Anies Bawakan Puisi WR Rendra di TIM: Rakyat adalah Sumber Kedaulatan

Jumat, 23 September 2022 18:39 Reporter : Lydia Fransisca
Anies Bawakan Puisi WR Rendra di TIM: Rakyat adalah Sumber Kedaulatan Anies Baswedan. ©2022 Merdeka.com/Syifa Annisa Yaniar

Merdeka.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menghadiri pagelaran perdana di Gedung Graha Bhakti Budaya di Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki (TIM), Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (23/9/2022).

Pagelaran ini sekaligus menjadi penanda pembukaan publik Taman Ismail Marzuki, galeri seni, gedung teater perpustakaan, planetarium, masjid, taman yang ada di TIM. Adapun pagelaran yang ditampilkan berjudul Legenda Burung Api Dari Cikini.

Pada kesempatan ini, diakhir pagelaran Anies membacakan puisi milik W S Rendra berjudul rakyat adalah sumber kedaulatan.

"Kekuasaan tanpa rakyat adalah benalu tanpa karisma. Rakyat adalah bumi, politik dan kebudayaan adalah udara, bumi tanpa udara, adalah bumi tanpa kehidupan, udara tanpa bumi adalah angkasa hampa belaka," kata Anies saat membaca penggalan puisi tersebut.

Anies mengungkapkan memilih membawakan puisi berjudul rakyat adalah sumber kedaulatan milik W S Rendra karena beberapa alasan. Alasan pertama, dia menilai W S Rendra sebagai sosok yang kontemplatif.

"Yang pertama W S Rendranya, kedua karena kita semua yang berada di sini ialah orang-orang yg mewakili rakyat," kata Anies.

Sumber: Liputan6.com/Winda Nelfira [ded]

Baca juga:
Heru Budi Hartono soal Kesiapan jadi Pj Gubernur DKI: Hari Esok Penuh Misteri
Anies Baswedan Andalkan Waduk dan Sumur Resapan untuk Cegah Banjir Jakarta
Anies Gencar Resmikan Program Jelang Purnatugas, Wagub Riza: Memang Sudah Waktunya
Anies Kerap Meresmikan Jelang Lengser, Wagub DKI: Memang Waktunya, Masa Bulan Depan
Sidak Trotoar Cipete, Anies Temukan Bangunan Ambil Jalan untuk Parkir Bikin Macet
Anies Rumuskan 3 Pilar Tata Ruang Jawab Masalah Pembangunan Jakarta di RTRW 2040

2 dari 2 halaman

Anies menyampaikan agar dibuka TIM untuk kegiatan seni menjadi rumah munculnya karya-karya kelas dunia. Pasalnya, kata dia TIM disediakan fasilitas dengan teknologi modern yang serupa dengan negara-negara maju mirip dengan dibangunnya Jakarta International Stadium (JIS).

"Sebagaimana dulu kita membangun stadion sepak bola state of the art," ujar dia.

Selain itu, Anies juga berbicara agar TIM tak dimanfaatkan sebagai tempat mencari keuntungan. Namun, TIM kata dia harus dijadikan sebagai tempat yang dirasakan kebermanfaatannya.

"Karena itulah saya sampaikan ini adalah fasiltas seni yang dikelola BUMD yang tidam ditujukan untuk mencari keuntungan," katanya.

Dia berpesan agar pemerintah mengalokasikan anggaran yang cukup untuk pengelolaan TIM agar orientasi kegiatan yang dilakukan di TIM pun berlandaskan karya.

"Orientasi kegiatan kita adalah menghasilkan karya-karya hebat," ucapnya.

Adapun pihak yang terlibat dalam pagelaran dan pembukaan di TIM ini ialah unsur Dewan Kesenian Jakarta (DKJ), Dinas Kebudayaan (Disbud), dan PT Jakarta Propertindo (JakPro).

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini