Warga Singapura Ramai-Ramai Pilih Sinovac dan Sinopharm untuk Vaksin Booster

Rabu, 6 Oktober 2021 11:48 Reporter : Merdeka
Warga Singapura Ramai-Ramai Pilih Sinovac dan Sinopharm untuk Vaksin Booster Aktivitas Warga Singapura di Jalan Orchard. ©2020 REUTERS/Edgar Su

Merdeka.com - Sejumlah klinik swasta di Singapura mengatakan mereka melihat ada banyak permintaan untuk vaksin Sinovac dan Sinopharm sebagai dosis booster (dosis ketiga). Warga beralasan mereka takut dengan efek samping dari dosis ketiga vaksin yang dibuat dengan metode mRNA seperti Moderna dan Pfizer.

Vaksin seperti Sinovac dan Sinopharm menggunakan partikel virus yang tidak aktif untuk membuat antibodi.

Sejauh ini, disarankan mereka yang berusia 50 tahun ke atas mengambil suntikan mRNA tambahan dari vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna setidaknya enam bulan setelah vaksin dosis kedua mereka untuk memastikan tingkat perlindungan yang tinggi.

Laman the Straits Times melaporkan, Komite Ahli Vaksinasi Covid-19 di Singapura masih mengkaji kemungkinan pencampuran vaksin untuk dosis booster.

Dr Chua Guan Kiat, seorang dokter umum di Klinik Medis dan Bedah Chua di Bukit Batok, menjelaskan kepada The Straits Times sejauh ini ada "permintaan yang cukup besar" untuk Sinovac dan Sinopharm sebagai dosis booster, yang sebagian besar berasal dari orang tua yang telah divaksinasi lengkap dengan vaksin mRNA.

Sejak kliniknya mulai menawarkan vaksin Sinovac pada 23 September, Dr Chua mengatakan 20 hingga 30 dosis vaksin booster diberikan setiap hari, dengan permintaan yang kemungkinan akan terus meningkat, karena mereka yang berusia di atas 50 tahun juga sudah diminta untuk mengambil dosis booster mereka.

Dia menambahkan ketakutan akan potensi efek samping dari dosis ketiga vaksin mRNA menjadi alasan utama warga memilih vaksin yang tidak aktif seperti Sinovac sebagai booster.

Pekerja konstruksi Gu Jiangang, 42, yang menggunakan booster Sinovac pada hari Selasa (5/10), menjelaskan kepada Straits Times, dia mengalami demam dan nyeri di tempat suntikan setelah dosis kedua vaksin Moderna pada bulan Mei, dan karenanya dia merasa lebih nyaman menggunakan Sinovac sebagai booster.

Michelle Lim, chief operating officer Royal Healthcare di Novena, mengatakan kepada Straits Times, kliniknya sudah memberikan hampir 1.000 suntikan booster sejauh ini.

Dia mencatat beberapa perusahaan di bidang manufaktur, konstruksi dan supermarket juga telah mengatur dengan klinik agar pekerja mereka divaksinasi dengan dosis penguat Sinopharm dengan harapan membatasi penularan di tempat kerja.

Salah satu alasan lainnya adalah Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) tidak merekomendasikan suntikan booster Pfizer untuk mereka yang berusia di bawah 65 tahun, karena adanya kekhawatiran risiko pada saat vaksin, dibandingkan dengan manfaatnya, katanya.

Dr Leong Hoe Nam, seorang dokter penyakit menular di Klinik Rophi, mengatakan banyak pasiennya yang menerima kedua dosis vaksin Pfizer meminta vaksin Sinopharm sebagai booster.

“Lucunya, banyak yang mendapat satu dosis vaksin inaktif (Sinovac/Sinopharm) setelah menerima dua dosis mRNA (Moderna/Pfizer) memiliki hasil antibodi yang sangat baik. Tidak diragukan lagi, hasil antibodi terbaik masih diperoleh dengan dosis mRNA ketiga, tetapi banyak yang tidak mau melewati efek samping yang sama lagi," jelasnya.

Salah satu pelanggannya, Mr Ho, yang berusia 60 tahunan, baru-baru ini mendapat suntikan booster Sinopharm setelah dua dosis vaksin Pfizer.

Dia ditanya mengapa memilih Sinopharm daripada vaksin mRNA. Dia mengaku mengalami rasa sakit yang parah di tempat suntikannya setelah dosis Pfizer kedua tetapi tidak setelah booster Sinopharm-nya.

Profesor Hsu Li Yang, wakil dekan kesehatan global di Sekolah Kesehatan Masyarakat Saw Swee Hock Universitas Nasional Singapura, mengatakan akan lebih baik untuk mengikuti pedoman Depkes tentang kelayakan seseorang untuk dosis booster dan jenis vaksin yang akan digunakan. Komite Ahli tentang vaksinasi Covid-19 akan meneliti dan mempertimbangkan data yang tersedia secara ekstensif.

Demikian pula, Profesor David Allen, Wakil Presiden Associate (Inovasi dan Terjemahan Kesehatan) di NUS, menyatakan berdasarkan data yang tersedia, dosis Sinovac ketiga memberikan dorongan sederhana ke tingkat antibodi penetralisir setelah dua dosis sebelumnya dari vaksin yang sama, dan karena itu diharapkan memiliki efek yang sama seperti dosis ketiga untuk vaksin lain.

"Namun, Sinovac sebagai dosis ketiga belum terbukti sama atau lebih unggul dari pilihan vaksin dosis ketiga lainnya, seperti vaksin mRNA dan vektor adenoviral," jelas Prof Allen.

Karena itu, Prof Hsu menegaskan kami tidak sepenuhnya memahami apakah setiap orang harus mendapatkan dosis booster dan, jika demikian, kapan waktu optimalnya.

"Kami juga tidak tahu pasti vaksin mungkin ada yang lebih baik untuk digunakan sebagai booster. Secara garis besar, semua vaksin yang digunakan sebagai booster terlihat sangat aman jika diberikan sebagai dosis ketiga, dan memang menghasilkan efek samping respon imunogenik yang kuat (walaupun bervariasi antara vaksin yang berbeda).

"Berapa lama efek booster ini berlangsung, kami belum tahu, atau apakah ada perlindungan yang lebih kuat secara signifikan terhadap sakit parah dan kematian," tambahnya.

Reporter magang: Ramel Maulynda Rachma [pan]

Baca juga:
Pil Covid-19 Buatan Merck Bikin Saham Moderna, Pfizer Tumbang
India akan Bayar Kompensasi Kematian karena Covid-19 Sebesar Rp 9,6 Juta
Virus Corona Ada di Sini Selamanya & Begini Cara Hidup Berdampingan dengan Covid-19
Tinggalkan Strategi Hapus Virus Corona, Selandia Baru akan Hidup dengan Covid-19
Menkes Inggris Ancam Pecat Perawat yang Tidak Mau Divaksin Covid-19
Mungkinkah Kecerdasan Buatan Bisa Bantu Memprediksi Pandemi Berikutnya di Masa Depan?

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini