Pilkada lewat DPRD, Demokrat klaim negara bisa hemat Rp 41 T

Reporter : Muhammad Sholeh | Senin, 8 September 2014 17:05




Pilkada lewat DPRD, Demokrat klaim negara bisa hemat Rp 41 T
Ilustrasi Pemilu. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Salah satu partai politik yang menginginkan kepala daerah dipilih oleh DPRD adalah Partai Demokrat. Ketua DPP Partai Demokrat Khatibul Umam Wiranu mengatakan bila penyelenggaraan Pilkada via DPRD bisa menghemat anggaran negara, dibandingkan pemilihan langsung.

"Soal anggaran Rp 41 triliun kurang lebih," kata Khatibul kepada wartawan di Gedung DPR, Jakarta, Senin (8/9).

Dia mengasumsikan, pemilihan kepala daerah setingkat bupati atau wali kota bisa menghabiskan anggaran sekitar Rp 200 miliar. Sedangkan untuk tingkat provinsi dengan kisaran Rp 500 miliar uang negara yang dikucurkan.

Wakil Ketua Komisi II itu menambahkan, ada sebanyak 524 kabupaten/kota di seluruh Indonesia. Kemudian ditambah 33 provinsi untuk pemilihan gubernur.

"Kita sudah hitung Rp 40 triliun itu sangat besar bisa digunakan untuk infrastruktur. Itu asumsi pilkada provinsi Rp 500 miliar, tapi banyak yang lebih. Contoh Jawa Barat Rp 800 miliar, Jawa Timur ada dua putaran Rp 1,2 triliun," jelasnya.

Lebih lanjut, dia berpandangan, hasil pilkada dengan sistem langsung dipilih rakyat tidak ada jaminan dapat amanah. Sebab, sejauh ini banyak kepala daerah yang tersandung kasus korupsi.

"Hasil pilkada langsung lebih buruk dari keterpilihan kepala daerah. Ukurannya jelas, per hari ini 332 bupati/wali kota dan gubernur yang menjadi tersangka kasus korupsi. 86 Persen korupsi selebihnya administrasi kasus perdata dan lain-lain," terangnya.

Politikus Demokrat itu menambahkan, banyak praktik money politics jika penyelenggaraan pilkada digelar secara langsung. Mereka calon kepala daerah berlomba-lomba merebut hati pemilih dengan cara iming-iming uang agar mendapatkan pilihan.

"Kita argumentasikan rakyat bukan memilih kepala daerah yang terbaik, tapi terbanyak materialnya, memang dibutuhkan dana yang tidak sedikit, calon butuh dana tidak sedikit," tandasnya.

[cob]



Komentar Anda


MOST POPULAR

Back to the top
LATEST UPDATE

{POPUP_EXIT}