Normalisasi Terhambat Pembebasan Lahan, Bantaran Ciliwung Dihantui Banjir

Jumat, 15 November 2019 14:50 Reporter : Lia Harahap
Normalisasi Terhambat Pembebasan Lahan, Bantaran Ciliwung Dihantui Banjir Tiang Pancang Normalisasi Ciliwung Terbengkalai. ©2019 Liputan6.com/Immanuel Antonius

Merdeka.com - Mayoritas warga di bantaran Ciliwung, Jakarta, masih terancam banjir karena proyek normalisasi sungai baru rampung 45 persen dari total panjang 33,5 kilometer. Pada 2018 hingga 2019, proyek fisik normalisasi belum bisa tergarap menyusul alotnya proses pembebasan lahan bantaran.

"Sejak 2013 hingga 2017, kami baru menyelesaikan 45 persen normalisasi Sungai Ciliwung sepanjang 16 kilometer. Artinya, masih banyak warga bantaran yang masih terancam banjir tahun ini," kata Kepala BBWSCC Bambang Hidayah di Jakarta. Demikian dikutip dari Antara, Jumat (15/11).

Namun dalam dua tahun terakhir BBWSCC berhasil memperoleh 1,5 kilometer lahan tambahan yang dibebaskan untuk kelanjutan normalisasi pada 2020.

"Total dana pemerintah untuk proyek fisik normalisasi sejak 2013 hingga 2017 yang terserap berkisar Rp 800 miliar, belum termasuk pembebasan lahan," katanya.

Proyek normalisasi sungai yang sudah rampung itu membentang mulai di 15 kawasan mulai dari Kelurahan Manggarai, Bukit Duri, Kebon Baru, Cikoko, Pengadegan, Rawajati, Pejaten Timur, Tanjung Barat, Kebon Manggis, Kampung Melayu, Bidara Cina, Cawang, Cililitan, Balekembang, dan Gadog.

"Seluruhnya wilayah Jakarta Selatan dan Jakarta Timur," katanya.

Bambang mengatakan, sejumlah permukiman penduduk di bantaran yang belum tersentuh normalisasi saat ini berkriteria rawan banjir.

Alotnya proses pembebasan lahan bantaran, kata Bambang, dipicu sikap penghuni lahan yang sebagian mengklaim kepemilikan surat izin.

"Ada warga yang meminta kompensasi pembebasan lahan Rp25 juta per meter di luar bangunan Rp3 juta per meter. Ada juga yang cuma kwitansi saja dari jual beli tanah," katanya. [lia]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini