Bu Yul Meninggal, Demokrat Nilai Pemerintah Tidak Peka Terhadap Rakyat

Selasa, 21 April 2020 16:58 Reporter : Muhammad Genantan Saputra, Wilfridus Setu Embu
Bu Yul Meninggal, Demokrat Nilai Pemerintah Tidak Peka Terhadap Rakyat Warga Serang Minum Air Galon. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Yuli, warga Kelurahan Lontarbaru, Kecamatan Serang, Banten kelaparan dan meninggal di tengah pandemi Covid-19. Anggota DPR RI Fraksi Demokrat, Didik Mukrianto, sangat prihatin dengan kejadian tersebut.

"Innalillahi Wainalillahi Roji'un. Turut berduka cita sedalam-dalamnya. Semoga Almarhumah Cusnul Chotimah. Amat sangat memprihatinkan," kata Didik lewat keterangannya kepada merdeka.com, Selasa (21/4).

Didik amat prihatin, di tengah-tengah pemerintah mempunyai ambisi besar untuk mengerjakan proyek-proyek infrastruktur yang ambisius dan mercu suar, ternyata masih ada masyarakatnya yang meninggal karena kelaparan. Apalagi posisi hidupnya di dekat Ibu Kota.

"Seandainya ini benar karena kelaparan, jangan disalahkan jika anggapan bahwa pemerintah tidak aware dan tidak peka, serta abai terhadap permasalahan sosial yang dihadapi warganya," ucapnya.

Menurutnya, pemerintah daerah tersebut juga harus ikut bertanggung jawab atas meninggalnya Yuli. Didik mengatakan, secara konstitusi negara abai terhadap kewajibannya untuk memelihara fakir miskin dan anak-anak terlantar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 UUD 1945.

"Di saat-saat seperti saat ini negara harus hadir, pemerintah harus menolong kesusahan rakyat. Di saat masa sulit seperti sekarang ini, seharusnya pemerintah memastikan rakyatnya tidak susah. Biarlah pemerintah yang menanggung susahnya," tuturnya.

Untuk itu, kata dia, pemerintah harus mengambil pembelajaran berharga agar tidak terjadi di tempat lain. Dia menuturkan, akibat corona ini rakyat susah makan karena akses penghasilan dan kesempatan kerjanya hilang.

Maka dari itu, pemerintah harus pastikan tepat sasaran, tepat waktu dan tepat jumlah dengan bantuan sosial yang dilakukan. Jangan sampai ada tangan-tangan yang tidak bertanggung jawab mengkorupsi bantuan tersebut.

"Libatkan aparat penegak hukum dan masyarakat untuk melakukan pengawasan. Pastikan tidak ada KKN dalam pendataan dan penyalurannya, karena KKN itu pintu awal masuknya korupsi," tuturnya.

Yuli, warga Kelurahan Lontarbaru, Kecamatan Serang, Banten sempat ramai diberitakan tidak makan dua hari dan hanya minum air galon karena imbas dari sulitnya perekonomian di tengah pandemi corona dikabarkan meninggal dunia, Senin (20/4).

Camat Serang, Tb. Yassin membenarkan kabar tersebut. Dia mengatakan, Yuli dinyatakan meninggal pada pukul 15.30 WIB. "Infonya saya dari Pak Lurah, melalui telepon. Saya setengah empat ke lokasi (rumah almarhum)," ujarnya.

Yasin mengaku belum tahu pasti penyebab meninggalnya salah satu warga Kota Serang tersebut. Namun dia mendapatkan informasi, Yuli meninggal saat akan dibawa menuju Puskesmas Singandaru.

Baca Selanjutnya: Diduga Serangan Jantung...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini