Klaim-klaim Jakarta sukses atasi banjir 2014

Kamis, 16 Januari 2014 06:06 Reporter : Fikri Faqih
Klaim-klaim Jakarta sukses atasi banjir 2014 banjir kampung melayu. ©2012 Merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Jakarta kembali dilanda banjir. Berbeda dengan tahun sebelumnya saat Jokowi baru memimpin, banjir di awal tahun 2014 kali ini dianggap tidak terlalu parah. Bahkan sejumlah langkah antisipasi yang dilakukan Pemprov DKI dinilai telah mengurangi titik banjir.

Benarkah Jokowi dan Ahok sudah sukses mengurangi banjir? Padahal, banjir yang terjadi saat ini masih merupakan awal permulaan musim hujan. BMKG sendiri telah mengeluarkan prediksi curah hujan masih akan tinggi dan akan mencapai puncaknya hingga Februari mendatang.

Berikut sejumlah klaim-klaim pemprov DKI Jakarta telah berhasil mengatasi banjir seperti yang dihimpun merdeka.com:

1 dari 5 halaman

4 Pompa di Pluit cukup buang air ke laut

Saat ketinggian air terus naik pada Senin (13/1) lalu, Jokowi sempat memantau rumah pompa air yang ada di Waduk Pluit, Jakarta Utara. Di situ ada tujuh pompa yang digunakan untuk menyedot air untuk dibuang ke laut.

Jokowi mengatakan dari tujuh pompa yang ada di rumah pompa tersebut hanya diaktifkan empat pompa. Lantaran, empat pompa tersebut cukup untuk mengeluarkan semua air ke laut. "Dari tujuh pompa ada empat pompa yang dihidupkan karena sudah cukup dan mampu bawa air keluar," ujarnya.

Saat Jokowi meninjau, posisi ketinggian air yang ada di rumah pompa tersebut berkisar minus 165 sentimeter dan mampu menampung 1,2 juta kubik. "Ini bisa sampai minus 200 sentimeter, tetapi minus 160 juga sudah cukup untuk atasi banjir," kata dia.

2 dari 5 halaman

Normalisasi waduk berhasil minimalkan banjir

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengklaim banjir yang terjadi saat ini sudah lebih rendah dibandingkan tahun lalu. Dan ini merupakan bentuk keberhasilan yang telah dicapai dengan melakukan normalisasi waduk dan sungai.

"Banjir sebenarnya kalau kita ngomong jujur banjir kali ini dibanding Januari tahun lalu ini lebih kecil," ujar Ahok usai melakukan rapat koordinasi dengan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan), Senin (13/1).

Namun, Ahok tidak memungkiri bahwa banjir yang terjadi saat ini belum memasuki puncak dari musim penghujan. Tapi dia tidak mempermasalahkan hal tersebut. Karena menurutnya yang paling penting untuk disiapkan adalah cara menanggulangi banjir saat puncak musim penghujan.

"Bukan puncaknya yang ditakuti, tapi sistemnya yang harus disiapkan. Di utara dengan saluran yang kita bersihkan itu efektif. Coba liat daerah utara hampir gak kena," ungkapnya.

"Selama pompa-pompa kita ini beres dan waduk kita turunkan ke bawah, semua oke," tambahnya.

Ahok membandingkan apa yang terjadi pada 2012, sebelum dirinya dan Jokowi memimpin DKI Jakarta. "Inget gak dulu hujan dikit Jalan Sudirman dan Thamrin tergenang, termasuk utara Pluit semua tergenang. Kenapa Jalan Sudirman dan Thamrin beres? Karena Waduk Pluit mulai beres," tutupnya.

3 dari 5 halaman

Koordinasi pusat dan daerah soal banjir lebih baik

Sekjen PDIP Tjahjo Kumolo menilai wajar jika ada warga Jakarta yang kecewa dengan kepemimpinan Jokowi soal banjir. Namun dia menilai, upaya mengatasi banjir makin baik di masa Jokowi terutama soal koordinasi.

"Yang dulu menaruh harapan pada Jokowi agar bisa cepat atasi banjir, sekarang belum terbukti, wajar kecewa. Satu tahun, lima tahun belum tentu bisa mengatasi banjir, kemacetan," ujar Tjahjo di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (15/1).

Namun dia membantah jika selama ini pemerintahan Jokowi tidak melakukan perubahan. Termasuk soal sejumlah program untuk mengatasi kemacetan dan banjir di ibu kota. "Setahun ini sudah ada langkah, koordinasi pemerintah pusat dan daerah, dari 10 tahun terakhir baru tahun ini (ada koordinasi)," tegas jubir PDIP ini.

Dia memaparkan, salah satu program Jokowi untuk mengatasi banjir yakni komunikasi dengan pemerintah daerah lain, seperti, Bogor, Tangerang dan Cianjur. Termasuk soal membersihkan gorong-gorong dan memanfaatkan waduk.

"Banjir sudah dikomunikasikan ke Bogor, Tangerang, Puncak, Cianjur. Langkah pemda (DKI) juga sudah mulai, kawasan danau, gorong-gorong," kata Tjahjo.

4 dari 5 halaman

Berhasil kurangi titik banjir

Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta, Danang Susanto, mengklaim pihaknya sudah berhasil meminimalisir banjir tahun ini. Terbukti dari berkurangnya titik banjir dari sebelumnya.

"Titik banjir menurun, saat ini ada 35 titik banjir di Jakarta," ujar Danang di kantornya, Senin (13/1).

Menurut Danang, menurunnya dampak banjir karena beberapa waduk dan sungai yang mulai keruk meski belum sempurna. Di era kepemimpinan Fauzi Bowo (Foke), tambahnya, banjir terjadi di 62 titik. "Berkurangnya titik banjir tersebut karena adanya Kanal Banjir Barat dan Kanal Banjir Timur yang mampu menampung debit air yang besar," tandasnya.

5 dari 5 halaman

Antisipasi banjir Jakarta sudah lebih baik

Antisipasi banjir DKI Jakarta yang terjadi sejak Minggu (12/1) diklaim sudah lebih baik dari tahun sebelumnya. Perbaikan ditunjang beragam upaya normalisasi di sejumlah sungai yang sudah dilakukan sejak 2013.

"Saya kira insya Allah kondisi kita lebih baik, baik dari segi infrastrukturnya maupun dari kapasitas sungai," kata Dirjen Sumber Daya Air Kementerian Pekerjaan Umum, Mohamad Hasan, dalam konferensi pers di kantor Kementerian Pekerjaan Umum, Senin (13/1).

Hasan mengatakan upaya antisipasi banjir ini merupakan kerja sama kementeriannya dan instansi teknis Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Upaya normalisasi, sudah dilakukan sejak Desember 2013.

Empat sungai, sebut Hasan, sudah dinormalisasi, yakni Sungai Angke, Ciliwung, Pesanggrahan, dan Sunter. Kementerian Pekerjaan Umum juga sudah membuat sodetan yang menghubungkan Sungai Ciliwung dan Banjir Kanal Timur (BKT).

Melalui sodetan tersebut, papar Hasan, diharapkan ketika debit air di Ciliwung meningkat, air tersebut akan mengalir ke BKT. "Perbaikan beberapa muara sungai juga sudah dilakukan beberapa bulan lalu," imbuh dia.

Baca juga:
Ini 5 banjir besar yang pernah melumpuhkan Jakarta
Di zaman Ali Sadikin, butuh USD 800 juta untuk atasi banjir
Bang Ali pun kalah dengan banjir
5 Aksi Ical beri perhatian korban banjir
Ini jembatan di Jalan Tb Simatupang yang ambles

[bal]
Topik berita Terkait:
  1. Banjir Jakarta
  2. Jokowi Ahok
  3. Top List
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini