Polisi Israel Luncurkan Operasi Penangkapan Massal Orang Palestina

Selasa, 25 Mei 2021 10:00 Reporter : Hari Ariyanti
Polisi Israel Luncurkan Operasi Penangkapan Massal Orang Palestina Polisi Israel serbu Masjid Al-Aqsa. ©AHMAD GHARABLI/AFP

Merdeka.com - Pada Senin, kepolisian Israel meluncurkan sebuah operasi penangkapan massal orang Palestina di Israel, menyusul dua pekan unjuk rasa di kota-kota yang dihuni penduduk campuran untuk menentang kebijakan pendudukan Israel di Yerusalem Timur yang diduduki dan pengeboman Jalur Gaza.

Polisi Israel berencana menangkap 500 orang Palestina yang berada di Israel di bawah operasi “Hukum dan Ketertiban”, seperti diumumkan pihak berwenang pada Minggu, rencana yang disetujui Menteri Keamanan Dalam Negeri, Amir Ohana, dan Komisioner Kepolisian Israel, Kobi Shabtai.

Operasi penangkapan 48 jam, yang dimulai pada Senin pagi, menargetkan mereka yang dianggap unsur kriminal dalam masyarakat Arab, termasuk beberapa target tokoh senior serta beberapa orang yang dikaitkan dengan kelompok atau geng terorganisir, seperti dilaporkan Ynet, tapi tanpa merinci nama-nama orang yang ditangkap.

Kepolisian Israel menyimpulkan kekuatan pencegahan mereka gagal di antara komunitas Palestina di dalam Israel, setelah konfrontasi di sejumlah kota campuran termasuk Lod, Acre, dan Haifa, dan mereka berusaha mengembalikan kekuatan mereka melalui operasi ini.

Dikutip dari Middle East Eye, Selasa (25/5), Israel menerjunkan ribuan anggota polisi dari semua distrik dan unit, termasuk Polisi Perbatasan, untuk melakukan penangkapan.

Pihak berwenang dilaporkan menyiapkan sebuah “bank target” berisi 500 nama, dan mengatakan mereka telah menetapkan kasus dengan bukti-bukti untuk mempercepat proses dakwaan untuk diajukan ke pengadilan. Dakwaan akan beragam mulai dari vandalisme sampai kekerasan dan penghasutan, semuanya didokumentasikan oleh unit siber Lahav 433, lembaga Israel semacam FBI.

2 dari 2 halaman

'Deklarasi perang'

Dua orang Palestina di Israel tewas dalam dua pekan terakhir - Mousa Hassouna, di Lod, disebut Lydd oleh orang Palestina, selama konfrontasi dengan kelompok sayap kanan Israel yang didukung para pemukim dari Tepi Barat yang diduduki; dan Mohammad Kiwan, yang ditembak polisi di dekat Umm al-Fahm, utara Israel.

Orang Palestina di Israel yang membentuk 20 persen populasi negara tersebut telah membagikan peringatan di media sosial secara luas terkait operasi penangkapan tersebut.

“Ini sebuah deklarasi perang, Israel akan menyerbu lebih dari 500 rumah untuk menculik anak-anak dan pemuda kita,” kata sebuah unggahan di media sosial.

“Ini bukan hanya sebuah upaya intimidasi, dan bukan hanya sebuah kebijakan intimidasi. Ini perang yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap orang-orang Palestina di dalam negeri, dan itu akan dilakukan di bawah kedok senyap yang memalukan,” lanjutnya.

“Rakyat kita harus bertindak sekarang dan segera untuk menggagalkan perang ini. Seluruh dunia harus diguncang sekarang.”

Sejak awal Mei, Kantor Kejaksaan Negara Israel telah mengajukan lebih dari 140 dakwaan terhadap 230 orang - kebanyakan orang Arab Palestina - yang terlibat dalam protes dan konfrontasi baru-baru ini di berbagai kota.

[pan]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini