Kisah Pondok Tebuireng Jombang, Awalnya Bangunan Kecil dari Anyaman Bambu

Selasa, 12 Oktober 2021 13:45 Reporter : Rizka Nur Laily M
Kisah Pondok Tebuireng Jombang, Awalnya Bangunan Kecil dari Anyaman Bambu Sejarah Pondok Pesantren Tebuireng Jombang. ©2021 Merdeka.com/jawatimuran.disperpusip.jatimprov.go.id

Merdeka.com - Pondok Pesantren Tebuireng di Jombang, Jawa Timur merupakan salah satu institusi pendidikan berbasis pesantren yang sangat terkenal di Indonesia. Namun, siapa sangka jika dulunya pondok pesantren ini berupa bangunan kecil yang terbuat dari anyaman bambu.

Tebuireng merupakan nama pedukuhan yang termasuk wilayah administratif Desa Cukir, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang. Nama pedukuhan ini kemudian dijadikan nama pesantren yang didirikan oleh KH. M. Hasyim Asy’ari.

Asal Mula Nama Tebuireng

Almarhum KH. Ishomuddin Hadzik (Gus Ishom) pernah bercerita mengenai asal usul nama Tebuireng. Konon, nama tersebut berasal dari kata “kebo ireng” yang artinya kerbau hitam. Dulu, ada seorang penduduk yang memiliki kerbau berwarna kuning. Suatu hari kerbau tersebut menghilang.

Setelah dicari ke sana ke mari, kerbau tersebut ditemukan terperosok di rawa-rawa. Tubuhnya penuh lintah dan sekujur kulitnya berubah menjadi hitam. Peristiwa ini membuat pemilik kerbau berteriak “kebo ireng…kebo ireng”. Sejak saat itu, dusun tersebut dikenal dengan nama Kebo Ireng.

Selanjutnya, ketika penduduk dusun mulai ramai, nama Kebo Ireng berubah menjadi Tebuireng. Tidak diketahui pasti kapan perubahan itu terjadi. Penamaan Tebuireng diduga ada kaitannya dengan munculnya pabrik gula di selatan dusun yang mendorong masyarakat menanam tebu.

Ada kemungkinan, tebu yang ditanam berwarna hitam sehingga dusun tersebut dinamakan Tebu Ireng (tebu yang berwarna hitam). Nama Tebu dan Ireng kemudian digabung menjadi Tebuireng, tanpa pemisah spasi. Dalam terminologi Ilmu Nahwu, penggabungan dua nama menjadi satu seperti itu, disebut Murokkab Majzi.

Ada versi lain yang menjelaskan bahwa nama Tebuireng merupakan pemberian dari seorang punggawa kerajaan Majapahit yang masuk Islam dan kemudian tinggal di sana, seperti dilansir lama resmi Dinas Perpustakaan dan Arsip Provinsi Jawa Timur (diakses 2 Agustus 2021).

Berdirinya Pesantren Tebuireng

Pada penghujung abad ke-19, di sekitar Tebuireng banyak bermunculan pabrik milik orang asing, terutama pabrik gula. Dilihat dari sisi ekonomi, keberadaan pabrik-pabrik tersebut menguntungkan karena akan membuka banyak lapangan kerja. Tetapi dari sisi psikologis justru merugikan, lantaran masyarakat belum siap menghadapi industrialisasi.

Masyarakat belum terbiasa menerima upah sebagai buruh pabrik. Akhirnya, upah yang mereka terima digunakan untuk hal-hal yang bersifat konsumtif-hedonis, seperti berjudi dan pesta miras.

Ketergantungan rakyat terhadap pabrik berlanjut pada penjualan tanah-tanah rakyat yang memungkinkan hilangnya hak milik atas tanah. Hal ini diperparah dengan gaya hidup masyarakat yang sangat jauh dari nilai-nilai agama.

Kondisi masyarakat yang demikian menimbulkan keprihatinan mendalam pada diri Kiai Hasyim. Beliau kemudian membeli sebidang tanah milik seorang dalang terkenal di dusun Tebuireng. Pada 26 Rabiul Awal 1317 H atau 3 Agustus 1899, Kiai Hasyim mendirikan sebuah bangunan kecil yang terbuat dari anyaman bambu berukuran 6x8 meter.

Bangunan sederhana itu disekat menjadi dua bagian. Bagian belakang dijadikan tempat tinggal Kiai Hasyim bersama istrinya, Nyai Khodijah. Sementara bagian depan dijadikan musala. Saat itu santrinya berjumlah 8 orang. tiga bulan kemudian jumlahnya meningkat menjadi 28 orang.

Intimidasi dan Fitnah

Kehadiran Kiai Hasyim dan Pondok Pesantren Tebuireng tidak langsung mendapat sambutan baik oleh masyarakat setempat. Intimidasi dan fitnah datang silih berganti.

Selain Kiai Hasyim, para santri juga sering mendapat teror dari kelompok-kelompok yang tidak menyukai keberadaan pesantren di Tebuireng. Teror yang membayangi Pesantren Tebuireng kala itu beraneka ragam.

Mulai pelemparan batu, kayu, atau penusukan senjata tajam ke bilik bambu yang menjadi bangunan pondok. Para santri seringkali tidur bergerombol di tengah-tengah ruangan lantaran takut tertusuk benda tajam.

Di luar pondok, para santri juga mengalami gangguan. Mereka diancam untuk meninggalkan pengaruh Kiai Hasyim. Gangguan-gangguan tersebut berlangsung selama dua setengah tahun. Untuk menghadapi hal tersebut, para santri disiagakan berjaga secara bergiliran.
Latih Pencak Silat dan Kanuragan

Saat gangguan semakin membahayakan dan menghalangi sejumlah aktivitas santri, Kiai Hasyim mengutus seorang santri pergi ke Cirebon, Jawa Barat guna menemui Kiai Saleh Benda, Kiai Abdullah Panguragan, Kiai Sansuri Wanantara, dan Kiai Abdul Jamil Buntet.

Keempatnya merupakan sahabat karib Kiai Hasyim. Keempat kiai tersebut diundang Kiai Hasyim ke Tebuireng untuk melatih pencak silat dan kanuragan para santri selama kurang lebih delapan bulan.

Berbekal kanuragan dan ilmu pencak silat, para santri tidak khawatir lagi terhadap gangguan dari luar. Bahkan Kiai Hasyim sering mengadakan ronda malam seorang diri. Kawanan penjahat sering beradu fisik dengannya, namun dapat diatasi dengan mudah.

Banyak di antara kawanan penjahat yang kemudian meminta diajari ilmu pencak silat dan bersedia menjadi pengikut Kiai Hasyim. Sejak saat itu Kiai Hasyim mulai diakui sebagai bapak, guru, sekaligus pemimpin masyarakat.

Selain dikenal ahli dalam ilmu pencak silat, Kiai Hasyim juga dikenal ahli dalam bidang pertanian, pertanahan, serta produktif dalam menulis. Kiai Hasyim menjadi teladan bagi masyarakat sekitar yang mayoritas berprofesi sebagai petani.

Suatu ketika anak seorang majikan Pabrik Gula Tjoekir berkebangsaan Belanda menderita sakit parah dan dalam keadaan kritis. Setelah dimintakan air doa kepada Kiai Hasyim, anak tersebut sembuh. [rka]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Jawa Timur
  3. Jatim
  4. Jombang
  5. Yogyakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini