Kelebihan Layar AMOLED dan Kekurangannya, Ketahui Sebelum Membeli

Rabu, 26 Mei 2021 19:00 Reporter : Andre Kurniawan
Kelebihan Layar AMOLED dan Kekurangannya, Ketahui Sebelum Membeli Ilustrasi Smartphone. pcquest.com

Merdeka.com - Active-matrix organic light-emitting diode, atau biasa disingkat AMOLED, adalah teknologi layar yang populer digunakan di berbagai perangkat elektronik seperti ponsel pintar, komputer tablet, kamera digital, pemutar media, jam tangan pintar, dan bahkan perangkat televisi.

Teknologi layer AMOLED ini merupakan penerapan ulang dari organic light-emitting diode, atau teknologi OLED. OLED adalah jenis teknologi electroluminescent di mana bahan berbasis organik memancarkan cahaya sebagai respons terhadap arus listrik.

Penerapan teknologi OLED pada panel layar memerlukan peralihan senyawa organik individual secara simultan, masing-masing mewakili elemen gambar atau piksel individual. Teknologi layar AMOLED mengatasi hal ini melalui peralihan matriks aktif, terutama dengan memasang setiap piksel ke transistor dan kapasitor untuk secara aktif mempertahankan status piksel saat menangani piksel lain.

Setiap teknologi tentu memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Begitu juga dengan teknologi layar AMOLED. Dikutip dari profolus.com, berikut adalah kelebihan layar AMOLED beserta kekurangannya yang perlu diketahui.

2 dari 5 halaman

Kelebihan Layar AMOLED

Mengonsumsi Lebih Sedikit Daya

Kelebihan layar AMOLED yang pertama adalah konsumsi daya yang lebih sedikit. Konsumsi daya yang lebih rendah atau efisiensi energi yang lebih baik jika dibandingkan dengan teknologi layar lainnya seperti LED dan LCD merupakan salah satu kelebihan layar AMOLED.

Perhatikan bahwa setiap dioda dalam panel AMOLED memancarkan cahaya tanpa menghasilkan terlalu banyak panas. Jadi, tidak seperti LED dan LCD, yang kehilangan energi karena perpindahan panas lebih rendah dalam teknologi tampilan ini.

Selain itu, karena setiap dioda atau piksel menghasilkan cahaya itu sendiri, panel AMOLED tidak memerlukan lampu latar agar warna dan gambar menjadi terlihat tidak seperti di LCD. Ingatlah bahwa pencahayaan latar membutuhkan daya tambahan dari sumber energi.

Konsumsi daya juga relatif tidak merata dalam teknologi tampilan ini, sebagian besar berfokus pada piksel aktif yang diwakili oleh warna yang terlihat. Warna yang lebih gelap mengonsumsi lebih sedikit daya. Di sisi lain, warna hitam tidak mengonsumsi daya karena sebenarnya mewakili piksel yang tidak aktif.

Efisiensi energi panel AMOLED membuatnya sesuai untuk digunakan pada perangkat elektronik portabel dan yang dioperasikan dengan baterai. Efisiensi energi ini juga berarti keramahan lingkungan yang menjadi kelebihan layar AMOLED lainnya.

Profil Fisik Lebih Tipis

Kelebihan layar AMOLED yang kedua yaitu profil fisiknya yang lebih tipis. Panel AMOLED konvensional memiliki lapisan plastik organik dengan ketipisan sekitar 100 hingga 500 nanometer. Ini sekitar 200 kali lebih tipis dari sehelai rambut manusia.

Ketipisan ini juga diterjemahkan menjadi ringan dan fleksibel. Untuk lebih spesifik, lapisan plastik organik AMOLED lebih tipis, lebih ringan, dan lebih fleksibel daripada lapisan kristal kaku pada layar LCD. Cahaya yang lewat juga lebih banyak karena bentuk yang tipis ini, sehingga menghasilkan pendaran yang lebih terang daripada LED biasa.

Meskipun demikian, keunggulan ini mengarah pada desain dan pengembangan faktor bentuk inovatif. Menggunakan panel AMOLED memungkinkan produsen memproduksi perangkat yang lebih tipis. Beberapa produsen telah memperkenalkan layar melengkung dan layar baru yang tidak hanya sangat tipis tetapi juga dapat digulung atau dilipat.

3 dari 5 halaman

ilustrasi smartphoneoled-info.com

Rasio Kontras Tinggi

Kelebihan layar AMOLED yang ketiga adalah rasio kontras yang tinggi. Rasio kontras tinggi atau perbedaan antara putih paling terang dan hitam paling gelap adalah keunggulan lain dari AMOLED. Keunggulan ini sangat terbukti jika dibandingkan dengan teknologi layar LCD lainnya seperti in-plane switching atau teknologi IPS dan twisted nematic atau TN.

AMOLED tipikal memiliki rasio kontras buatan yang lebih tinggi karena setiap dioda atau pikselnya dari bahan organik memancarkan cahaya dan menghasilkan warna. Warna hitam pekatnya juga tak tertandingi dengan teknologi layar lainnya. Hitam ini tidak diproduksi secara artifisial seperti di LCD karena pada dasarnya mereka adalah produk dari ketiadaan cahaya.

Kualitas Tampilan Keseluruhan

Kelebihan layar AMOLED yang keempat yaitu kualitas tampilan lebih baik. Dengan warna hitam pekat yang dipadukan dengan kontras tinggi, gambar yang ditampilkan pada panel AMOLED lebih cerah dan lebih hidup daripada gambar yang ditampilkan pada panel IPS dan TN pada umumnya.

Teknologi layar ini juga memiliki sudut pandang yang lebih baik daripada panel IPS kelas atas. Tidak ada perubahan warna yang mencolok dan kecerahan serta tetap tidak berubah bahkan jika dilihat dari sudut yang ekstrim.

Panel AMOLED juga memiliki waktu respons dan kecepatan refresh yang lebih baik daripada panel IPS konvensional. Artinya, gambar bergerak lebih lancar dan tidak terlalu melelahkan bagi mata.

4 dari 5 halaman

Kekurangan Layar AMOLED

Umur yang Pendek Karena Degradasi

Batasan signifikan AMOLED adalah masa pakainya yang lebih pendek atau degradasi yang nyata jika dibandingkan dengan teknologi layar lainnya seperti twisted nematic, virtual alignment, dan teknologi TFT-LCD pengalihan dalam bidang.

Bahan organik yang ditemukan di panel AMOLED memiliki umur yang lebih pendek daripada bahan yang ditemukan di LED dan LCD. Perlu juga disebutkan bahwa piksel atau bahan organik khusus warna di panel memiliki umur yang berbeda-beda. Misalnya, bahan merah dan hijau memiliki umur yang lebih panjang daripada bahan biru.

Batasan ini diterjemahkan lebih jauh ke kerugian lainnya. Jangka hidup yang bervariasi dari warna khusus bahan organik yang berbeda berarti beberapa piksel memudar lebih cepat daripada piksel lainnya, sehingga menghasilkan perkembangan perubahan warna yang sangat mencolok.

Kerentanan tinggi terhadap layar burn-in juga merupakan kerugian penting dari panel AMOLED yang disebabkan oleh umur warna khusus bahan organik yang pendek dan bervariasi. Karena piksel tertentu memudar lebih cepat daripada piksel lainnya, proses kolektif meninggalkan jejak permanen dari gambar statis yang terlalu sering digunakan. Piksel mati juga akan muncul seiring waktu.

Kerentanan terhadap Kerusakan Air

Panel AMOLED sangat rentan terhadap kerusakan air. Bahan organik pada dasarnya sangat rentan terhadap air, tidak seperti dioda pada LED dan kristal anorganik yang ditemukan pada LCD.

Membenamkan panel AMOLED ke dalam air akan segera menyebabkan kerusakan yang nyata seperti yang ditunjukkan oleh layar burn-in atau piksel mati. Kerentanan ini menjadikan proses penyegelan sebagai pertimbangan penting dalam fabrikasi dan pembuatan panel AMOLED.

 

5 dari 5 halaman

ilustrasi smartphonepcquest.com

Visibilitas Luar Ruang yang Buruk

Gambar dalam panel AMOLED sulit untuk dilihat di bawah sinar matahari langsung dibandingkan dengan panel IPS. Beberapa panel AMOLED hampir tidak terlihat dalam kondisi ini. Batasan ini berasal dari berkurangnya kecerahan teknologi tampilan ini dan tidak adanya lampu latar.

Beberapa solusi telah diterapkan untuk mengatasi masalah ini, seperti mengurangi ukuran celah antar lapisan dalam panel untuk mengurangi reflektifitas atau penerapan lapisan pada layar untuk meningkatkan transparansi dan visibilitas.

Masalah Kualitas Tampilan

Meskipun hitam pekat dan warnanya yang cerah, beberapa panel AMOLED dari produsen tertentu cenderung menghasilkan warna jenuh yang terlalu ekstrim dan kasar. Ini berarti reproduksi dan representasi warna tidak akurat.

Kerugian ini menunjukkan bahwa teknologi tampilan ini mungkin tidak cocok untuk karya-karya yang kritis warna, seperti pengeditan foto, desain grafis, dan pengeditan video.

[ank]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini