Pertempuran Surabaya (4)

Serdadu Inggris Terbantai di Surabaya

Sabtu, 30 Oktober 2021 05:08 Reporter : Merdeka
Serdadu Inggris Terbantai di Surabaya 10 November. ©Istimewa

Merdeka.com - Bendera putih banyak bermunculan dari pos-pos militer Inggris selama pertempuran tiga hari di Surabaya. Banyak di antara mereka yang menjadi korban amuk massa.

Penulis: Hendi Jo

SURABAYA, 29 Oktober 1945. Pertempuran antara para pejuang Indonesia dengan unit-unit Brigade ke-49 British Indian Army (BIA) sudah berlangsung dua hari. Alih-alih menguasai kota tersebut, posisi para serdadu Inggris malah semakin terjepit. Menurut sejarawan Frank Palmos, pasukan Inggris yang tersisa di tengah kota hanya segelintir dan tersudutkan. Satu persatu, mereka disergap dan dibantai.

"Mereka kehabisan logistik dan amunisi..." ungkap Palmos dalam Surabaya 1945, Sakral Tanahku.

P.R.S. Mani salah seorang anggota militer Inggris yang terkepung di Hotel Liberty mengisahkan situasi horor tersebut dalam bukunya, The Story of Indonesian Revolution 1945-1946. Selama pertempuran sengit berlangsung, dia bersama kawan-kawannya dari Batalyon Rajputana Rifles (5/6 Rajrif) hanya bisa bertahan di bagian paling puncak hotel tersebut.

"Kami hanya bersenjatakan 4 senapan bren, 20 senapan dan 10 pistol, sementara para pengepung kami bersenjatakan Army Gun, bren, revolver otomatis, pistol, senapan, gunto (pedang jepang), tongkat dan bambu runcing," kenang Mani.

Begitu kedudukan mereka dihujani peluru dari berbagai sudut (termasuk dari atas genting di gedung sebelah hotel), enam anggota Rajrif 5/6 langsung bertumbangan. Tak ada perawatan medis sama sekali karena detasemen-detasemen Inggris lain pun sedang menghadapi situasi yang sama. Akhirnya, setelah dua jam bertahan, mereka memutuskan untuk menyerah.

"Mayor Finlay memimpin kami menuruni tangga sambil membawa bendera putih. Kami lalu dibawa ke Penjara Kalisosok untuk ditahan sebagai tawanan perang," ujar Mani.

Nasib Mani dan kawan-kawannya bisa dikatakan lebih beruntung dibanding para serdadu Inggris yang bertahan di Penjara Koblen. Sejatinya posisi mereka sudah tak berdaya karena kekurangan logistik dan amunisi. Namun posisi mereka masih dilindungi dinding penjara yang tinggi dan tebal. Pintu gerbang penjara yang hanya memiliki satu akses di bagian depan pun begitu kuat dipertahankan musuh dengan berbagai barikade.

Massa rakyat yang sudah sangat marah akhirnya memanggil bantuan kendaraan lapis baja buatan Jepang untuk mendobrak pintu gerbang. Begitu pintu gerbang jebol, arus massa seolah tak bisa dibendung lagi menyerbu para prajurit Inggris yang tengah bertahan di dalam gedung penjara. Terjadilah perkelahian jarak dekat yang tidak seimbang dan berakhir dengan hancur leburnya kompi pasukan Inggris tersebut.

"Sebanyak 18 serdadu yang masih hidup digiring ke markas PTKR (Polisi Tentara Keamanan Rakyat) yang tidak jauh dari situ. Mayoritas yang ditahan berasal dari suku Sikh..." ungkap Suhario Padmodiwiryo dalam Memoar Hario Kecik: Autobiografi Seorang Mahasiswa Prajurit.

Dalam perjalanan menuju markas PTKR, teror mengiringi para tawanan perang itu. Teriakan mereka yang menakutkan bersanding dengan jerit histeris para ibu yang anak-anaknya menjadi korban tembakan serdadu-serdadu Inggris tersebut.

"Bunuh! Bunuh! Bunuh! Bunuh NICA, Bunuh Inggris bangsat!" teriak massa.

Situasi semakin kritis. Beberapa orang kemudian menarik para tawanan itu dan langsung mencincang mereka dengan senjata-senjata tajam yang mereka bawa. Sebagai komandan PTKR, Suhario coba menghentikan dengan mengacungkan gunto-nya ke atas udara. Namun percuma.

Tiba-tiba seorang yang berbadan kecil maju ke arah Suhario, dan dengan wajah merah dan suara serak meminta agar meminjamkan pedang. Tampak senyuman sadis pada wajahnya. Tangannya memegang pedang berlumuran darah.

"Pedang itu bengkok, mungkin karena kualitas bajanya yang rendah dan tidak tahan untuk memotong tulang," tutur lelaki yang lebih populer dipanggil Hario Kecik itu.

Amukan massa berlangsung sangat mengerikan. Darah bertumpahan, bau anyir-nya yang khas menyebar di udara. Saat menyaksikan para serdadu itu binasa, orang-orang baru menghentikan aksi-nya. Tak ada yang bisa dilakukan Hario Kecik kecuali memerintahkan massa untuk menguburkan mayat-mayat yang sudah tak jelas wujudnya itu.

Tak tahan melihat kesadisan nan mengerikan itu berlangsung di depan mata, seorang anggota PTKR bernama Suratmoko langsung jatuh pingsan. Para anggota PTKR yang lain kemudian menyalakan api unggun yang besar di atas kuburan 18 serdadu Inggris tersebut. Dalam kepercayaan mereka itu harus dilakukan agar roh-roh para serdadu yang sebenarnya tak ingin cepat mati tersebut tidak gentayangan di malam-malam berikutnya. [noe]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini