Dua Kejutan dari Lantai 28

Senin, 8 Februari 2021 12:40 Reporter : Wilfridus Setu Embu, Ahda Bayhaqi
Dua Kejutan dari Lantai 28 Lantai 28 hotel aston rasuna. ©2021 Merdeka.com

Merdeka.com - Di lantai 28 Hotel Aston Rasuna, Jakarta. Sejumlah kader DPC Partai Demokrat sedang melakukan pertemuan. Semua dibiayai Jhoni Allen dan Darmizal. Pertemuan pada 27 Januari 2021, itu dimulai sejak pukul 9 malam. Semua peserta dilarang membawa ponsel. Mereka berbincang tentang keresahan di Demokrat.

Mendadak suasana berubah. Sosok Muhammad Nazaruddin tiba-tiba hadir di tengah obrolan. Kehadiran mantan Bendahara Umum Demokrat itu membuat semua kader terkejut. Mereka merupakan para ketua DPC Demokrat Kalimantan Selatan. Kedatangan Nazaruddin membuat mereka terheran-heran. Sungkan untuk bertanya, para pimpinan cabang itu hanya bisa saling lirik. Mencoba memahami situasi malam itu.

Dalam undangan ke Jakarta, mereka diberi tahu bahwa agenda pertemuan malam itu tak lain terkait pemberian bantuan untuk daerah Kalimantan Selatan yang diterjang bencana. Sumber merdeka.com dari elit Partai Demokrat, mengatakan undangan pertemuan penerimaan bantuan bencana tersebut diterima para ketua DPC dari kader Demokrat, Jhoni Allen Marbun.

Pembicaraan kemudian berubah ke tema terkait situasi terkini Partai Demokrat. Ajakan untuk membesarkan partai pun masuk dalam perbincangan. Lebih spesifik lagi, pembicaraan kemudian masuk ke tema terkait kepemimpinan di Demokrat. Di sana Darmizal dan Jhoni Allen menyebut bahwa ada sosok yang lebih layak didapuk sebagai nahkoda partai berlambang Mercy ini. Juga dapat dijagokan untuk Pilpres 2024 mendatang. Sosok itu memang berasal dari luar partai.

Sadar bahwa tema pembicaraan sudah keluar dari agenda awal dan menyasar ke pergantian pimpinan, nyali ketua DPC ciut. Darmizal dan Jhoni Allen terus berupaya meyakinkan. Bahkan duit Rp100 juta sudah disiapkan untuk tiap kepala.

"Buat kalian. Nanti 100 juta semua," ungkap sumber itu menceritakan isi pertemuan kepada merdeka.com. Belakangan dikabarkan bahwa duit yang diterima para ketua DPC Demokrat dalam pertemuan itu hanya 25 persen atau sekitar Rp25 juta. Duit itu dijadikan uang muka. Sisanya bakal dibayar bila rencana mereka berhasil.

Darmizal dan Jhoni Allen pun kembali menghadirkan sosok lain dalam pertemuan itu. Orang yang diyakini lebih hebat dibanding Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Tak berselang lama, para ketua DPC Demokrat Kalsel mendapat kejutan kedua. Sosok itu adalah Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko. Tak berselang lama, Moeldoko pun hadir di tengah pertemuan.

Para kader Demokrat lagi-lagi terkejut. Mereka tidak menyayangkan bahwa ada Moeldoko di dalam pertemuan. "Para kader terkejut ketika dihadirkan sosok Moeldoko," ujar sumber merdeka.com itu.

Pertemuan tersebut kemudian dinamakan dengan upaya pengambilalihan secara paksa kepemimpinan Demokrat. Beredar beberapa nama orang yang diduga terlibat. Satu di antaranya merupakan kader aktif Partai Demokrat. Dia adalah Jhoni Allen Marbun. Adapun Jhoni disebut-sebut sebagai tokoh sentral gerakan ini.

Terkait tuduhan ini, Jhoni Allen tidak bisa dihubungi. Statusnya kini juga belum diputuskan Demokrat. Ditambah posisinya merupakan anggota DPR dari Dapil Sumatera Utara II.

Sedangkan Darmizal tidak menampik bahwa dirinya yang mengajak Moeldoko dalam pertemuan di Aston Rasuna tersebut. Bahkan dia menyebut sebagai aktor dalam pertemuan itu. "Saya itu aktor pertemuan Pak Moeldoko dengan kader Partai Demokrat," kata Darmizal kepada merdeka.com, Sabtu pekan lalu.

Terkait duit Rp100 juta, Darmizal membantah adanya uang dalam pertemuan itu. Justru para kader banyak mengeluhkan tentang kinerja partai selama ditangani AHY. Apalagi di tengah bencana banjir Kalsel sangat kurang perhatian dari pengurus pusat Demokrat.

Kepala Badan Komunikasi Strategis Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra menjelaskan soal peran Jhoni dan Nazaruddin. Adapun kader internal berperan untuk meyakinkan para ketua DPC untuk datang ke Jakarta dengan janji mendapatkan bantuan dana. Peran ini dapat dijalankan dengan mulus lantaran yang bersangkutan pernah menduduki posisi penting dalam kepengurusan partai di periode yang sudah lewat.

Sementara Mantan kader yang dipecat karena kasus korupsi, lanjut dia, diduga bertanggung jawab atas pengelolaan logistik. Nazaruddin diduga bertugas meyakinkan kader-kader yang hadir akan kekuatan logistik yang mereka miliki. "Mantan kader dipecat ini juga bertugas mengkonsolidasi sumber-sumber logistik," ungkap Herzaky.

Para kader Demokrat dalam pertemuan itu diklaim Herzaky sudah mengembalikan uang muka ke DPP Demokrat. Duit itu kemudian dikembalikan. Sayangnya Herzaky dan para elit DPP Demokrat lain enggan mengungkap ke mana duit itu dikembalikan. Mereka mengaku patuh aturan partai dan perintah ketua umum Demokrat.

Darmizal secara terang-terangan menyatakan bahwa dirinya lah yang menjadi aktor pertemuan Moeldoko dan para kader Demokrat. Dia pun menegaskan bahwa satu-satunya tujuan pertemuan tersebut memang terkait pemberian bantuan untuk daerah-daerah yang terdampak bencana alam. Pertemuan itu, diprakarsai oleh mantan anggota DPR dari partai Demokrat Alm. Ihwan Datu Adam.

Dia mengaku diminta untuk mendekati Moeldoko karena dianggap dekat Panglima TNI di era SBY itu. Darmizal bahkan mengatakan, bahwa kedekatannya dengan Moeldoko sudah berlangsung sejak tahun 1996. Moeldoko yang dianggap sebagai wakil pemerintah yang tentu bisa berbuat banyak bagi masyarakat yang tertimpa bencana alam.

Karena niatnya untuk kepentingan masyarakat, maka dia pun bersedia menjembatani pertemuan itu. Dia menegaskan bahwa pertemuan tersebut tidak membahas soal rencana pengambilalihan secara paksa kepemimpinan partai Demokrat dari AHY. DPP Demokrat, lanjut dia seharusnya lebih teliti dalam menanggapi informasi yang masuk. "Tanya Johnny Allen apa tujuannya. Bukan menerjang sana-sini, panik. Tuduh Pak Moeldoko. Pak Moeldoko niatnya baik," ujar dia.

Sementara terkait akomodasi yang diberikan kepada peserta pertemuan, dia mengatakan hal tersebut sebagai sesuatu yang wajar. Semua fasilitas yang disediakan pihaknya, termasuk penginapan merupakan bagian dari sikap empati kepada rekan-rekan seperjuangan.

Baca Selanjutnya: Ketua Badan Pembina Organisasi Kaderisasi...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini