Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Densus Tangkap 46 Terduga Teroris

Senin, 18 November 2019 13:18 Reporter : Merdeka
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Densus Tangkap 46 Terduga Teroris Brigjen Dedi Prasetyo rilis soal teroris Medan. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Densus 88 Antiteror Polri menangkap 46 terduga teroris pasca-insiden penyerangan bom bunuh diri di Polrestabes Medan, Sumatera Utara. 23 orang di antaranya memiliki keterkaitan dengan pelaku bom bunuh diri, RMN.

Sisanya yakni empat terduga teroris dibekuk di Banten, tiga di Jakarta, sembilan di Jawa Tengah, enam di Jawa Barat, dan satu di Kalimantan Timur.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo menyampaikan, 23 terduga teroris tersebut merupakan anggota jaringan teroris Jemaah Ansharut Daulah (JAD) dengan amir berinisial Y.

"Y alias Yasir alias Anto, ini amir kelompok. Y ditangkap di Loket Kartika, Medan, Sumatera Utara. Dia leader jaringan RMN," tutur Dedi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (18/11).

Dedi menyebut, dua terduga teroris di antaranya tewas saat pengembangan kasus. Tim Densus 88 Antiteror memberi tindakan tegas terukur lantaran diserang menggunakan senjata tajam dan air soft gun.

"Mereka menyebabkan satu anggota Densus 88 terluka sabetan di tangan dan bagian belakang. Dua orang itu meninggal di TKP," jelas dia.

Adapun 23 terduga teroris tersebut diringkus di daerah Medan dan Aceh. Mereka adalah istri dari RMN berinisial DA, kemudian MAI, MN, AL, Y alias Yasir alias Anto, AS, F, S, DH, BH alias Abu Zaid, KS alias Abu Munzir, S, S, Z, MFJ, SS, dan AH.

Kemudian yang menyerahkan diri ada empat yaitu W alias Yunus, DS, IF, dan DS alias Hendro. Sementara yang meninggal dunia NP dan K alias Khoir

"Dua yang meninggal ini memiliki kualifikasi merakit bom," kata Dedi.

Reporter: Nanda Perdana [rhm]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini