Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Tari Remo Massal di Surabaya Curi Perhatian, 65 Ribu Lebih Warga Bakal Menari Bersama

Tari Remo Massal di Surabaya Curi Perhatian, 65 Ribu Lebih Warga Bakal Menari Bersama Tari Remo Jombang. ©2020 Merdeka.com/liputan6.com

Merdeka.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya akan menyelenggarakan Tari Remo massal yang bakal diikuti oleh 65 ribu lebih masyarakat pada Minggu (18/12/2022). Perhelatan akbar tersebut melibatkan pelajar dan anggota sanggar tari yang ada di Kota Pahlawan.

Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya menilai Tari Remo massal itu menjadi bagian dari pembentukan karakter para peserta didik.

"Ini juga menjadi salah satu upaya sebagai pembentukan karakter anak-anak. Bagaimana mereka bisa menghargai seni dan budaya, sekaligus melatih motorik anak," ujar Kepala Dispendik Surabaya, Yusuf Masruh di Surabaya, Jumat (16/12).

Rekor MURI

tari remo jombang

©2020 Merdeka.com/liputan6.com

Tari Remo massal yang akan dipusatkan di Jembatan Suroboyo itu bakal memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI). Kegiatan tersebut dijadwalkan mulai pukul 07.00 WIB.

Selain di Jembatan Suroboyo, kegiatan tersebut juga digelar di sejumlah tempat bersejarah lainnya yakni Jembatan Merah, Tugu Pahlawan, Jalan Tunjungan, Jembatan Sawunggaling, Halaman Balai Kota, Alun-Alun Balai Pemuda Surabaya, Taman Bungkul, Taman Apsari, Taman 10 Nopember, dan halaman SD-SMP se-Surabaya.

"Kami tanamkan anak-anak ini nilai sejarahnya. Harapannya, anak- ini juga bisa menghargai nilai-nilai tempat bersejarah," ujar Yusuf, dikutip dari ANTARA.

Dispendik Kota Surabaya telah memberikan surat edaran kepada seluruh SD-SMP di wilayah setempat yang berisi teknis pelaksanaan Tari Remo Massal. Dalam surat tersebut disebutkan bahwa pelaksanaan Tari Remo Massal untuk para pelajar sifatnya imbauan dan tidak wajib.

“Peserta tari dapat menggunakan celana hitam dan atas putih, pelajar bisa menggunakan pakaian olah raga sekolah masing-masing," jelasnya.

Ubah Hasduk Jadi Udeng

pramuka

© Pramukaria

Yusuf melanjutkan, para peserta dari kalangan pelajar bisa mengganti udeng dengan hasduk merah putih. Selain itu, selendang yang digunakan tidak harus berwarna merah, tapi dapat disesuaikan dengan yang sudah dimiliki masing-masing calon penari.

"Harapan kami ada keseragaman, tapi bukan berarti wajib mengenakan kostum remo komplit. Misal gongseng (kerincing kaki) bisa perwakilan, tidak harus semuanya di sekolah itu pakai, yang penting berseragam dan penari tidak diwajibkan memakai riasan wajah," ungkapnya.

Kepala Bidang Kebudayaan Dinas Kebudayaan, Kepemudaan dan Olahraga, serta Pariwisata (Disbudporapar) Kota Surabaya, Heri Purwadi mengungkap alasan pemilihan Tari Remo dalam agenda pemecahan Rekor MURI.

"Setiap Hari Jadi Kota Surabaya ada Tari Remo. Nah, kenapa kami tidak mencatatkan itu sebagai Rekor MURI. Tetapi yang terpenting adalah lebih ke pengenalan sejarah dan rekor MURI itu sebagai bonus," tutur Heri.

(mdk/rka)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Jaksa Terlibat Kecelakaan Beruntun di Surabaya, Sempat Kabur Dikejar Massa
Jaksa Terlibat Kecelakaan Beruntun di Surabaya, Sempat Kabur Dikejar Massa

Seorang jaksa di Kejaksaan Negeri Tanjung Perak terlibat kecelakaan di Jalan Raya Darmo, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (21/2) dini hari.

Baca Selengkapnya
Mantan Wali Kota Surabaya hingga Krisdayanti Bakal Meriahkan Kampanye Akbar Ganjar-Mahfud di Sidoarjo
Mantan Wali Kota Surabaya hingga Krisdayanti Bakal Meriahkan Kampanye Akbar Ganjar-Mahfud di Sidoarjo

Massa mulai memadati GOR lokasi kampanye akbar Ganjar-Mahfud di Sidoarjo

Baca Selengkapnya
14 Tempat Wisata Surabaya Populer 2024, Wajib Disambangi
14 Tempat Wisata Surabaya Populer 2024, Wajib Disambangi

Sebagai salah satu kota metropolitan di Indonesia, Surabaya menawarkan wisata yang menarik dan beragam.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Punya Kantor Mewah di Surabaya, Santri Pengusaha Tambang yang Tak Pernah Tampil Perlente Ini Dikenal Dermawan
Punya Kantor Mewah di Surabaya, Santri Pengusaha Tambang yang Tak Pernah Tampil Perlente Ini Dikenal Dermawan

Setiap Jumat, ia bersedekah di Surabaya, Gresik, dan Situbondo

Baca Selengkapnya
Potret Makam Keramat di Samping Mal Besar Surabaya, Sosoknya Ternyata Bukan Orang Sembarangan
Potret Makam Keramat di Samping Mal Besar Surabaya, Sosoknya Ternyata Bukan Orang Sembarangan

Hingga kini, makamnya selalu bersih dan rapi karena banyak diziarahi warga lokal

Baca Selengkapnya
Dipergoki Sembunyi di Bawah Tempat Tidur, Pria Musi Rawas Tikam Suami Selingkuhan
Dipergoki Sembunyi di Bawah Tempat Tidur, Pria Musi Rawas Tikam Suami Selingkuhan

Pria di Musi Rawas, Sumatera Selatan, AJ (27), diamankan warga dan diserahkan ke polisi seusai menikam suami selingkuhannya, AR (33).

Baca Selengkapnya
Puluhan Orang Mual, Pusing & Muntah Usai Santap Nasi Hajatan, Ternyata Karena Hal Ini
Puluhan Orang Mual, Pusing & Muntah Usai Santap Nasi Hajatan, Ternyata Karena Hal Ini

Usai mendapat laporan soal keracunan massal itu, polisi masih menyelidiki penyebabnya.

Baca Selengkapnya
Keluhan Pemudik di Merak: Kami Sudah Sabar Semalaman, Tapi Belum Juga Masuk Kapal
Keluhan Pemudik di Merak: Kami Sudah Sabar Semalaman, Tapi Belum Juga Masuk Kapal

Keluhan Pemudik di Merak: Kami Sudah Sabar Semalaman, Tapi Belum Juga Masuk Kapal

Baca Selengkapnya
Menilik Kondisi Kota Surabaya Tahun 1600-an, Dua Putra Bupati Berebut Jadi Pemimpin
Menilik Kondisi Kota Surabaya Tahun 1600-an, Dua Putra Bupati Berebut Jadi Pemimpin

Surabaya pernah jadi daerah paling kuat di Jawa bagian timur

Baca Selengkapnya