Peristiwa 5 Agustus: Lahirnya Neil Armstrong, Manusia Pertama yang Mendarat di Bulan

Kamis, 5 Agustus 2021 07:30 Reporter : Edelweis Lararenjana
Peristiwa 5 Agustus: Lahirnya Neil Armstrong, Manusia Pertama yang Mendarat di Bulan Neil Armstrong. ©NASA

Merdeka.com - Neil A. Armstrong, manusia pertama yang berjalan di bulan, lahir di Wapakoneta, Ohio, pada 5 Agustus 1930. Ia memulai karir NASA di Ohio. Neil Armstrong adalah astronot NASA yang paling terkenal karena menjadi orang pertama dalam sejarah dunia yang berjalan di bulan, pada tanggal 20 Juli 1969.

Armstrong juga terbang dalam misi Gemini 8 NASA pada 1966. Armstrong terkenal pendiam tentang pencapaiannya, dan lebih memilih untuk fokus pada tim yang membantunya mencapai bulan daripada langkah pertamanya sendiri.

Ia pensiun dari NASA pada 1971 dan tetap aktif di komunitas kedirgantaraan, meskipun ia memilih untuk tetap berada di luar sorotan publik. Armstrong meninggal 25 Agustus 2012, pada usia 82 tahun.

Berikut adalah biografi singkat mengenai dirinya sebagai manusia pertama dalam sejarah yang menginjakkan kaki di bulan, dilansir dari nasa.gov dan history.com.

2 dari 5 halaman

Pelayanan Militer Neil Armstrong

Neil Armstronng adalah seorang astronot, pilot militer, dan pendidik. Lahir pada hari ini, yaitu tanggal 5 Agustus 1930, dekat Wapakoneta, Ohio, dirinya membuat sejarah dengan menjadi manusia pertama yang berjalan di bulan pada 20 Juli 1969.

Neil Armstrong mengembangkan ketertarikan pada dunia penerbangan pada usia dini dan mendapatkan lisensi pilot mahasiswanya ketika dia berusia 16 tahun. Pada tahun 1947, Armstrong memulai studinya di bidang teknik penerbangan di Universitas Purdue dengan beasiswa Angkatan Laut AS.

Studinya terputus pada tahun 1949 ketika ia dipanggil untuk melayani negara dalam Perang Korea. Sebagai seorang pilot Angkatan Laut AS, Armstrong menerbangkan 78 misi tempur selama konflik militer ini. Ia meninggalkan layanan pada tahun 1952, dan kembali ke perguruan tinggi.

Beberapa tahun kemudian, Armstrong bergabung dengan National Advisory Committee for Aeronautics (NACA), yang kemudian menjadi National Aeronautics and Space Administration (NASA).

Untuk instansi pemerintah ini ia bekerja di sejumlah kapasitas yang berbeda, termasuk melayani sebagai pilot uji dan insinyur. Dia menguji banyak pesawat berkecepatan tinggi, termasuk X-15, yang bisa mencapai kecepatan tertinggi 4.000 mil per jam.

3 dari 5 halaman

Program Astronot Neil Armstrong

Dalam kehidupan pribadinya, Armstrong menikahi Janet Shearon pada 28 Januari 1956. Pasangan ini segera menambah anggota keluarga dengan kelahiran putranya, Eric pada tahun 1957, diikuti oleh putrinya, Karen, pada tahun 1959. Sayangnya, Karen meninggal karena komplikasi yang berkaitan dengan tumor otak yang tidak dapat dioperasi pada Januari 1962.

Pada tahun 1962, Armstrong memasuki program astronot NASA. Dia dan keluarganya pindah ke Houston, Texas, dan Armstrong menjabat sebagai pilot komando untuk misi pertamanya, Gemini VIII.

Dia dan rekan astronot David Scott diluncurkan ke orbit bumi pada 16 Maret 1966. Saat berada di orbit, mereka dapat merapat sebentar kapsul ruang angkasa dengan kendaraan target Gemini Agena. Ini adalah pertama kalinya dua kendaraan berhasil merapat di luar angkasa.

Namun, selama manuver ini, mereka mengalami beberapa masalah dan harus mempersingkat misi mereka. Mereka mendarat di Samudra Pasifik hampir 11 jam setelah misi dimulai dan kemudian diselamatkan oleh A.S.S. Mason.

4 dari 5 halaman

Pendaratannya di Bulan

Armstrong menghadapi tantangan yang lebih besar pada tahun 1969. Bersama Michael Collins dan Edwin E. "Buzz" Aldrin, ia adalah bagian dari misi berawak pertama NASA ke bulan. Ketiganya diluncurkan ke luar angkasa pada 16 Juli 1969.

Sebagai komandan misi, Armstrong mengemudikan Lunar Module ke permukaan bulan pada 20 Juli 1969, dengan Buzz Aldrin di dalamnya. Collins tetap berada di Modul Perintah. Pada 22:56, Armstrong keluar dari Lunar Module.

Dia berkata, "Ini adalah satu langkah kecil bagi manusia, tetapi satu lompatan raksasa bagi umat manusia," saat dia membuat langkah pertamanya yang terkenal di bulan. Selama sekitar dua setengah jam, Armstrong dan Aldrin mengumpulkan sampel dan melakukan eksperimen. Mereka juga mengambil foto, termasuk jejak kaki mereka sendiri.

Kembali pada 24 Juli 1969, pesawat Apollo 11 jatuh di Samudra Pasifik di sebelah barat Hawaii. Awak dan pesawat dijemput oleh A.S.S. Hornet, dan tiga astronot dikarantina selama tiga minggu.

Tak lama, tiga astronot Apollo 11 disambut dengan hangat di rumah. Kerumunan orang berbaris di jalan-jalan Kota New York untuk menyemangati para pahlawan terkenal yang dihormati dalam parade ticker-tape. Armstrong menerima banyak penghargaan atas hal ini, termasuk Medal of Freedom dan Congressional Space Medal of Honor.

5 dari 5 halaman

Kontribusi Lanjutan Neil Armstrong

Armstrong tetap bergabung di NASA, menjabat sebagai wakil administrator asosiasi untuk aeronautika sampai tahun 1971. Setelah meninggalkan NASA, ia bergabung dengan fakultas Universitas Cincinnati sebagai profesor teknik kedirgantaraan.

Armstrong mengajar di universitas selama delapan tahun. Tetap aktif di bidangnya, ia menjabat sebagai ketua Computing Technologies for Aviation, Inc., dari tahun 1982 hingga 1992.

Membantu di masa-masa sulit, Armstrong menjabat sebagai wakil ketua Komisi Kepresidenan untuk kecelakaan pesawat ulang-alik Challenger pada 1986. Komisi ini menyelidiki ledakan Challenger pada 28 Januari 1986, yang merenggut nyawa krunya, termasuk guru sekolah Christa McAuliffe.

Meskipun menjadi salah satu astronot paling terkenal dalam sejarah, Armstrong bersikeras menjauh dari mata publik. Ia memberikan wawancara langka untuk program berita 60 Minutes pada tahun 2006.

Dirinya menggambarkan bulan kepada pewawancara Ed Bradley, dengan mengatakan "Bulan adalah permukaan yang cemerlang di bawah sinar matahari. Cakrawala tampaknya cukup dekat karena kelengkungannya jauh lebih jelas daripada di sini di bumi. Bulan adalah tempat yang menarik. Saya merekomendasikannya [untuk dikunjungi]."

Pada tahun yang sama, biografi resminya keluar. "First Man: The Life of Neil A. Armstrong" ditulis oleh James R. Hansen, yang melakukan wawancara dengan Armstrong, keluarganya, serta teman-teman dan rekan-rekannya.

Armstrong dan istri pertamanya bercerai pada tahun 1994. Dirinya lantas menghabiskan tahun-tahun terakhirnya bersama istri keduanya, Carol, di Indian Hill, Ohio. Neil Armstrong meninggal pada usia 82 pada 25 Agustus 2012, beberapa minggu setelah menjalani operasi jantung. [edl]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini