Tentara & Polisi Myanmar Ancam Demonstran Lewat TikTok, "Saya Akan Tembak Siapa Saja"

Jumat, 5 Maret 2021 10:51 Reporter : Pandasurya Wijaya
Tentara & Polisi Myanmar Ancam Demonstran Lewat TikTok, "Saya Akan Tembak Siapa Saja" tiktok di myanmar. ©Reuters

Merdeka.com - Tentara dan polisi Myanmar mengancam akan menembak para demonstran anti-kudeta lewat media sosial TikTok. Perusahan berbagi video asal China itu mengumumkan akan menghapus konten yang bisa memicu kekerasan.

Kelompok pemantau media digital Myanmar ICT for Development (Mido) mengatakan mereka menemukan lebih dari 800 video pro-militer Myanmar yang berisi kekerasan di tengah meningkatnya demonstrasi berdarah di Negeri Seribu Pagoda itu. Perserikatan Bangsa-bangsa mengatakan sedikitnya 38 demonstran tewas dalam unjuk rasa kemarin.

"Ini hanya puncak dari gunung es," kata Direktur Eksekutif Mido Htaike Htaike Aung, seperti dilansir laman Reuters, Jumat (5/3). Dia juga menuturkan ada ratusan video berisi ancaman terhadap tentara dan polisi di TikTok.

Juru bicara militer dan junta tidak menjawab permintaan tanggapan.

Salah satu video yang beredar akhir Februari lalu memperlihatkan seorang pria memakai pakaian tentara membidikkan senapannya ke arah kamera dan mengatakan : "Saya akan menembak wajah kalian dan saya pakai peluru tajam."

"Saya akan berpatroli malam ini ke seluruh kota dan saya akan menembak siapa pun yang terlihat. Kalau kalian ingin jadi martir saya akan penuhi permintaan itu."

Reuters tidak bisa menghubungi pria di dalam video itu atau orang lain yang muncul di TikTok atau memverifikasi apakah benar mereka anggota tentara.

TikTok menjadi media sosial yang kini banyak menampilkan konten kebencian dan kekerasan di Myanmar.

Facebook kini sudah melarang semua halaman yang yang terkait dengan militer Mayanmar.

Dalam pernyataannya TikTok mengumumkan: "Kami punya Panduan Komunitas yang jelas bahwa kami tidak mengizinkan konten yang menghasut kekerasan dan informasi keliru yang bisa menyakiti. Terkait dengan Myanmar, kami sudah dan terus menghapus konten-konten yang menghasut kekerasan atau menyebarkan informasi salah dan kami terus memantau aktivitas untuk menghapus konten semacam itu yang melanggar aturan panduan kami."

Aturan TikTok menyebut semua video yang menampilkan senjata dilarang kecuali ada di "lingkungan yang aman."

2 dari 2 halaman

Tenar di kalangan aktivis muda

Menurut lowongan kerja yang ada di LinkedIn kemarin, TikTok saat ini mencari orang untuk posisi manajer kebijakan Myanmar.

Reuters mengulas lebih dari belasan video yang memperlihatkan pria berseragam menampilkan senjata, mengancam akan menyakiti demonstran yang menentang kudeta di Myanmar dan menyerukan pembebasan pemimpin sipil terpilih Aung San Suu Kyi.

Sejumlah video itu dilihat oleh puluhan ribuan orang dan video-video yang sudah dilihat Reuters sudah dihapus pekan ini.

Aplikasi Tiktok mengalami peningkatan unduhan setelah militer Myanmar memblokir Facebook bulan lalu. TikTok masuk dalam 20 aplikasi paling banyak diunduh di Myanmar, menurut data yang ada. Aplikasi ini juga cukup populer di kalangan aktivis muda dengan tagar #SaveMyanmar dilihat lebih dari 805 juta orang. [pan]

Baca juga:
Amerika Serikat Minta Junta Myanmar Bebaskan Jurnalis yang Ditangkap Saat Liput Demo
PBB: 38 Demonstran Tewas dalam Unjuk Rasa di Myanmar Kemarin
Drone Israel Sampai iPhone, Militer Myanmar Pakai Senjata Digital untuk Awasi Rakyat
Aparat Tembaki Demonstran Myanmar, Tujuh Orang Tewas
Tewas di Tangan Militer Myanmar, Pesan Terakhir Mahasiswi Ini Bikin Nangis Haru

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini