5 bandit jembatan Pasupati ditembak polisi, menangis saat ditanyai

Jumat, 7 Agustus 2015 19:38 Reporter : Andrian Salam Wiyono
5 bandit jembatan Pasupati ditembak polisi, menangis saat ditanyai Penjahat di jembatan layang Pasupati. ©2015 merdeka.com/andrian salam wiyono

Merdeka.com - Di balik aksi keji perbuatan pelaku kejahatan jalanan, memang tak lagi berlaku ketika mereka sudah ditangkap polisi. Apalagi setelah timah panas menerjang tubuh mereka yang membuat rasa nyeri.

Jajaran Kepolisian Bandung pada Jumat (7/8) menggelar ekspose kejahatan jalanan di Bandung dengan lima pelaku. Komplotan ini kerap beraksi di jembatan layang Pasupati Bandung, yang menjadi ikon kota. Dengan kondisi betis berbalut perban, badan tegap, tato melingkar di badannya, tetap saja mereka merengek di hadapan wartawan ketika dicecar pertanyaan.

Adalah TRU, ARM, CPI, FHM, dan AS kawanan penjahat jalanan belakangan membuat resah masyarakat kota kembang. Di balik topeng dengan baju tahanan Polrestabes Bandung, mereka cuma bisa menunduk. Bahkan tak sedikit mata mereka berkaca.

"Jangan pura-pura kamu, kamu itu sudah buat resah masyarakat," kata Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol AR Yoyol, di sela-sela ekspos, di Mapolrestabes Bandung.

Pantauan merdeka.com, tersangka ARM bahkan tidak ingin memperlihatkan wajahnya. Dia hanya terisak sesekali. Yoyol mengatakan, selama dua bulan terakhir mereka sering mendapat laporan terkait aksi penjambretan dan perampasan sepeda motor di sekitar jembatan layang Pasupati.

"Dua bulan terakhir terjadi beberapa penjambretan dan perampasan sepeda motor. Maraknya setelah lebaran, setiap hari pasti kejadian di pagi hari," ujar Yoyol.

Polisi lantas memburu komplotan itu dengan membuat tim khusus. Akhirnya mereka mampu menangkap lima pelaku yang semuanya adalah pria bertato. Penangkapan terhadap pelaku tidak mudah. Apalagi mereka mempersenjatai diri dengan senjata tajam buat melukai korban. Alhasil, polisi terpaksa memberi mereka hadiah timah panas.

"Terpaksa ditembak lantaran membahayakan," ucap Yoyol.

Modus dipakai pelaku yakni menyebar dengan tiga sepeda motor. Satu sepeda motor mengintai di bagian belakang, satu memepet dari sisi samping, dan satu lagi berhenti tepat di depan motor korban.

"Pelaku ini bertindak tergantung kesempatan. Kalau kesempatan mereka hanya bisa menjambret, ya menjambret. Kalau sedang leluasa, mereka melakukan perampasan motor," sambung Yoyol.

Polisi menyebut dua pelaku berinisial TRU dan ARM adalah residivis. Selain menangkap pelaku, polisi juga menyita 34 ponsel, beberapa dompet, beberapa senjata tajam, dan 20 unit sepeda motor milik pelaku dan korban.

Kini pihak kepolisian masih melakukan penyelidikan mencari kemungkinan pelaku dan mencari barang bukti lain. Kelimanya telah ditahan di Rutan Satreskrim Polrestabes Bandung, dan dijerat dengan Pasal 365 KUHPidana mengenai pencurian dengan kekerasan. [ary]

Topik berita Terkait:
  1. Penjambretan
  2. Begal Motor
  3. Bandung
Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini