Tiga Negara Beri Sinyal Siap Jalin Hubungan dengan Taliban di Afghanistan

Kamis, 19 Agustus 2021 07:19 Reporter : Hari Ariyanti
Tiga Negara Beri Sinyal Siap Jalin Hubungan dengan Taliban di Afghanistan Menteri Luar Negeri China, Wang Yi, bertemu pemimpin Taliban Abdul Ghani Baradar di Tianjin, China, . ©Xinhua/Reuters

Merdeka.com - Pengaruh kekuatan regional akan meningkat secara dramatis di Afghanistan ketika AS dengan tergesa-gesa menarik pasukannya dan Taliban kembali berkuasa setelah 20 tahun.

Rusia, Pakistan, dan China telah mengisyaratkan kesiapan untuk menjalin hubungan dengan otoritas Taliban setelah kelompok tersebut berhasil mengambil alih Afghanistan dari pemerintahan Presiden Ashraf Ghani.

Tetapi kembalinya Taliban juga memicu kekhawatiran di negara-negara tersebut bahwa Afghanistan akan sekali lagi menjadi surga bagi organisasi teroris asing yang dapat melakukan serangan di tanah mereka sendiri.

Di Pakistan – yang telah lama dituduh membantu Taliban Afghanistan – Perdana Menteri Imran Khan, mengatakan Taliban telah “memutuskan rantai perbudakan mental di Afghanistan”. Pemimpin partai politik berbasis agama di negara itu mengatakan "Taliban telah membebaskan negara mereka dari negara adidaya".

China siap untuk mengembangkan "hubungan bertetangga yang baik, bersahabat, dan kooperatif dengan Afghanistan", kata seorang juru bicara kementerian luar negeri, tetapi juga mencatat janji-janji Taliban bahwa Afghanistan tidak akan berfungsi sebagai tempat pementasan untuk "tindakan-tindakan yang merugikan China".

Dan Rusia, yang telah merumuskan banyak kebijakan luar negerinya seputar perang melawan terorisme internasional, bereaksi terhadap kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan dengan politik nyata.

“Jika kita membandingkan kemampuan negosiasi rekan-rekan dan mitra, saya telah lama memutuskan bahwa Taliban jauh lebih mampu mencapai kesepakatan daripada pemerintah boneka di Kabul,” jelas utusan presiden Rusia untuk Afghanistan, Zamir Kabulov di saluran televisi pemerintah pada Senin, dikutip dari The Guardian, Rabu (18/8).

Pakistan

Dari semua negara tetangga regionalnya, Pakistan tampak paling bersemangat dalam menyambut pemerintahan Taliban di Afghanistan. Pakistan berharap akan menikmati lebih banyak pengaruh dan pengaruh di Kabul di bawah pemerintahan Taliban, memberikannya sekutu regional yang kuat yang selaras dengan nilai-nilai Islamnya.
Khan, yang memiliki alasan pribadi dan politik untuk mendukung jatuhnya pemerintah Afghanistan, tidak sendirian dalam menggambarkan kemenangan Taliban sebagai sebuah kemenangan. Ulama berpengaruh dan jenderal senior militer Pakistan juga merayakan secara terbuka.

Siraj ul Haq, ketua Jamaat-e-Islami (JI) Pakistan, sebuah partai politik Islam, mengatakan dalam pidatonya jatuhnya Afghanistan ke tangan Taliban merupakan sebuah "kemenangan bersejarah melawan negara adidaya" dan akan menciptakan "pemerintahan Islam yang patut dicontoh di Afghanistan".

Selama bertahun-tahun Pakistan, yang memiliki perbatasan panjang dan rentan dengan Afghanistan, telah menjadi tempat perlindungan bagi para pemimpin Taliban dan keluarga mereka, dan tempat para pejuang Taliban kerap menerima pelatihan dan perawatan medis.

Pakistan membantah memberikan bantuan militer kepada Taliban Afghanistan, dan mengatakan pihaknya mendorong perdamaian selama negosiasi Doha, tetapi banyak yang percaya prioritas utama Pakistan adalah menjaga agar Taliban tetap berada di pihak mereka.

Namun, banyak yang khawatir kekuatan kebangkitan Taliban akan semakin menguatkan kelompok-kelompok Islam radikal yang sudah kuat di Pakistan dan membuat negara itu lebih rentan terhadap para jihadis.

Ayesha Ijaz Khan, seorang pengacara dan penulis Pakistan, menulis di Twitter: “Orang-orang Pakistan belum tahu apa yang akan menimpa mereka.”

2 dari 3 halaman

Rusia

tiga negara beri sinyal siap jalin hubungan dengan taliban di afghanistan

Rusia telah lama mengkritik intervensi AS di Afghanistan. Lebih dari tiga dekade lalu, Uni Soviet mengevakuasi tank terakhirnya di Afghanistan melalui Jembatan Persahabatan ke Uzbekistan. Pekan ini, panglima perang sekutu AS dan pasukan mereka terpaksa melarikan diri melalui jembatan yang sama.

Vladimir Putin menjadikan anti-terorisme sebagai landasan kebijakan luar negerinya, membandingkannya dengan perang melawan nazisme. Di Suriah dan Libya, Rusia membenarkan dukungannya terhadap para pemimpin otoriter dengan mengatakan mereka melawan kebangkitan radikalisme dan kekacauan.

Namun di Afghanistan, perhitungannya berbeda dan politik nyata yang lebih dingin sedang dimainkan. Meskipun menetap Taliban sebagai kelompok teroris, Rusia tampaknya siap untuk menjalin hubungan dengan Taliban jika dapat memastikan keamanan bagi diplomatnya dan mencegah militan melancarkan serangan terhadap sekutu Asia tengahnya seperti Uzbekistan dan Tajikistan.

Zamir Kabulov, utusan presiden Rusia untuk Afghanistan, bahkan mempertaruhkan kemungkinan bahwa Rusia akan mengakui pemerintah Taliban berdasarkan "perilaku otoritas baru tersebut", yang akan menjadi penghargaan utama bagi Taliban yang juga bisa mengindikasikan Moskow bisa menjadi perantara potensial ketika barat menarik diri dari Afghanistan.

Untuk saat ini, Rusia belum buka suara. Pada Senin, Duta Besar Rusia untuk Afghanistan, Dmitry Zhirnov mengatakan pasukan Taliban mengambil alih perimeter eksternal kedutaan Rusia dan berjanji “tidak sehelai rambut pun akan jatuh (dari kepala) diplomat Rusia.”

Negosiasi lebih lanjut direncanakan pada Selasa. Jika gagal, Moskow juga telah bersiap untuk ketidakstabilan yang lebih besar di wilayah tersebut.

Pada bulan lalu, Rusia menggelar latihan militer dengan Uzbekistan dan Tajikistan, serta latihan terpisah dengan China, yang bertujuan untuk "menunjukkan tekad dan kemampuan Rusia dan China untuk memerangi terorisme". Ini bukan kebetulan karena berlangsung saat Taliban sedang bergegas meraih kemenangan.

3 dari 3 halaman

China

Sementara China tidak nyaman dengan keterlibatan militer AS di Afghanistan, China juga mengkritik penarikan pasukan AS.

Dalam beberapa tahun terakhir, Beijing mulai melihat kehadiran AS yang berkelanjutan di Afghanistan tidak penting, menurut Andrew Small dari German Marshall Fund, sebuah lembaga pemikir AS.

“Tetapi menilai pertemuan bulan lalu antara Taliban dan menteri luar negeri China Wang Yi, Beijing tampaknya telah mempersiapkan diri dengan baik untuk kemungkinan ini – bahkan mungkin lebih baik daripada AS sendiri,” jelasnya.

Pada Senin, agen-agen propaganda China mengambil kesempatan ini untuk mendiskreditkan kebijakan luar negeri AS, tetapi Beijing sedang melangkah dengan hati-hati dalam kebijakannya terhadap rezim baru Taliban.

Ini karena China melihat masalah Afghanistan sebagai rawa di mana kekuatan besar telah terperangkap – dari Inggris hingga Uni Soviet, dan sekarang AS.

China juga menunjukkan pragmatisme dalam pendekatannya.

“Apa yang bisa dilakukan China adalah berpartisipasi dalam rekonstruksi pascaperang dan memberikan investasi untuk membantu pembangunan masa depan negara itu,” lapor media pemerintah China, Global Times mengutip seorang pakar senior pemerintah China pada Minggu.

Pada Senin, juru bicara pemerintah China, Hua Chunying, mengatakan Beijing menyambut baik janji Taliban “bahwa mereka tidak akan membiarkan kekuatan apa pun memanfaatkan wilayah Afghanistan untuk terlibat dalam tindakan yang merugikan China dan ungkapan harapannya bahwa China akan lebih terlibat dalam perdamaian dan proses rekonsiliasi Afghanistan dan memainkan peran yang lebih besar dalam rekonstruksi masa depan dan pembangunan ekonomi”.

Selama bertahun-tahun, China mengkhawatirkan wilayah Xinjiang yang menjadi wilayah kelompok Muslim Uighur.  Beijing menuntut Taliban menahan diri untuk tidak menampung kelompok Uighur mana pun di wilayah mereka.

“Itu adalah alasan utama bagi Beijing untuk bertemu Mullah Mohammed Omar pada tahun 2000, dan itu masih akan menjadi perhatian utama China setelah Taliban mengamil alih (Afghanistan) pada hari Minggu,” jelas Small.

Media pemerintah China menyebut Afghanistan sebagai "kuburan kerajaan" dan Beijing tidak ingin terperosok dalam "Permainan Besar" di pusat benua Eurasia.

[pan]

Baca juga:
Presenter Perempuan Kembali Tampil di Layar TV Setelah Taliban Ambil Alih Afghanistan
Panglima Inggris: Dunia Sebaiknya Beri Kesempatan Pada Taliban
Viral Video Anggota Taliban Main BomBom Car dan Komidi Putar
CEK FAKTA: Disinformasi Foto Evakuasi Warga Afghanistan di Dalam Pesawat Hercules
Begini Sikap Turki Terhadap Taliban yang Kini Kuasai Afghanistan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini