WikiLeaks bocorkan cara intelijen Amerika nyamar

Senin, 22 Desember 2014 16:06 Reporter : Ardini Maharani
WikiLeaks bocorkan cara intelijen Amerika nyamar akun Twitter CIA. ©Tweetdeck.com

Merdeka.com - Situs WikiLeaks merilis dua dokumen milik badan Intelijen Amerika Serikat (CIA) menuliskan tata cara bagi mata-mata untuk tetap bisa menyamar saat melintasi perbatasan Internasional. Termasuk saat menggunakan dokumen palsu.

Surat kabar Times of India melaporkan, Senin (22/12), dua dokumen ini dirilis pada 2011-2012 dan ditandai sangat rahasia bahkan ada cap 'Noforn' artinya informasi ini bahkan tak bisa dibagikan oleh intelijen sekutu.

Dokumen menguraikan sejumlah strategi bagi agen intelijen demi menghindari pemeriksaan berlebihan di bandar udara serta perbatasan. Beberapa hal yang juga digaris bawahi yakni jangan membeli tiket sekali jalan dengan uang tunai di hari sebelum terbang.

Bahkan mereka juga menempatkan mata-mata berperan menjadi petugas bandara untuk proses pemeriksaan lanjutan, demikian salah satu tulisan dalam dokumen itu. "Namun beberapa waktu belakangan negara-negara Uni Eropa meningkatkan penjagaan dan memeriksa warga Amerika dengan ketat hingga sulit bagi agen intelijen melakukan perjalanan dengan dokumen palsu," dokumen itu menuliskan.

Sistem keamanan baru Uni Eropa ini mendapat kecaman dari CIA. Meski demikian 22 negara Uni Eropa tidak perlu menunjukkan paspor jika hendak saling mengunjungi. [din]

Topik berita Terkait:
  1. Amerika Serikat
  2. Wikileaks
  3. CIA
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini