Ahli Virologi: Bibit Vaksin Covid-19 dari Mana pun di Dunia Berkhasiat di Indonesia

Kamis, 18 Juni 2020 13:25 Reporter : Supriatin
Ahli Virologi: Bibit Vaksin Covid-19 dari Mana pun di Dunia Berkhasiat di Indonesia Corona. Unsplash ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Ahli Virologi Universitas Udayana, Bali, Ngurah Mahardika mengungkapkan virus corona dari Wuhan, China sudah bermutasi di Indonesia. Berdasarkan hasil kajian Mahardika, ditemukan dua turunan virus corona.

"Virus Indonesia ada Clade GH dan Clade LO. Jadi hanya dua keturunan dari enam atau delapan clade yang ada di dunia. Dua sudah diidentifikasi di Indonesia," jelasnya dalam diskusi virtual tentang Identitas Virus Covid-19 Asal Indonesia yang disiarkan melalui YouTube BNPB Indonesia, Kamis (18/6).

Meski sudah teridentifikasi dua turunan virus corona di Tanah Air, Mahardika memastikan virus model baru ini belum bermutasi. Proses mutasi bisa terjadi jika virus tersebut masuk ke dalam tubuh manusia dan menularkan kepada orang lain.

Dia melanjutkan, virus Wuhan yang sudah bermutasi di Indonesia mengalami perbedaan dari aslinya. Namun, tidak terlalu signifikan. Virus tersebut disebut tidak menjadi lebih ganas karena proses perubahannya tidak pada receptor binding site.

"Jadi, kalau berubah pada binding site, bisa jadi virus itu lebih ganas kemudian antibodi nanti tidak berperan dan sebagainya, vaksin mungkin kehilangan khasiatnya kalau dipakai di Indonesia," papar Mahardika.

Karena turunan virus corona di Indonesia tidak ganas, Mahardika menyebut karakter virus ini tidak unik. Sehingga bibit vaksin dari mana pun di dunia akan berkhasiat bila dipakai Indonesia.

"Virus Indonesia tidak unik, sehingga bibit vaksin dari mana pun di dunia akan berkhasiat di Indonesia. Ini data sementara," ujarnya.

Mahardika berharap, pemerintah dan peneliti di Indonesia segera mengkaji model virus corona di Indonesia. Ini untuk menentukan apakah virus yang bermutasi di Indonesia menjadi lebih ganas atau sebaliknya.

Di samping itu, dia menyarankan pemerintah untuk mendukung proses pengkajian virus corona dengan menyiapkan fasilitas riset dan produksi vaksin kelas dunia.

"Untuk masyarakat, kita punya kewajiban agar virus tidak punya peluang bermutasi atau berubah dengan cara menerapkan protokol aman Covid-19," tutup Mahardika. [ded]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini