Ade Yasin Lebaran di Rutan, Keluarga Hanya Bisa Jenguk via Video Call

Senin, 2 Mei 2022 09:19 Reporter : Bachtiarudin Alam
Ade Yasin Lebaran di Rutan, Keluarga Hanya Bisa Jenguk via Video Call Momen KPK Saat Tahan Bupati Bogor Ade Yasin. ©2022 Liputan6.com/Helmi Fithriansyah

Merdeka.com - Bupati Bogor Ade Munawaroh Yasin atau lebih dikenal Ade Yasin, harus merayakan Idulfitri 1443 Hijriah di Rutan Polda Metro Jaya. Usai ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap pengurusan audit laporan keuangan Pemkab Bogor tahun anggaran 2021.

Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri menjelaskan, setiap tersangka yang baru ditahan hingga 20 hari ke depan, termasuk Ade Yasin, akan menjalani proses karantina mandiri selama 3 sampai 7 hari.

"(Tersangka) diberikan haknya untuk bertemu keluarga/kerabat apabila telah mengantongi izin dari pihak penahan (penyidik)," kata Ali saat dikonfirmasi, Senin (2/ 5).

Ade Yasin menjalani penahanan sementara selama 20 hari, terhitung sejak 27 April hingga 16 Mei 2022. Sementara Idul Fitri yang jatuh pada Senin, 2 Mei 2022, sekaligus menjadi hari ke 6 Ade Yasin mendekam di penjara.

Ali menjelaskan, proses pertemuan tersangka dengan keluarga maupun kerabat harus mendapat izin dari penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Diawali, dengan tersangka yang mengajukan daftar nama calon pembesuk melalui petugas Rutan untuk mendapatkan kunjungan. Namun, calon pembesuk tidak memiliki keterkaitan dengan perkara tersangka.

"Proses selanjutnya akan ditangani oleh petugas Rutan hingga tersangka telah mendapatkan izin dari pihak penahan," tambahnya.

Usai mendapatkan izin, lanjut Ali, sesuai pada ketentuan dari instansi pembina Kemenkumham, khususnya Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, tersangka hanya diperkenankan menerima kunjungan secara daring.

"Hingga saat ini kunjungan tahanan masih diberlakukan secara daring via aplikasi video call," imbuhnya.

Ali mengatakan bagi keluarga maupun pengacara dari tersangka akan diberikan narahubung untuk proses pendaftaran dan mekanisme kunjungan.

"Keluarga atau penasehat hukum akan diberikan informasi nomor WA (WhatsApp) untuk pendaftaran kunjungan sesuai dengan lokasi penahanan beserta tata caranya oleh petugas Rutan," jelasnya.

2 dari 2 halaman

KPK Tetapkan Ade Yasin Tersangka

Untuk diketahui, KPK menetapkan Bupati Bogor Ade Yasin sebagai tersangka dugaan suap pengurusan audit laporan keuangan Pemkab Bogor tahun anggaran 2021. Ade Yasin menjadi tersangka bersama sejumlah pihak lain.

Para tersangka lain adalah MA (Sekretaris Dinas PUPR Kabupaten Bogor), IA (Kasubdit Kas Daerah BPK), AD Kabupaten Bogor, dan RT (PPK pada Dinas PUPR Kabupaten Bogor).

KPK juga menetapkan empat pegawai Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan Jawa Barat yang menjadi tim auditor pemeriksa laporan keuangan Pemkab Bogor. Di antaranya,Anthon Merdiansyah (Kasub Auditor IV Jawa Barat 3 Pengendali Teknis),Arko Mulawan (Ketua Tim Audit Interim Kabupaten Bogor),Hendra Nur Rahmatullah Karwita (Pemeriksa), danGerri Ginajar Trie Rahmatullah (Pemeriksa).

"KPK selanjutnya melakukan penyelidikan dan menemukan adanya bukti permulaan yang cukup yang kemudian meningkatkan status perkara ini ke tahap penyidikan dengan mengumumkan tersangka, pemberi AY (Ade Yasin) Bupati Kab. Bogor periode 2018 s/d 2023," kata Ketua KPK Firli Bahuri dalam konferensi persnya, Kamis (28/4).

Ade Yasin bersama Maulana Adam, Ihsan Ayatullah, Rizki Taufik disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP.

Ade Yasin akan menjalani penahanan di Rutan Polda Metro Jaya selama 20 hari pertama terhitung sejak tanggal 27 April 2022 sampai dengan 16 Mei 2022. [noe]

Baca juga:
PPP Siap Beri Bantuan Hukum untuk Ade Yasin usai Ditangkap KPK dan Jadi Tersangka
Geledah Rumah Ade Yasin di Bandung, KPK Temukan Barang Bukti Elektronik
Ketua DPRD Kabupaten Bogor Hormati Proses Hukum Terkait Kasus Bupati Ade Yasin
Ketika WTP Ke-7 Kali Secara Beruntun Kabupaten Bogor Berakhir di Kuningan
Geledah Empat Lokasi Terkait Suap Ade Yasin, KPK Sita Dokumen dan Mata Uang Asing

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini