Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Hemokromatosis adalah Kondisi Kelebihan Zat Besi dalam Tubuh, Kenali Gejalanya

Hemokromatosis adalah Kondisi Kelebihan Zat Besi dalam Tubuh, Kenali Gejalanya Ilustrasi hati. ©2013 Merdeka.com/Shutterstock/Sebastian Kaulitzki

Merdeka.com - Hemokromatosis adalah kelainan di mana terlalu banyak zat besi menumpuk di dalam tubuh Anda. Kondisi ini terkadang juga disebut sebagai kelebihan zat besi.

Hemokromatosis adalah kondisi yang dapat menyebabkan tubuh Anda menyerap terlalu banyak zat besi dari makanan yang dimakan. Zat besi yang berlebih akan disimpan di organ, terutama hati, jantung, dan pankreas. Dan jika terlalu banyak zat besi dapat menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa, seperti penyakit hati, masalah jantung dan diabetes.

Biasanya, usus akan menyerap jumlah zat besi dari makanan yang Anda makan. Tetapi pada penderita hemokromatosis, tubuhnya akan menyerap terlalu banyak, dan tidak ada cara untuk menghilangkannya. Jadi, tubuh akan menyimpan zat besi berlebih di persendian dan di organ seperti hati, jantung, dan pankreas. Jika tidak diobati, hemokromatosis dapat membuat organ Anda berhenti bekerja.

Pengobatan untuk hemokromatosis bisa dengan mengeluarkan darah dari tubuh Anda secara teratur. Karena sebagian besar zat besi tubuh terkandung dalam sel darah merah, cara pengobatan ini akan menurunkan kadar zat besi.

Berikut kami sampaikan ulasan lebih lanjut tentang hemokromatosis yang dilansir dari Healthline.

Penyebab Hemokromatosis

Terdapat dua jenis hemokromatosis, yaitu:

Hemokromatosis primer

Hemokromatosis primer, juga dikenal sebagai hemokromatosis herediter, biasanya disebabkan oleh faktor genetik.

Gen HFE, atau gen hemochromatosis, mengontrol seberapa banyak zat besi yang Anda serap dari makanan. Ia muncul di lengan pendek kromosom 6. Dua mutasi paling umum dari gen ini adalah C28Y dan H63D.

Biasanya, seseorang dengan hemokromatosis herediter mewarisi salinan gen yang rusak dari orang tua. Namun, tidak semua orang yang mewarisi gen mengembangkan kondisi ini. Para peneliti sedang mencari tahu mengapa beberapa orang memiliki gejala kelebihan zat besi dan yang lainnya tidak.

Banyak penderita hemokromatosis yang tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi ini. Komplikasi lebih mungkin terjadi pada pria dan mereka yang memiliki masalah medis lain seperti diabetes atau penyakit hati.

Pada wanita, gejala mungkin tidak muncul sampai setelah menopause. Hal ini karena menstruasi cenderung menurunkan kadar zat besi dalam darah. Setelah menstruasi berhenti, kadarnya dapat meningkat.

Hemokromatosis sekunder

Hemokromatosis sekunder terjadi ketika penumpukan zat besi berasal dari kondisi medis lain, seperti hemokromatosis eritropoietik. Pada penyakit ini, sel darah merah melepaskan terlalu banyak zat besi ke dalam tubuh karena terlalu rapuh.

Faktor risiko lain dalam hemokromatosis sekunder meliputi:

  • ketergantungan alkohol
  • riwayat keluarga diabetes, penyakit jantung, atau penyakit hati
  • mengonsumsi suplemen zat besi atau vitamin C, yang dapat meningkatkan jumlah zat besi yang diserap tubuh
  • sering transfusi darah
  • Gejala Hemokromatosis

    Banyak orang yang menderita hemokromatosis tidak memiliki gejala yang terlihat. Ketika gejala muncul, mereka dapat bervariasi antara individu.

    Beberapa gejala umum dari hemokromatosis adalah:

  • kelelahan dan kelemahan
  • penurunan berat badan
  • dorongan seks yang rendah
  • sakit perut
  • warna kulit perunggu atau abu-abu
  • nyeri sendi
  • Gaya Hidup bagi Penderita

    Langkah-langkah yang dapat membantu Anda mengelola kesehatan Anda dengan hemokromatosis meliputi:

  • menjalani tes darah tahunan untuk memantau kadar zat besi
  • menghindari multivitamin, suplemen vitamin C, dan suplemen zat besi
  • menghindari alkohol, yang dapat menyebabkan kerusakan tambahan pada hati
  • berhati-hati untuk menghindari infeksi, misalnya, dengan melakukan vaksinasi secara teratur dan mengikuti praktik kebersihan yang baik
  • menyimpan log tingkat zat besi untuk memantau perubahan
  • mengikuti semua instruksi dokter dan menghadiri semua konsultasi
  • menghubungi dokter jika gejalanya memburuk atau berubah
  • bertanya kepada dokter tentang konseling jika gejala memengaruhi kualitas hidup Anda
  • Pengobatan Hemokromatosis

    Pengobatan tersedia untuk membantu mengelola kadar zat besi yang tinggi. Pengobatan hemokromatosis adalah sebagai berikut:

    Proses mengeluarkan darah (Phlebotomy)

    Perawatan medis utama adalah proses mengeluarkan darah. Cara ini melibatkan pengambilan darah dan zat besi dari tubuh. Seorang tenaga kesehatan akan memasukkan jarum ke dalam pembuluh darah, dan darah mengalir ke dalam kantong, seperti saat mendonorkan darah.

    Pada awalnya, sekitar 1 liter darah akan dikeluarkan sekali atau dua kali seminggu. Ketika kadar zat besi kembali normal, Anda mungkin memerlukan perawatan setiap 2 hingga 4 bulan.

    Khelasi

    Pilihan lain adalah khelasi. Ini adalah terapi berkembang yang dapat membantu mengelola kadar zat besi, namun biayanya mahal dan bukan pilihan pengobatan lini pertama.

    Pada cara ini, dokter akan menyuntikkan obat atau memberi Anda pil. Khelasi membantu tubuh Anda mengeluarkan kelebihan zat besi dalam urin dan feses Anda. Namun, mungkin akan ada efek samping, seperti rasa sakit di tempat suntikan dan gejala seperti flu.

    Khelasi mungkin cocok untuk orang dengan komplikasi jantung atau kontraindikasi lain untuk proses mengeluarkan darah.

    Komplikasi

    Komplikasi bisa timbul pada organ yang menyimpan kelebihan zat besi. Seseorang dengan hemokromatosis mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk terkena:

  • kerusakan hati, membuat transplantasi hati diperlukan dalam beberapa kasus
  • kerusakan pankreas, menyebabkan diabetes
  • kerusakan dan nyeri sendi, seperti radang sendi
  • masalah jantung, termasuk detak jantung tidak teratur dan gagal jantung
  • perubahan warna kulit
  • kerusakan pada kelenjar adrenal
  • masalah dengan sistem reproduksi, seperti disfungsi ereksi dan ketidakteraturan menstruasi
  • (mdk/ank)
    Geser ke atas Berita Selanjutnya

    Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
    lihat isinya

    Buka FYP
    Penyebab Hemofilia dan Bahayanya, Sebabkan Luka Susah Sembuh
    Penyebab Hemofilia dan Bahayanya, Sebabkan Luka Susah Sembuh

    Hemofilia adalah kelainan langka di mana darah tidak bisa membeku seperti biasanya karena tidak memiliki cukup protein pembekuan darah.

    Baca Selengkapnya
    8 Hal Menjijikkan di Tubuh Kita yang Ternyata Memiliki Manfaat
    8 Hal Menjijikkan di Tubuh Kita yang Ternyata Memiliki Manfaat

    Ketahui sejumlah manfaat yang bisa diperoleh dari sejumlah hal yang kerap kita anggap menjijikkan dan bisa keluar dari tubuh kita.

    Baca Selengkapnya
    Muncul Benjolan di Bawah Kulit, Kista Ateroma Sebenarnya Bahaya Nggak Sih?
    Muncul Benjolan di Bawah Kulit, Kista Ateroma Sebenarnya Bahaya Nggak Sih?

    dr. Irawan Soekarno, Sp.B, spesialis Bedah Umum di RS EMC Cikarang memberikan penjelasan selengkapnya. Cek lebih jauh yuk!

    Baca Selengkapnya
    Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
    video untuk kamu.
    SWIPE UP
    Untuk melanjutkan membaca.
    6 Kondisi yang Bisa Menekan Rasa Lapar dan Membuat Seseorang Tak Merasakannya
    6 Kondisi yang Bisa Menekan Rasa Lapar dan Membuat Seseorang Tak Merasakannya

    Munculnya rasa lapar merupakan sinyal alami pada tubuh. Namun, sejumlah kondisi bisa menyebabkan kita tidak merasakan rasa lapar ini.

    Baca Selengkapnya
    Bisa Sebabkan Masalah dan Penyakit, Ketahui 8 Bagian Tubuh yang Tak Boleh Disentuh Sembarangan
    Bisa Sebabkan Masalah dan Penyakit, Ketahui 8 Bagian Tubuh yang Tak Boleh Disentuh Sembarangan

    Sejumlah bagian tubuh ternyata tidak boleh kita sentuh sembarangan, terutama dengan kondisi tangan yang belum steril.

    Baca Selengkapnya
    Cara Menghilangkan Daki Hitam di Tubuh yang Ampuh, Kembalikan Kulit Bersih dan Cerah
    Cara Menghilangkan Daki Hitam di Tubuh yang Ampuh, Kembalikan Kulit Bersih dan Cerah

    Berikut adalah cara menghilangkan daki hitam di tubuh yang mudah dan efektif. Apa saja, ya?

    Baca Selengkapnya
    Pilihan KB yang Tidak Bikin Gemuk, Wajib Tahu
    Pilihan KB yang Tidak Bikin Gemuk, Wajib Tahu

    Bagi banyak wanita, memilih metode kontrasepsi yang tepat bukan hanya soal efektivitas, tetapi juga dampak yang mungkin ditimbulkan pada tubuh mereka.

    Baca Selengkapnya
    Mengenal Hamil Kebo dan Penyebabnya, Kondisi Hamil Tak Rasakan Gejala
    Mengenal Hamil Kebo dan Penyebabnya, Kondisi Hamil Tak Rasakan Gejala

    Hamil kebo adalah kondisi hamil yang gejalanya tidak disadari.

    Baca Selengkapnya
    7 Jenis Buah yang Mengandung Zat Besi, Ketahui Manfaatnya
    7 Jenis Buah yang Mengandung Zat Besi, Ketahui Manfaatnya

    Zat besi berperan dalam metabolisme energi, fungsi kognitif, dan dukungan sistem kekebalan tubuh.

    Baca Selengkapnya