20 Toko Obat di Kabupaten Tangerang Disegel, Ini Penyebabnya

Kamis, 18 Agustus 2022 13:48 Reporter : Kirom
20 Toko Obat di Kabupaten Tangerang Disegel, Ini Penyebabnya Obat yang disita dari toko obat. ©2022 Merdeka.com/Kirom

Merdeka.com - Dinas Kesehatan (Dinkes) bersama gabungan masyarakat dari 17 kecamatan mendapati puluhan ribu obat terlarang dari sejumlah toko obat tidak berizin di Kabupaten Tangerang. Toko-toko itu langsung disegel dan dilarang beroperasi untuk sementara waktu.

Kepala Seksi Farmasi dan Keamanan Pangan Dinkes Kabupaten Tangerang Desi Tirtawati mengakui maraknya peredaran obat-obat terlarang di sejumlah wilayah Kabupaten Tangerang.

"Dalam pengawasan bersama, kami menemukan 304 butir psikotropika, 6.712 butir Tramadol, 10.138 butir Trihexyphenydyl/Heximer dan ribuan butir obat keras lainnya," kata Desi, Kamis (18/8).

Pihaknya menaksir puluhan ribu obat terlarang yang diamankan bernilai ekonomi hingga Rp50 juta.

Dedi menjelaskan, puluhan ribu obat yang disita tersebut, berasal dari 20 toko obat tidak berizin yang ada di 17 kecamatan. Atas penemuan tersebut, petugas kemudian mengamankan puluhan ribu butir obat terlarang agar tidak kembali diperjualbelikan ke masyarakat yang tidak berhak.

"Jika tidak diawasi, obat tersebut berpotensi dibeli anak remaja dan rawan disalahgunakan. Mengingat, obat tersebut tergolong jenis obat yang hanya bisa dibeli dengan resep dokter," jelasnya.

2 dari 2 halaman

Warga Diminta Hati-Hati

Dengan maraknya peredaran obat-obatan ilegal tersebut, pihaknya mengimbau masyarakat kabupaten Tangerang untuk lebih waspada dan berhati-hati terhadap peredaran obat terlarang.

"Mengingat distribusi obat yang tidak memiliki izin dapat membahayakan masyarakat, khususnya di wilayah Kabupaten Tangerang," ucap dia.

Selanjutnya, dengan maraknya peredaran obat ilegal tersebut pihaknya berjanji akan kembali meningkatkan pengawasan terhadap peredaran obat-obatan keras.

"Kami akan rutin melakukan pengawasan. Sehingga diharapkan mutu dan keamanan obat yang beredar di Kabupaten Tangerang dapat terjamin bagi masyarakat," jelas Desi.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Tangerang Fahrurozie menjelaskan bahwa pada sidak hari ini pihaknya memberi tindakan berupa penutupan sementara terhadap toko yang sudah melanggar Peraturan Daerah. Penutupan sementara waktu itu dilakukan setelah Satpol PP Kabupaten Tangerang, bersama sejumlah instansi meninjau ke lapangan.

"Kami memutuskan dari 20 toko obat/kosmetik itu di tutup sementara," kata dia.

Baca juga:
Berkas Kasus TPPU Obat Ilegal Dilimpahkan ke Jaksa, Barang Bukti Disita Rp542 Miliar
BPOM Takedown Ribuan Tautan Iklan Obat Tanpa Izin Edar di Internet
Gerebek Rumah, BPOM Sita Obat dan Kosmetik Ilegal Senilai Rp1,2 Miliar
Puluhan Sex Toys dan Obat Kuat Impor Ilegal Dimusnahkan di Banda Aceh
Polda Lampung Cokok Perempuan Kantongi 7.200 Butir Kapsul Pelangsing Ilegal
Gerebek Rumah Produsen Obat Keras Ilegal di Bogor, 6 Orang jadi Tersangka

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini