Trump Pertimbangkan Pertemuan Ketiga dengan Kim Jong-un

Jumat, 12 April 2019 14:56 Reporter : Merdeka
Trump Pertimbangkan Pertemuan Ketiga dengan Kim Jong-un Pertemuan Kim Jong-un dan Donald Trump di Vietnam. ©REUTERS/Leah Millis

Merdeka.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump kemarin mengatakan dia mempertimbangkan peluang pertemuan ketiga dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un untuk membahas pelucutan nuklir. Hal itu ia sampaikan saat menerima kunjungan dari Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in di Ruang Oval, Gedung Putih.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Jumat (12/4), pertemuan antara dua pemimpin negara itu tak hanya membahas masalah kemungkinan KTT selanjutnya, namun juga berupaya mencari jalan keluar soal denuklirisasi.

Sebelumnya, pada KTT kedua di Vietnam kedua negara tidak menghasilkan kesepakatan. Meski begitu Donald Trump menyampaikan bahwa ada banyak hal baik yang mereka dapatkan.

Trump juga menyampaikan bahwa pertemuan itu adalah kemajuan besar dan ia sangat menghormati Kim Jong-un, sebagai pimpinan Korea Utara.

Donald Trump melangsungkan pertemuan dengan Moon pada Kamis, 11 April 2019 di Gedung Putih.

Moon telah menjadi tokoh utama langkah-langkah lain dengan Amerika untuk mencapai denuklirisasi di kawasan itu, dengan mengurangi sebagian sanksi sebagai cara membujuk Korea Utara agar mau berunding dan mulai mengambil kebijakan yang mendukung ke arah itu.

Moon sebelumnya mengatakan ia berharap lawatannya ke Amerika akan menghidupkan kembali pembicaraan yang macet dengan Korea Utara.

Pembicaraan itu terhenti setelah Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un gagal mencapai kesepakatan dalam pertemuan puncak mereka Februari lalu di Hanoi.

Harry Kazianis, direktur Kajian Korea di Center of the National Interest, mengatakan bahwa lawatan Moon ke Washington memiliki dua tujuan. Pertama, kata Kazianis, Moon "ingin memastikan pembicaraan antara Pyongyang dan Washington berlanjut."

Ia mengatakan hal minimum yang perlu dicapai Moon dalam lawatan itu adalah membuat kedua pihak tetap berdialog" dan memuluskan prosesnya.

Kazianis berpendapat presiden Korea Selatan akan benar-benar berusaha dan berbuat untuk melihat apakah kedua pihak dapat menyelesaikan perbedaan pendapat.

Hal tersebut dianggap mungkin saja terjadi. Sewaktu berbicara pekan lalu dalam acara televisi CBS This Morning, Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengatakan saluran-saluran diplomatik tetap dibuka dan ada percakapan terus menerus setelah pertemuan Hanoi mengenai cara untuk melangkah maju.

Selain itu, Pompeo mengatakan ia "yakin" akan ada pertemuan puncak ke-tiga antara kedua pemimpin, kemungkinan dalam beberapa bulan mendatang. Namun demikian, Pompeo tidak memberikan rinciannya.

Reporter: Teddy Tri Setio Berty

Sumber: Liputan6.com [pan]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini