Rapid Test Covid-19 Jadi Screening Awal Dinkes DKI Terhadap Pengungsi Banjir

Rabu, 2 Desember 2020 14:32 Reporter : Yunita Amalia
Rapid Test Covid-19 Jadi Screening Awal Dinkes DKI Terhadap Pengungsi Banjir Warga Petamburan jalani rapid test. ©2020 Merdeka.com/Iqbal Nugroho

Merdeka.com - Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Pusat Erizon Safari memastikan seluruh pengungsi yang terdampak banjir akan menjalani rapid test sebagai langkah penanganan Covid-19. Nantinya, jika hasil rapid test reaktif, pengungsi tersebut baru akan dilakukan tes swab dengan Polymerase Chain Reaction (PCR).

"Jadi kalau memang ada pengungsian, pertama protokol pengungsi semuanya akan dilaksanakan test screening dengan rapid, kalau memang dia nanti reaktif ya kita akan tindak lanjut dengan swab," ucap Erizon kepada merdeka.com, Rabu (2/12).

Selama menunggu hasil swab, pengungsi yang hasilnya reaktif saat rapid test akan dipisah dengan pengungsi yang non reaktif. Kemudian, jika hasil swab menunjukan negatif Covid-19, pengungsi dipersilakan bergabung dengan pengungsi lainnya dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Namun apabila hasil swab menunjukan positif Covid-19, Erizon mengatakan pihaknya akan mengirim pengungsi tersebut ke tempat isolasi terkendali milik pemerintah seperti Wisma Atlet.

"Sambil menunggu hasilnya (hasil swab test) dia akan dipisahkan dengan pengungsi lainnya yang non reaktif, kalau nanti hasilnya ternyata negatif ya boleh bergabung dengan rekan pengungsian dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan namun apabila hasilnya positif akan kita rujuk ke tempat isolasi milik pemerintah," jelasnya.

Di musim hujan, pihaknya tidak melarang warga yang hendak melakukan isolasi mandiri di rumah masing-masing, namun harus memenuhi sejumlah persyaratan dan penilaian.

"Kalau dia rumahnya memungkinkan untuk isolasi mandiri masih dibolehkan. Karena kita lihat wisma atlet saja tingkat keterisiannya sudah 90 persen, hotel-hotel yang disediakan pemerintah juga penuh namun kalau memang tidak memungkinkan di rumahnya ya kita harus pikirkan seperti isolasi di tempat yang lebih baik tentu saja," tandasnya. [ray]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini