Menyiapkan Sandiaga Uno Gantikan Peran Prabowo

Senin, 11 November 2019 08:03 Reporter : Anisyah Al Faqir
Menyiapkan Sandiaga Uno Gantikan Peran Prabowo Wajah lesu Sandi saat Prabowo deklarasi kemenangan. ©2019 Liputan6.com/JohanTallo

Merdeka.com - "Saya kembali." Menjadi mantra tersendiri bagi Sandiaga Salahuddin Uno ketika pulang ke Partai Gerindra. Melanglang buana setahun lebih sebagai calon wakil presiden pendamping Prabowo Subianto, bukan hanya kekuatan uang dimilikinya. Sandiaga kini memiliki tingkat popular lumayan tinggi dengan banyak massa pendukung.

Hampir seluruh kegiatan Sandiaga diunggah ke media sosial. Julukan 'Papah Online' melekat kepada pengusaha berusia 50 tahun tersebut. Memiliki pengikut di Instagram sebanyak 6,6 juta, unggahan tentang bisnis dan keluarga paling banyak sering disampaikan.

Tak sulit bagi Sandiaga pulang ke rumah politiknya. Dia bukan orang baru di partai berlambang kepala burung garuda itu. Dianggap masih cocok dengan napas ideologi yang tertuang dalam anggaran dasar dan anggaran rumah tangga (AD/ART) partai.

Sandiaga Uno Kembali ke Partai Gerindra ©2019 Instagram Sandiagauno

Bulan Agustus 2018, Sandiaga menyatakan diri keluar dari Partai Gerindra. Langkah itu diambil setelah dipinang Prabowo Subianto yang maju sebagai calon presiden pada Pilpres 2019. Dia ingin maju sebagai cawapres sebagai profesional bukan kader partai.

Gagal melenggang ke Istana, Sandiaga memilih kembali ke Partai Gerindra. Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta ini juga kembali menduduki jabatan yang sempat ditinggalkannya. Wakil Ketua Dewan Pembina (Waka Wandin). Jabatan elit di partai besutan Prabowo Subianto. Posisinya sejajar dengan Hashim Djojohadikusumo, adik kandung Prabowo.

Kelompok dewan pembina merupakan jajaran elit partai. Terdiri dari 40 kader partai. Kelompok ini juga dipimpin langsung Prabowo. Dewan pembina merupakan tempat pengambilan keputusan strategis partai.

Biasanya anggota dewan pembina dimintai pendapat satu per satu oleh Prabowo. Setelah mendengar berbagai pendapat, Prabowo mengambil keputusan.

Sandiaga sudah banyak terlibat dalam rapat pengambilan keputusan penting bagi partai. Misalnya, penentuan kader yang dicalonkan sebagai wakil ketua DPR di Senayan. Termasuk menentukan kader partai untuk ditugaskan bergabung dengan pemerintah sebagai menteri.

"Beliau dilibatkan dalam pengambilan keputusan strategis," kata Ketua DPP Partai Gerindra, Habiburokhman kepada merdeka.com pekan lalu.

Posisi Prabowo kini menjabat sebagai menteri pertahanan. Kesempatan untuk mengabdi kepada negeri sedang semangat dilakukannya. Ada kekhawatiran kepengurusan Partai Gerindra akan terlantar. Sehingga perlu adanya pemimpin baru untuk menjaga eksistensi partai.

Nama Sandiaga Uno dikabarkan calon kuat. Sejauh ini baru dirinya digadang-gadang sebagai pengganti Prabowo mengisi posisi ketua umum. Momen kembali Sandiaga akal dijaga agar para kader tidak lari dan pindah dukungan.

Peluang sebagai ketua umum pengganti Prabowo di Partai Gerindra, belum membuat Sandiaga melakukan manuver. Sejauh ini dirinya masih tunduk, mengikuti pimpinan partainya. Termasuk bila diminta untuk menempati posisi apapun di partai.

Termasuk untuk persiapan Pilpres 2024. Kesempatan menempati posisi sebagai pimpinan partai tentu semakin mendorong eksistensi dirinya di dunia politik. Meski begitu, dirinya tetap menunggu titah Prabowo.

"Di mana saja diberikan tugas oleh Pak Prabowo yang sekarang sudah jadi menteri pertahanan, saya siap," ungkap Sandi di pusat perbelanjaan wilayah Kuningan, pekan lalu.

Survei elektabilitas Sandiaga pada Maret 2019 dilakukan Litbang Kompas, mengungkapkan bahwa dirinya masih di atas Ma'ruf Amin. Itu dengan rincian, pemilih pemula: Ma'ruf 30,1 persen, Sandiaga 50,6 persen. Milenial muda: Ma'ruf 35,5 persen, Sandiaga 45,4 persen. Milenial tua: Ma'ruf 34,4 persen, Sandiaga 41 persen. Terakhir, Generation X: Ma'ruf 38,1 persen, Sandiaga 42,6 persen.

Sedangkan dalam laporan harta kekayaan tahun 2018 lalu, Sandiaga tercatat memiliki dana sebesar Rp5 Triliun. Angka itu bertambah selang dua tahun menjabat sebagai wakil gubernur DKI Jakarta. Ketika tahun 2016, total harta kekayaannya sebesar Rp3,86 triliun dan 10.347.381 dollar AS.

1 dari 1 halaman

Juru Kampanye Gerindra

Memiliki tingkat elektabilitas masih bagus, bisik-bisik di elit Partai Gerindra menyebut bahwa Sandiaga akan dijadikan juru kampanye untuk Pilkada Serentak tahun 2020. Daya tarik dan kemampuan komunikasi politik Sandiaga diharapkan mendongkrak banyaknya kepala daerah dari Partai Gerindra.

Menjadikan Sandiaga sebagai juru kampanye di Pilkada, sekaligus menjadi ujian sebelum bertarung sebagai calon ketua umum Partai Gerindra. Dengan target memenangkan banyak kepala daerah, tugas Sandiaga semakin berat diberi kepercayaan sebagai ujung tombak partai ke depan.

Tugas lain para dewan pembina memang juru kampanye dalam tiap pesta demokrasi. Apalagi sosok Sandiaga memiliki elektabilitas dan konstituen yang tidak sedikit.

 /></p>
<p style=Sandiaga Uno hadiri Rapimnas Partai Gerindra 2019 Liputan6.com/Herman Zakharia

Sekretaris DPD Gerindra DIY, Dharma Setiawan, mengaku wilayahnya akan menjadi prioritas bagi Sandiaga. Dalam Pilkada Serentak tahun depan, Partai Gerindra dipastikan akan turun di tiga wilayah DIY, di antaranya Kabupaten Sleman, Gunungkidul dan Bantul.

Saat pilpres lalu, DIY merupakan wilayah prioritas kampanye Sandiaga. Banyak kaum emak-emak dan generasi milenial yang menyambut antusias kala dia datang kampanye dulu. Kesempatan ini lantas dimanfaatkan para kader partai kandidat Pilkada Serentak sebagai vote getter.

"Mas Sandi ini kan masih punya basis konstituen, ini akan dimanfaatkan Gerindra untuk memenangkan Pilkada," ungkap Dharma Setiawan.

Sandiaga mengaku memang sudah ada beberapa daerah yang memintanya jadi juru kampanye. Dia menyatakan siap diberi penugasan untuk memenangkan kader partai yang bertarung di bursa Pilkada Serentak 2020. "Saya siap," ujar dia singkat.

Kedekatan Sandiaga dengan Prabowo Subianto sudah berlangsung lama. Beberapa kali Sandi memuji Prabowo setinggi langit sebagai guru dalam politik. Setidaknya sejak Pilpres 2014, ketika Prabowo berpasangan dengan Hatta Rajasa, Sandiaga merupakan juru kampanyenya.

Kemudian dirinya resmi bergabung dengan Partai Gerindra. Pada tahun 2016, Sandiaga memulai perjuangan politik sebagai calon kepala daerah. Dengan elektabilitas 0,3 persen ketika itu, ribuan titik di DKI Jakarta dirinya sambangi.

Hingga pada satu titik, Prabowo memilih cara lain. Sandiaga diminta sebagai calon wakil gubernur mendampingi Anies Baswedan yang ketika itu sudah diberhentikan sebagai menteri pendidikan oleh Presiden Jokowi.

Tak tik politik itu berhasil. Anies dan Sandiaga menang melawan pasangan Basuki T Purnama-Djarot sebagai petahana. Kemenangan keduanya menjadi momen penting. Hingga dua tahun kepemimpinan mereka, Sandiaga mengundurkan diri dan maju sebagai calon wakil presiden di Pilpres 2019.

Kini Sandiaga banyak keliling, melakukan safari ke berbagai daerah. Aksinya ini ditengarai untuk menggaet para kader ketika Prabowo sedang disibukkan sebagai Menteri Pertahanan.

Sejauh ini, nama Sandiaga bukan calon tunggal. Di internal Gerindra banyak diisi banyak kalangan militer. Banyak pengurus DPP Gerindra merupakan purnawiran. Sedangkan Sandiaga merupakan kalangan sipil dengan latar belakang pebisnis.

Untuk pemilihan calon ketua umum pengganti Prabowo, nama Sandiaga bukan satu-satunya. Masih terbuka kesempatan para kader lain untuk menempati posisi itu. Meski begitu, Partai Gerindra mengakui nama Sandi masuk sebagai calon ketum. "Mungkin salah satunya beliau (Sandiaga) dan itu masuk akal," ungkap Habiburrokhman menjelaskan. [ang]

Baca juga:
Sandiaga Bentuk Barisan Relawan Kemanusiaan Berbasis Aplikasi
Sandiaga: PKS Jadi Penentu Kursi Kosong Wagub DKI
Sandiaga Sayangkan Pemanfaatan Energi Terbarukan di Indonesia Masih Rendah
Saran Sandiaga Uno Agar Pemerintah Jokowi Bisa Perbaiki Defisit Transaksi Berjalan
Anggaran Janggal DKI, Sandiaga Minta PSI Tidak Serang Personal Anies
Kunci Dorong Target Bauran Energi Terbarukan di 2025 Versi Sandiaga Uno

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini