Pukulan Pengunjung Kepada Bu Lurah Berujung Penyegelan Kafe di Cipete Utara

Sabtu, 12 Desember 2020 08:55 Reporter : Muhamad Agil Aliansyah
Pukulan Pengunjung Kepada Bu Lurah Berujung Penyegelan Kafe di Cipete Utara Lurah Cipete Nurcahya. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Razia pelaku pelanggar protokol kesehatan di masa PSBB transisi dilakukan pihak Kelurahan Cipete Utara, Kecamatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, pada Sabtu (21/11) dini hari berbuntut panjang. Seorang pengunjung Waroeng Brothers Coffee a Resto, ditetapkan sebagai tersangka dilaporkan ke polisi memukul Lurah Cipete Utara, Nurcahya yang saat itu bersama aparat kelurahan melakukan pemantauan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Nurcahya mengungkapkan bahwa pemukulan terhadapnya diduga terjadi karena provokasi pemilik Waroeng Brothers (WB) kepada pengujung ketika kegiatan pengawasan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di kawasan itu. Menurut dia, pemilik usaha WB menolak saat diminta untuk memenuhi panggilan ke Kantor Kelurahan Cipete Utara.

Nurcahya menceritakan pemanggilan pemilik kafe itu guna menindaklanjuti pelanggaran yang dilakukannya karena melebihi batas waktu operasional dan tidak mematuhi protokol kesehatan. Pada malam kejadian tersebut, pemilik WB beralasan hari sudah malam pukul 00.30 WIB dan jam operasional pemerintahan sudah berakhir pukul 15.00 WIB.

"Saya bilang tidak apa-apa, jam kerja saya 24 jam. Dia (pemilik usaha) tidak mau dan pengunjung akhirnya terprovokasi," kata Nurcahya saat ditemui di Jakarta, Jumat (11/2).

Awal mula peristiwa keributan terjadi hingga berakhir pemukulan tersebut, terjadi saat Nurcahya sedang melakukan pemantauan kerumunan di Jalan Antasari, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada Sabtu (21/11) lalu. Nurcahya melanjutkan, memonitor wilayahnya hingga ke Jalan Pelita, untuk mengecek pengerjaan saluran oleh Suku Dinas Sumber Daya Air (Sudin SDA) sepanjang 350 meter.

Pada saat pengecekan di titik akhir saluran, Nurcahya yang berpatroli bersama dengan anggota Forum Kewaspadaan Dini Masyarakat (FKDM), petugas penanganan prasarana dan sarana umum (PPSU) dan Satgas COVID-19 tingkat RT mendengar suara hingar bingar dan gegap gempita orang bernyanyi-nyanyi yang ramai.

"Spontanitas saya beserta FKDM, PPSU dan Ketua RT ingin memonitor keadaan di WB ini," kata Nurcahya.

Nurcahya telah melaporkan peristiwa tersebut ke Polres Metro Jakarta Selatan. Menurut Nurcahya, WB sudah berkali-kali dilaporkan oleh masyarakat karena merasa terganggu kenyamanan dan ketentramannya oleh kegiatan di warung kopi tersebut.

Melihat kebisingan di tengah malam tersebut, Nurcahya tidak lantas membubarkan orang-orang yang ada di dalam WB tetapi berupaya memanggil pemilik warung yang diketahuinya bernama Feri.

"Saya sampaikan kepada Pak Feri, ini bagaimana, kan masih PSBB kenapa seperti ini situasi dan kondisinya, saya minta Pak Feri untuk bicarakan ini di kantor saja," ujar Nurcahya.

Pada saat itu, lanjut Nurcahya, pengunjung warung tersebut terprovokasi, terjadi ketegangan. Saat hendak meninggalkan tempat tersebut, Nurcahya dikejar oleh sekelompok orang dari warung tersebut, hingga terjadi pemukulan.

Nurcahya tidak mengenal siapa yang melakukan pemukulan terhadap dirinya, karena peristiwa terjadi begitu cepat, ada yang memegang dirinya dan menarik lehernya, hingga memukulnya. Akibat peristiwa tersebut, Nurcahya mengalami luka lebam di pipi dan terdapat bekas kuku yang menimbulkan rasa sakit sehari setelah kejadian.

"Jadi, saya dipukulnya di jalan raya. Saya tidak kenal siapa yang mukul, karena hampir semua, ada beberapa orang itu sayang dipegang, leher saya juga, seperti yang tampak di video yang beredar itu," katanya Nurcahya.

Baca Selanjutnya: Seorang Pengunjung Ditetapkan Sebagai Tersangka...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini