WNI divonis mati, pemerintah janji lobi keringanan pada Malaysia

Rabu, 4 Maret 2015 14:59 Reporter : Putri Artika R
WNI divonis mati, pemerintah janji lobi keringanan pada Malaysia WNI Ajeng Yulia (21 tahun) dihukum mati Pengadilan Tinggi Malaysia pekan lalu. ©2015 Merdeka.com/Utusan Malaysia

Merdeka.com - Pemerintah Indonesia bersiap mengeksekusi mati terpidana kasus narkoba yang berkewarganegaraan asing. Presiden Joko Widodo berkali-kali menegaskan tidak akan ada pengampunan yang akan diberikan terhadap terpidana hukuman mati dalam kasus narkoba.

Dalam waktu bersamaan, seorang warga negara Indonesia bernama Ajeng Yulia (21 tahun) tengah menunggu eksekusi mati atas putusan yang diberikan Pengadilan Malaysia dalam kasus narkoba. Yulia tertangkap membawa narkoba jenis methamphetamine lebih dari 3 kg ke negeri jiran.

Lalu apa respon pemerintah Indonesia?

Menteri Ketenagakerjaan Indonesia Hanif Dhakiri mengatakan pemerintah tetap melakukan upaya hukum yang berlaku bagi perempuan asal DKI Jakarta itu.

"Negara memastikan hadir melalui berbagai cara yg pertama pasti terkait dengan pembelaan hukum, penyediaan advokat yang nanti ditangani oleh kementerian luar negeri," ujarnya di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (4/3).

Selain menyediakan pembela hukum untuk Yulia, Hanif akan berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri untuk melakukan diplomasi terhadap pemerintahan Malaysia.

"Terus kemudian diplomasinya kemudian upaya-upaya informal yang katakanlah misalnya melakukan lobi-lobi yang sifatnya informal kepada negara setempat untuk membantu meringankan atau membebaskan," ujarnya.

Saat ditanya apakah [ard] SELANJUTNYA

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini