Ajukan Anggaran Rp900 M, Pemprov DKI Mau Hidupkan Museum di Jakarta

Jumat, 23 Agustus 2019 13:06 Reporter : Merdeka
Ajukan Anggaran Rp900 M, Pemprov DKI Mau Hidupkan Museum di Jakarta Gedung Balai Kota DKI Jakarta. ©2014 merdeka.com/muhammad lutfhi rahman

Merdeka.com - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jakarta mengajukan anggaran Rp900 miliar. Salah satu pemanfaatannya untuk menghidupkan lagi museum di Jakarta.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, Edy Junaedi, menyayangkan sepinya pengunjung di museum.

"Tahun depan, total anggaran Dinas Pariwisata Ekonomi Kreatif belum diketok kan, masih proses ya. Estimasi harapannya sama lah, sekitar Rp900 miliar. Tahun ini kan sekitar Rp900 miliar," ujar Edy di Museum Tekstil, KS Tubun, Jakarta Barat, Jumat (23/8).

Anggaran tersebut akan digunakan pihaknya untuk membangkitkan pariwisata museum. Yaitu melalui perbaikan sarana dan prasarana destinasi, pengadaan event, dan promosi acara.

Menurutnya, bila ketiga hal itu terpenuhi, maka jumlah pengunjung bisa meningkat. Edy mengatakan, yang selama ini jadi kendala adalah kurang dilakukannya salah satu dari ketiga hal tersebut.

"Destinasinya tuh sarana prasarananya diperbaiki, dilengkapi, ditingkatkan, dibuat nyaman gitu kan. Lalu di museum juga kalau udah nyaman tapi eventnya gak ada, ya orang gak dateng," jelas Edy.

"Udah dua-duanya ada, promosi. Kadang bagus tapi promosinya kurang. Ya gak ada yang dateng juga. Tiga hal itu harus sama-sama," dia mengakhiri.

Edy menambahkan, selama ini pihaknya selalu gencar mempromosikan acara lewat media sosial Instagram Jakarta Tourism @jakarta_tourism.

"Event-event di Jakarta itu selalu setiap akhir bulan kita posting, ini eventnya tiap minggu ada. Bukan cuma yang diselenggarakan oleh Pemda, Pemprov, tapi juga oleh swasta," ujar Edy.

"Banyak yang bagus-bagus. Bahkan jauh lebih banyak di temen-temen private ya, mereka punya acara yang luar biasa gitu ya," imbuh dia.

Selain itu, pihak Dinas Pariwisata juga sudah mengupayakan digitalisasi museum. Hal ini untuk meningkatkan minat pengunjung.

"Sudah, sejarah Jakarta sudah mulai, yang koleksinya sudah kita digitalisasi perlahan. Karena banyak ya," kata dia mengakhiri.

Reporter: Ratu Annissa

Sumber: Liputan6.com [lia]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. APBD DKI
  3. Pemprov DKI
  4. Museum
  5. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini