Perlukah Dosis Ketiga Vaksin Covid-19?

Jumat, 16 Juli 2021 07:05 Reporter : Pandasurya Wijaya
Perlukah Dosis Ketiga Vaksin Covid-19? Ilustrasi suntikan. Shutterstock/Dragon Images

Merdeka.com - Apakah dunia butuh dosis penguat/ketiga vaksin Covid-19? Di saat berbagai negara tengah berjuang melaksanakan program vaksinasi dosis pertama untuk melindungi warga mereka, sejumlah bukti muncul bahwa vaksin ketika bisa jadi akhirnya akan dibutuhkan.

Dilansir dari laman Aljazeera, Senin (12/7), Pejabat kesehatan Amerika Serikat mengatakan masih terlalu dini untuk menyerukan perlunya dosis ketiga, namun perusahaan pembuat vaksin Pfizer kini tengah mengajukan izin ke pemerintah AS untuk penggunaan vaksin dosis ketika dan Israel mengumumkan mereka akan menawarkan vaksin penguat bagi warga rentan yang sudah mendapat dua dosis vaksin.

Munculnya varian Delta

Virus corona varian Delta pertama muncul di India dan kini menjadi varian dominan di lebih dari 100 negara. Varian ini menimbulkan pertanyaan apakah vaksin yang ada saat ini mampu memberikan perlindungan yang memadai.

Menurut para ahli, dosis ketiga akan dibutuhkan jika ada peningkatan signifikan jumlah pasien yang harus dirawat di rumah sakit atau melonjaknya angka kematian pasien yang sudah divaksin. Sejauh ini di AS mayoritas pasien yang parah kondisinya adalah mereka yang belum divaksin.

Penelitian Israel

Kementerian Kesehatan Israel mengumumkan pada 5 Juli lalu, vaksin Pfizer-BioNTech efektivitasnya turun menjadi hanya 64 persen dalam mencegah penularan varian Delta dari tingkat efektivitas sebelumnya yaitu mencapai 95 persen pada Mei lalu.

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan data yang tidak dipublikasi itu memperlihatkan perlindungan vaksin terhadap orang yang disuntik pada Januari atau Februari menurun. Pada 11 Juli pemerintah Israel mengatakan mereka akan menawarkan vaksin penguat bagi pasien dewasa yang sistem imunnya lemah.

Sementara itu Dr Anthony Fauci, ahli penyakit menular AS, mengatakan pada 11 Juli lalu, masih terlalu dini bagi pemerintah AS merekomendasikan dosis ketiga namun dia tidak mengesampingkan kemungkinan itu jika diperlukan di masa depan.

"Saat ini, dari data yang ada dan informasi yang kami miliki, kami tidak perlu memberikan dosis ketiga," kata dia. "Bukan berarti kami berhenti sampai di situ. Ada penelitian yang sedang dilakukan tentang kemungkinan itu dilaksanakan, kapan kita perlu memberikan dosis penguat."

Meski demikian Dr David Kessler, kepala sains pemerintahan Biden mengatakan kepada Kongres AS April lalu, dosis ketiga mungkin diperlukan dalam setahun ke depan.

Baca Selanjutnya: Antibodi berlipat 5-10 kali...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini