Bank Syariah Indonesia Raup Laba Bersih Rp1,48 Triliun di Semester I-2021

Jumat, 30 Juli 2021 11:13 Reporter : Anisyah Al Faqir
Bank Syariah Indonesia Raup Laba Bersih Rp1,48 Triliun di Semester I-2021 syariah. shutterstock

Merdeka.com - PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) meraup laba bersih sebesar Rp1,48 triliun sepanjang semester I-2021. Perolehan laba ini naik 34,29 persen dibandingkan periode sama tahun lalu.

"Laba bersih BSI tumbuh 34,29 persen (yoy) menjadi R 1,48 triliun di Juni 2021," kata Direktur Finance & Strategy BSI, Ade Cahyo Nugroho dalam konferensi pers, Jakarta, Jumat (30/7).

Selain itu, BSI juga berhasil menaikkan rasio profitabilitas. Hal itu ditandai dengan meningkatnya ROE (Return on Equity) dari 11,69 persen Juni 2020 menjadi 13,84 persen per Juni 2021.

Selama setengah tahun ini, aset BSI juga tumbuh 15,16 persen (yoy) menjadi Rp247,3 triliun dari sebelumnya Rp214,75 triliun. Dana Pihak Ketiga (DPK) tetap tumbuh 16,03 persen menjadi Rp216,4 triliun dari sebelumnya Rp186,5 triliun.

Pertumbuhan tersebut didominasi oleh peningkatan dana murah melalui layanan jasa keuangan giro dan tabungan yang sebesar 54,81 persen dari total DPK. Hal itu menurunkan biaya dana atau cost of fund dari 2,78 persen pada semester I 2020 menjadi 2,14 persen pada paruh pertama tahun ini.

cahyo menjelaskan pertumbuhan DPK meningkat karena tingkat kepercayaan masyarakat ikut naik setelah merger bank syariah milik negara. Salah satu produk tabungan yang tumbuh signifikan yakni tabungan wadiah. Tumbuh hingga 25,71 persen dengan nilai mencapai Rp30 triliun.

"Tabungan wadiah ini tabungan yang tanpa bagi hasil. Angkanya sampai Rp 30 triliun, ini bentuk kepercayaan masyarakat kepada BSI," kata dia.

2 dari 2 halaman

Penyaluran Pembiayaan

Penyaluran pembiayaan juga masih bisa tumbuh double digit di angka 11,73 persen. Cahyo menilai capaian ini lebih baik dari total kinerja perbankan nasional yang masih terkontraksi -2,19 persen.

Pada semester I-2021, bank syariah milik Himbara itu telah menyalurkan pembiayaan Rp161,5 triliun. Jumlah tersebut naik sekitar 11,73 persen dari periode yang sama pada 2020 yang sebesar Rp144,5 triliun.

"Pembiayaan ini tumbuh 11,73 persen. Ini lebih baik dari karena secara nasional pembiayaan masih negatif pertumbuhannya," kata Cahyo.

Porsi terbesar disumbangkan segmen konsumer yang mencapai Rp75 triliun atau setara 46,5 persen dari total pembiayaan. Adapun segmen korporasi sebesar Rp36,7 triliun atau sekitar 22,8 persen. Kemudian segmen UMKM yang mencapai Rp36,8 triliun setara 22,9 persen dan sisanya segmen komersial Rp10 triliun atau sekitar 6,2 persen.

Pada paruh pertama tahun ini, BSI pun tetap mampu menjaga kualitas pembiayaan yang positif. Terbukti dengan tren penurunan non performing financing (NPF) gross dari 3,23 persen pada semester I-2020 menjadi 3,11 persen pada enam bulan pertama tahun ini. Untuk meningkatkan prinsip kehati-hatian, BSI juga telah mencadangkan cash coverage sebesar 144,07 persen sampai semester I 2021.

Hingga Juni 2021, nilai transaksi kanal digital BSI sudah menembus Rp95,13 triliun. Kontribusi terbesar berasal dari transaksi melalui layanan BSI Mobile yang naik 83,56 persen (yoy). Jika dirinci, sepanjang Januari-Juni 2021, volume transaksi di BSI Mobile mencapai Rp41,99 triliun. Jumlah tersebut mengalami pertumbuhan sebesar 109,82 persen (yoy). Hal ini didorong oleh jumlah user mobile banking yang menembus 2,5 juta pengguna.

[idr]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini