4 Usaha Belanda dan Brasil gagal lobi Jokowi batalkan eksekusi mati

Senin, 19 Januari 2015 08:29 Reporter : Fikri Faqih
4 Usaha Belanda dan Brasil gagal lobi Jokowi batalkan eksekusi mati Jokowi dan Dubes Uni Eropa. ©2013 merdeka.com/arie basuki

Perang terhadap mafia narkoba tidak boleh setengah-setengah, karena narkoba benar-benar sudah merusak kehidupan baik kehidupan penggunanya maupun kehidupan keluarga pengguna narkoba.


- Joko Widodo

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan Indonesia tak akan mundur selangkah pun untuk memerangi narkoba. Walaupun eksekusi mati terpidana narkoba dini hari tadi mengakibatkan Belanda dan Brasil menarik duta besarnya, Presiden Jokowi mengaku tidak gentar.

"Perang terhadap mafia narkoba tidak boleh setengah-setengah, karena narkoba benar-benar sudah merusak kehidupan baik kehidupan penggunanya maupun kehidupan keluarga pengguna narkoba," tulis Jokowi dalam akun Facebooknya, Minggu (18/1).

Lanjut Jokowi, narkoba efek negatifnya akan merusak generasi muda di Indonesia. Maka dari itu, pemerintah harus menjadi garda terdepan dalam pemberantasan narkoba.

"Tak ada kebahagiaan hidup yang didapat dari menyalahgunakan narkoba. Negara harus hadir dan langsung bertempur melawan sindikat narkoba. Indonesia sehat, Indonesia tanpa narkoba," tambah dia.

Status yang diunggah Jokowi langsung mendapatkan respon pengguna jejaring sosial milik Mark Zuckerberg tersebut. Dalam waktu empat jam status tersebut sudah ada lebih dari 63.000 like, 7.000 komentar, dan dibagikan sebanyak 1000 kali.

Namun, Brasil dan Belanda sudah mencoba berbagai macam cara untuk menghentikan hukuman mati pada satu warga mereka. Berikut usaha Belanda dan Brasil lobi Jokowi batalkan eksekusi mati seperti dihimpun merdeka.com:

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini