Sejarah Perluasan Masjidil Haram, Dari Zaman Nabi Ibrahim Hingga Era Saudi

Jumat, 31 Juli 2020 02:10 Reporter : Hari Ariyanti
Sejarah Perluasan Masjidil Haram, Dari Zaman Nabi Ibrahim Hingga Era Saudi kabah dulu. ©Alarabiya

Merdeka.com - Sepanjang sejarah, para khalifah dan penguasa muslim yang bertanggung jawab atas Makkah, kota paling suci bagi umat Islam, telah berusaha keras untuk menjaga, memperluas, dan merawat Masjidil Haram.

"Masjidil Haram adalah tempat di mana umat Islam di seluruh dunia menghadapkan wajah mereka ketika memulai salat, jadi itu adalah fokus yang menarik bagi para sultan, raja, pangeran, pemimpin dan bahkan orang muslim kaya," jelas seorang profesor sejarah di Universitas Umm Al-Qura, Dr. Aminah Jalal, dilansir Arab News, Kamis (30/7).

“Mereka memberikan semua dukungan keuangan untuk restorasi dan renovasi masjid. Sentimen keagamaan memotivasi mereka untuk mengirim sumbangan sepanjang masa Islam, serta menyediakan pekerja dan bahan bangunan yang diperlukan untuk merawat masjid yang diberkati ini. ”

Di masa lalu, para pemimpin juga memerintahkan sumur digali dan jalan-jalan beraspal untuk memudahkan perjalanan ke tempat-tempat suci bagi para peziarah, ia menambahkan, tetapi di era Saudi, upaya mereka telah mencapai tingkat yang baru.

"Kontribusi para pemimpin Saudi dalam memperluas dan merawat masjid melampaui perbandingan apa pun," kata Jalal.

1 dari 4 halaman

Perluasan di Era Khulafaur Rasyidin

era khulafaur rasyidin rev1

Menurut sebuah laporan oleh Presidensi Umum untuk Urusan Dua Masjid Suci, Masjidil Haram dikelilingi oleh rumah-rumah dari zaman Nabi Ibrahim hingga pemerintahan khalifah muslim kedua, Umar bin Khattab. Umar bin Khattab membeli bangunan di sekitar Ka'bah sehingga daerah peredaran dapat diperluas. Umar bin Khattab juga memerintahkan pembangunan tembok setinggi hampir 2 meter di sekitar Kabah.

Seiring dengan meningkatnya jumlah jemaah, dibutuhkan lebih banyak ruang, dan masjid diperluas pada masa pemerintahan Utsman ibn Affan, khalifah Muslim ketiga, pada tahun 647. Jumlah orang yang menggunakan masjid terus bertambah, dan 38 tahun kemudian diperluas lagi oleh khalifah Abdullah ibn Al Zubayr. Dia juga membangun kembali Kabah
setelah strukturnya rusak.

Kekhalifahan Umayyah dan Abbasiyah

Dua proyek perluasan lebih lanjut terjadi selama pemerintahan khalifah Umayyah kelima, Abdul Malik bin Marwan, dan putranya, Al Walid bin Abdul Malik.

Menurut laporan Presidensi Umum: “Masjid juga (mengalami) ekspansi selama masa Kekhalifahan Abbasiyah, sebagai khalifah ke-20 Muslim, Abu Jaafar Al Mansour, memerintahkan sedikit perluasan ke sisi utara. Menara di sisi timur masjid juga dibangun."

2 dari 4 halaman

Proyek ekspansi terbesar era ini diperintahkan sekitar tahun 783 oleh khalifah Abbasiyah ketiga, Muhammad Al Mahdi, yang memperluas Masjidil Haram setelah mengambil alih rumah penduduk dan membongkarnya.

Mohammed Al Mahdi meninggal pada 785, sebelum proyek itu selesai, sehingga putranya dan penggantinya sebagai khalifah, Musa, mengambil alih pengawasan proyek, yang menambah luas masjid sebesar 12.512 meter persegi.

Selama 810 tahun ke depan, Masjidil Haram sebagian besar tetap tidak berubah, dengan hanya pekerjaan restorasi yang dilakukan.

Kekhalifahan Utsmaniyah

Pada awal 1570-an, kaisar Utsmaniyah, Sultan Selim Khan dan putranya, Murad Khan, mengawasi pekerjaan renovasi dan restorasi yang mencakup penggantian atap kayu yang datar di masjid dengan kubah. Mereka juga memasang kolom tambahan untuk mendukung atap, dan arcade batu ditambahkan. Luas masjid bertambah menjadi 28.003 meter persegi.

3 dari 4 halaman

Era Saudi

rev1

Terlepas dari pekerjaan mengesankan para penguasa sepanjang sejarah untuk memperluas dan merawat Masjidil Haram, prestasi luar biasa para raja Saudi membawa perwalian situs tersuci di dunia Islam itu ke tingkat yang baru.

Ketika Raja Abdul Aziz menyatukan negara dan mendirikan Arab Saudi, ia menjadikan Dua Masjid Suci; Masjidil Haram dan Masjid Nabawi prioritas utama dan memastikan mereka mendapat perhatian khusus.

Pada 1926, Raja Abdul Aziz memerintahkan renovasi total Masjidil Haram, termasuk arahan untuk menutupi seluruh lantai dengan marmer. Setahun kemudian, menurut Presidensi Umum, raja memerintahkan tenda-tenda untuk didirikan di Mataf (ruangan di sekitar Kabah) untuk melindungi para jemaah dari panasnya matahari. Dia juga memerintahkan Masa (daerah antara Safa dan Marwah di mana para peziarah melakukan ritual Sa'i) diaspal dengan batu untuk pertama kalinya.

Pada 1928, raja memerintahkan pendirian pabrik Kiswah untuk memproduksi kain yang menutupi Kabah. Raja juga ingin anak-anaknya memperluas Masjidil Haram untuk mengantisipasi meningkatnya jumlah peziarah.

Ketika putranya, Raja Saud menjadi raja, Masjidil Haram mencakup sekitar 28.000 meter persegi. Pada 1955, diluncurkan proyek ekspansi jangka panjang yang berlanjut selama hampir 10 tahun. Luas Masa meningkat, dan area bawah tanah dan lantai lain ditambahkan.

4 dari 4 halaman

Pengganti Raja Saud, Raja Faisal melanjutkan pekerjaan ekspansi dan pengembangan. Bangunan yang mengelilingi Maqam Ibrahim dipindahkan untuk menyediakan lebih banyak ruang bagi jemaah saat mengelilingi Ka'bah atau tawaf.

Setelah Raja Khalid mengambil alih pada tahun 1975, area Mataf diperluas dan trotoar batu Masa diganti dengan marmer Yunani yang tahan panas sehingga para jemaah dapat melaksanakan tawaf dengan lebih nyaman, terutama pada siang hari.

Pada 14 September 1988, Raja Fahd meletakkan batu pertama perluasan Masjidil Haram terbesar dalam 14 abad. Proyek ini meningkatkan luas masjid menjadi 356.000 meter persegi, bisa menampung 1,5 juta jemaah untuk melakukan ritual dengan nyaman. Selain itu, dua menara ditambahkan dari tujuh menara yang ada sebelumnya.

Pemimpin keenam Saudi, Raja Abdullah, yang naik tahta pada 2005, memprakarsai proyek ekspansi besar lainnya, yang meliputi perbaikan arsitektur, teknis dan keamanan. Kapasitas daerah Mataf meningkat dari sekitar 50.000 orang per jam menjadi lebih dari 130.000 untuk mengatasi meningkatnya jumlah jemaah haji dan umrah.

Total ruang yang dicakup oleh Masjidil Haram dan area terbuka serta fasilitasnya meningkat menjadi 750.000 meter persegi, dengan total biaya lebih dari 80 miliar Riyal atau sekitar Rp 313 triliun.

Pada 2015, Raja Salman meluncurkan lima proyek besar yang dirancang untuk memungkinkan masjid menampung hampir 2 juta jemaah di situs 1,5 juta meter persegi. Bangunan sekitarnya bernilai miliaran dolar dibeli. Proyek-proyek tersebut termasuk perluasan gedung utama, alun-alun, terowongan pejalan kaki, stasiun pusat layanan dan jalan lingkar pertama.

Arahan juga dikeluarkan untuk memanfaatkan ruang di semua lantai masjid untuk mengakomodasi lebih banyak jemaah di Masjidil Haram dan memungkinkan mereka untuk melaksanakan tawaf dengan nyaman. Kapasitas toilet dan tempat wudhu ditingkatkan menjadi 16.300.

Peningkatan teknologi Masjidil Haram juga dilakukan meliputi eskalator dan lift yang beroperasi sepanjang waktu, AC, pencahayaan, sistem suara, video pemantauan dan sistem pengendalian kebakaran.

Sebuah laporan oleh Kementerian Keuangan mengungkapkan, proyek-proyek dalam perluasan ketiga Masjidil Haram yang terbaru, yang dimulai pada 2008, termasuk pengembangan bangunan utama, Masa dan Mataf, ruangan eksternal, jembatan, teras, layanan pusat, terowongan layanan, terowongan rumah sakit dan pejalan kaki, stasiun transit dan jembatan, jalan lingkar di sekitar masjid, dan infrastruktur seperti pembangkit listrik dan waduk air.

Pada Agustus 2019, Biro Pers Saudi (SPA) melaporkan bahwa proyek untuk menambah lebih dari 3.000 meter persegi ruangan dekat Masjidil Haram hampir selesai. Proyek ini dirancang untuk meningkatkan kapasitas masjid dan halamannya untuk memberikan layanan terbaik bagi jemaah haji dan umrah, membantu terkontrolny kerumunan dan memastikan keamanan para jemaah. [pan]

Baca juga:
Imbas Corona, Begini Situasi Kabah & Masjidil Haram Jelang Idul Adha
Arab Saudi Buka Kembali Masjidil Haram Setelah Ditutup Tiga Bulan
Cegah Corona, Ka'bah dan Hajar Aswad Dibersihkan, Diberi Parfum Lima Kali Sehari
Sambut Idul Adha, Asap Dupa Selimuti Masjidil Haram
Antisipasi Covid-19, Masjidil Haram Dipasangi Gerbang Sterilisasi
Arab Saudi Izinkan Jemaah Salat di Masjidil Haram dengan Physical Distancing
Beginilah Sepinya Salat Tarawih di Masjidil Haram

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini