Rekaman bisa jadi saksi kejatuhan Erdogan

Kamis, 27 Februari 2014 08:02 Reporter : Ardini Maharani
erdogan. istanbulcalling.blogspot.com

Merdeka.com - Kasus rasuah Turki menyeret Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan ini tidak main-main dan telah menjadi perbincangan hangat di seluruh negeri. Seperti bola salju bergulir dan bom bersiap meledak. Bisa jadi Turki bakal mengalami revolusi sebab penolakan atasnya semakin kencang.

Erdogan diminta mengundurkan diri dari jabatannya setelah rekaman diduga suara dia dan anaknya bernama Bilal menyimpan uang panas dalam jumlah besar di suatu tempat. "Ini bukan serangan pada saya namun pada Republik Turki," ujarnya berapi-api.

Rekaman suara itu diprediksi pembuatannya setelah komisi rasuah menjerat tiga anak anggota kabinet Erdogan. Bilal pun ikut terseret meski tak pernah ditahan atas rekaman rekayasa dijulukinya tak bermoral itu.

Erdogan sendiri bersumpah menyelidiki korupsi dalam pemerintahannya namun mengecam tudingan keluarganya ikut terlibat skandal itu. Dalam rincian percakapan di telepon terlihat dengan sangat hati-hati pembahasan uang panas agar meyakinkan tidak satu pun mendengar atau menyadap mereka.

Ketua Partai Republik Kemal Kilicdaroglu memperdengarkan rekaman itu pada anggota parlemen. "Apa pun Anda lakukan entah pergi kabur dengan helikopter atau melarikan diri ke luar negeri, Anda harus mengundurkan diri," Kilicdaroglu menegaskan.

Pengadilan menjalankan penyelidikan atas rekaman ini namun dikecam oleh pemerintah Erdogan. Mereka menilai ini upaya mengkudeta pemimpin sah sebab pengadilan didukung oleh kepolisian. Ribuan petugas bahkan dipindah tugaskan dan setengahnya diberhentikan dari jabatan mereka sebab menyelidiki skandal rasuah ini. Tak hanya itu para jaksa memimpin investigasi dilucuti dari posisi mereka.

Dalam detik-detik pembasmian rasuah pemerintah justru mengeluarkan peraturan mengejutkan yang mengatakan mereka memberikan kontrol langsung dan mandat pada lembaga pengadilan. Ini memberikan akses bagi penyelenggara negara untuk menutup pelbagai situs Internet jika menentang pemerintah tanpa harus mendapat izin dari pengadilan.

Gejolak Turki ini semakin menyudutkan pemerintahan Erdogan. Logikanya, jika saja dia benar tentu tak perlu takut pengadilan dan polisi menyelidikinya. Sebaliknya, dia bakal kebakaran jenggot seandainya rekaman itu terbukti otentik suara milik dia. Suka tak suka, mau tak mau, Erdogan harus angkat kaki dari kantor perdana menteri. [din]

Topik berita Terkait:
  1. Turki
  2. Recep Tayyip Erdogan
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini