Saat Orang Palestina di Israel Bersatu Menentang Penjajahan Zionis

Rabu, 19 Mei 2021 07:24 Reporter : Hari Ariyanti
Saat Orang Palestina di Israel Bersatu Menentang Penjajahan Zionis Warga Palestina di Israel saat pemakaman Mousa Hassouna yang ditembak mati pemukim Yahudi di kota Ly. ©AFP

Merdeka.com - Dalam sepekan terakhir, penyerbuan Israel ke dalam kompleks Masjid Al-Aqsa dan penggerebekan di lingkungan Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur yang diduduki berlanjut, sementara serangan militer Israel yang brutal di Jalur Gaza menyebabkan ratusan warga Palestina tewas.

Tapi fenomena luar biasa juga berlangsung di Israel, di mana ribuan penduduk Palestina di kota-kota, desa-desa, dan kota-kota “campuran” turun ke jalan-jalan untuk menyatakan identitas mereka yang tinggal di negara Yahudi yang diklaim sendiri oleh Israel.

“Yang luar biasa adalah di '48 (Israel zaman modern, dengan mengacu pada deklarasi negara tahun 1948), orang-orang Palestina yang telah lama diabaikan atau dianggap sebagai 'orang Arab Israel' sekali lagi menyatakan dengan kuat bahwa mereka adalah orang Palestina,” kata Layla Hallaq, seorang aktivis Palestina yang tinggal di Haifa.

Hallaq mengatakan kepada Al Jazeera, demonstrasi saat ini "belum pernah terjadi sebelumnya" dan ditandai dengan gerakan solidaritas populer di antara orang-orang Palestina di Israel, Tepi Barat dan Jalur Gaza, serta di diaspora.

“Protes mereka bukan hanya solidaritas, tetapi salah satu dari tujuan bersama dan rasa sakit yang dialami oleh setiap orang Palestina,” jelasnya, dikutip dari Al Jazeera, Selasa (18/5).

Orang Palestina di Israel berjumlah sekitar 1,6 juta orang saat ini atau seperlima dari populasi Israel. Tidak seperti mayoritas orang Palestina, yang secara etnis dibersihkan oleh paramiliter Zionis sebelum dan selama pembentukan Negara Israel pada tahun 1948, orang-orang Palestina ini adalah keturunan dari mereka yang berhasil tetap tinggal di kota dan desa mereka atau mengungsi secara internal.

Mereka kadang-kadang disebut sebagai "1948 Palestina" mengacu pada lokasi mereka di dalam wilayah yang diambil alih secara paksa untuk mendirikan negara Israel. Wilayah itu juga digambarkan sebagai "dalam Garis Hijau", mengacu pada garis yang membatasi Israel dari wilayah Palestina yang diduduki di bawah kendalinya.

Meskipun memegang kewarganegaraan Israel, kelompok hak asasi manusia telah mendokumentasikan belasan undang-undang Israel yang mendiskriminasi warga Palestina di berbagai bidang, termasuk pendidikan, perumahan, partisipasi politik, dan proses hukum. Mereka diperlakukan sebagai warga negara kelas dua dan tiga.

Baca Selanjutnya: Demo massal...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini