Anies Pastikan Tidak Ada Pengeluaran APBD untuk Pembiayaan Formula E sejak 2019

Rabu, 20 Oktober 2021 07:02 Reporter : Yunita Amalia
Anies Pastikan Tidak Ada Pengeluaran APBD untuk Pembiayaan Formula E sejak 2019 Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. ©Liputan6.com/Angga Yuniar

Merdeka.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memastikan tidak ada pengeluaran biaya dari APBD DKI Jakarta untuk Formula E di masa pandemi. Pelunasan commitment fee untuk acara balap mobil listrik itu telah selesai pada 2019, dan pengesahan Peraturan Daerah (Perda) tentang Formula E disepakati bersama antara eksekutif dengan legislatif pada 2020.

"Pembayaran sudah dilakukan semua di tahun 2019, jadi kalau ada yang bilang dananya untuk pandemi, dananya sudah dibayar dulu tahun 2019," ucap Anies dalam wawancara bersama Warta Kota yang dikutip pada Rabu (20/10).

Anies pun mengaku heran dengan langkah DPRD menginterpelasi Formula E. Alasannya, pembiayaan Formula E telah disepakati bersama antara eksekutif dengan legislatif dalam Peraturan Daerah (Perda) APBD 2020.

"Jadi agak unik ketika kemudian Dewan menginterpelasi program yang memang ada di dalam Perda. Kan itu tertuang dalam Perda APBD kita," ucapnya.

Dengan adanya Perda APBD 2020, maka wajar jika acara balap mobil listrik itu terlaksana pada 2020. Namun rencana itu terpaksa diundur seiring dengan pandemi yang mulai melonjak di seluruh dunia.

Ia juga menerangkan alasan memilih waktu 3 tahun untuk menjadi tuan rumah Formula E. Perawatan infrastruktur seusai acara yang menjadi pertimbangan.

"Supaya infrastrukturnya tidak mubazir, kita bangun Asian Games di Jakarta kebagian buat velodrome (JIV) dan equestrian (Jakarta International Equestrian Park). Dua itu nilainya Rp700 miliar lebih. Kemudian, selesai dua minggu acara, habis itu kita kebingungan merawatnya malas sekali itu merawatnya," jelasnya. [yan]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini