Di balik ide politisi PDIP agar Jokowi jual pesawat kepresidenan

Reporter : Wisnoe Moerti | Selasa, 2 September 2014 08:26




Di balik ide politisi PDIP agar Jokowi jual pesawat kepresidenan
pesawat kepresidenan ri. ©2014 merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Kamis, 10 April 2014, pesawat kepresidenan Indonesia berjenis Boeing Business Jet II mendarat mulus di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta. Pesawat itu mendarat sekitar pukul 10.05 WIB.

Kedatangan pesawat berkelir biru muda dan putih itu sekaligus mencatat sejarah baru, Indonesia punya pesawat kepresidenan. Pesawat ini butuh 4 hari untuk tiba di Indonesia dari Delwarem Amerika Serikat.

Pesawat ini dibeli seharga USD 89,6 juta atau sekitar Rp 847 miliar di tahun terakhir pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Pesawat Boeing 737-800 ini diproduksi Boeing Company sejak 2014, memiliki rentang sayap 35,79 meter, tinggi 12,5 meter dan panjang 38 meter. Pesawat ini juga dipasangi 2 mesin CFM 56-7.

Pesawat BBJ2 ini mampu terbang di ketinggian maksimal 41.000 feet, lama terbang mencapai 10 jam, memiliki kecepatan jelajah maksimum 0,785 mach dan kecepatan maksimum 0,85 mach. Pesawat ini juga dilengkapi dengan perangkat keamanan dan tangki bahan bakar telah ditambah untuk daya jangkau hingga 10.000 kilometer.

Pesawat BBJ2 ini dirancang untuk memuat 4 VVIP class meeting room, 2 VVIP class state room, 12 executive area dan 44 staff area. Interior pesawat dirancang untuk dapat mengakomodasi 67 penumpang.

Asal muasal dibelinya pesawat kepresidenan untuk menghemat anggaran perjalanan dinas presiden yang terlalu besar gara-gara selalu menyewa pesawat. Menteri Sekretaris Negara Sudi Silalahi mengatakan dengan pesawat kepresidenan ini, anggaran bepergian presiden bisa hemat sebesar Rp 114 miliar per tahun.

"Hadirnya pesawat ini lebih efektif dan mengefisienkan penggunaan pesawat terbang. Dengan hadirnya pesawat kepresidenan ini ada penghematan yang kita hitung ada Rp 114 miliar per tahun di masa-masa yang akan datang," ujar Sudi, saat menyambut pesawat kepresidenan di Bas Ops Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, April lalu.

Umur pesawat kepresidenan baru lima bulan, tiba-tiba muncul ide dari politisi PDIP untuk menjual pesawat tersebut. Adalah Maruarar Sirait yang mengaku akan mengusulkan itu ke presiden terpilih Joko Widodo.

"Ke depan saya usulkan pesawat presiden dijual saja," ujar Maruarar di Jakarta, kemarin.

Mendengar usul itu, Joko Widodo kaget. "Kata siapa (mau dijual)? Dijual ke siapa?" ucap sosok yang akrab disapa Jokowi tersebut saat dikonfirmasi terkait usulan penjualan pesawat tersebut di Balaikota, Jakarta.

Jokowi heran dengan usul itu mengingat umur dari pesawat kepresidenan baru beberapa bulan terhitung sejak didatangkan pada April lalu. "(pesawat kepresidenan) masih baru kok mau dijual," singkat Jokowi.

Merdeka.com mencatat alasan-alasan Maruarar mengeluarkan ide dan usulan itu. Berikut paparannya.

[noe]



Komentar Anda


MOST POPULAR

Back to the top
LATEST UPDATE

{POPUP_EXIT}