Perang Afghanistan: Mayat-Mayat Bergelimpangan di Jalanan Lashkar Gah

Rabu, 4 Agustus 2021 13:28 Reporter : Hari Ariyanti
Perang Afghanistan: Mayat-Mayat Bergelimpangan di Jalanan Lashkar Gah Pertempuran Pasukan Khusus Afghanistan dan Taliban di Kandahar. ©REUTERS/Danish Siddiqui

Merdeka.com - "Taliban tidak akan mengasihani kami dan pemerintah tidak akan menghentikan pengeboman."

Penduduk Lashkar Gah di Afghanistan selatan adalah satu dari ribuan yang terjebak atau melarikan diri saat pertempuran pecah antara militan dan pasukan pemerintah untuk perebutan kota.

BBC tidak menyebutkan nama beberapa orang yang diwawancarai dalam artikel ini karena alasan keamanan.

"Ada mayat di jalan. Kami tidak tahu apakah mereka warga sipil atau Taliban," kata pria itu kepada layanan BBC Afghanistan dalam sebuah wawancara di Whatsapp, dikutip Rabu (4/8).

"Puluhan keluarga telah meninggalkan rumah mereka dan menetap di dekat sungai Helmand."

Penduduk lainnya mengatakan kepada BBC, mereka melihat mayat-mayat tergeletak di jalan-jalan.

Merebut ibukota provinsi Helmand yang terkepung akan menjadi nilai simbolis yang sangat besar bagi para pemberontak saat mereka terus melakukan penyerbuan setelah penarikan pasukan asing. Helmand merupakan pusat kampanye militer AS dan Inggris.

PBB dan badan internasional lainnya memperingatkan krisis kemanusiaan yang memburuk. Pada Selasa, PBB menyampaikan sedikitnya 40 warga sipil tewas di Lashkar Gah dalam satu hari terakhir.

Tentara Afghanistan mendesak warga sipil meninggalkan Lashkar Gah menjelang serangan besar-besaran terhadap Taliban. Di wilayah lain di selatan Afghanistan, Taliban berusaha merebut Kandahar, bekas benteng mereka, dan bentrokan juga meningkat di Herat di barat.

Pertempuran berlanjut di Lashkar Gah selama berhari-hari. Saat ini militan dilaporkan menguasai sebagian besar distrik tersebut.

"Kami sedang melalui hari-hari yang sulit," kata seorang mahasiswa di kota itu kepada BBC.

"Taliban terlihat di jalan-jalan kota. Kehadiran Taliban mengejutkan orang-orang di sini,” kata seorang pria lainnya pada Minggu.

“Toko-toko tutup, dan kendaraan militer pemerintah tergeletak hancur di tengah jalan. Perang berlanjut di beberapa meter dari kantor gubernur dan Direktorat Keamanan Nasional.”

"Pemerintah pusat mengatakan baru-baru ini mereka telah mengerahkan pasukan komando baru ke Lashkar Gah, tapi kami tidak melihat mereka."

Ratusan pasukan bantuan Afghanistan dilaporkan telah dikerahkan ke kota itu.

2 dari 3 halaman

Pada akhir pekan, Kepada dewan provinsi Helmand, Attaullah Afghan mengakui pertempuran tampaknya "keluar dari kendali kami".

Taliban telah membuat kemajuan lebih lanjut minggu ini, meskipun pesawat tempur Afghanistan dan AS menargetkan para pemberontak tersebut.

Ada laporan bahwa pejuang Taliban telah mengambil posisi di dalam rumah, toko dan pasar - orang-orang terjebak di rumah mereka saat pertempuran berlangsung di jalan-jalan.

Para militan umumnya memperingatkan warga melalui pengeras suara untuk pergi tetapi kadang-kadang mereka memasuki rumah - penduduk setempat hanya memiliki beberapa menit untuk melarikan diri atau berisiko terjebak dalam baku tembak karena rumah mereka menjadi bagian dari medan perang.

"Taliban memberi tahu kami jika kami tidak meninggalkan rumah dalam waktu setengah jam, kami akan dianggap berada di antara polisi dan pasukan Afghanistan," kata mahasiswa yang berbicara dengan layanan BBC Afghanistan.

Saat berkuasa di akhir 1990-an, Taliban secara terbuka mengeksekusi orang dan membatasi akses perempuan mendapatkan pendidikan dan pekerjaan.

Taliban mengklaim telah berubah dan tidak akan lagi menggunakan kekerasan seperti itu - namun banyak orang Afghanistan skeptis.

Human Rights Watch mendokumentasikan kasus-kasus serangan balasan oleh militan terhadap warga sipil yang dianggap mendukung pemerintah.

PBB mengatakan warga sipil menanggung beban konflik dan mendesak semua pihak untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi warga sipil atau dampaknya akan menjadi bencana besar.

Ribuan orang yang lolos dari pertempuran sekarang menghadapi kekurangan makanan, air minum, dan obat-obatan.

Badan-badan bantuan tidak memiliki akses ke sebagian besar pengungsi, dan pusat kesehatan serta rumah sakit tidak memiliki kapasitas untuk menangani jumlah korban. Beberapa fasilitas kesehatan hancur, sementara ada juga fasilitas yang tidak beroperasi.

Seorang dokter di Lashkar Gah, Masood Khan, mengatakan banyak pasien luka parah dilarikan ke rumah sakitnya. Khan khawatir banyak korban lain yang tidak dapat menjangka rumah sakit. Menurutnya, persediaan obat-obatan semakin menipis.

"Kami menerima banyak korban perang. Ada pertempuran di sekitar," jelasnya kepada BBC pada Senin.

Khan merupakan dokter spesialis perawatan intensif di rumah sakit yang dikelola badan amal kesehatan MSF.

3 dari 3 halaman

Video kekejaman Taliban banyak beredar di media sosial. Hal ini membuat warga semakin khawatir kelompok itu akan kembali berkuasa.

AS dan Inggris mengatakan kelompok itu mungkin telah melakukan kejahatan perang, menuduh mereka membantai puluhan warga sipil dalam pembunuhan balas dendam di Spin Boldak, di perbatasan dengan Pakistan.

Ada juga laporan setidaknya 40 Hazara dari minoritas Muslim Syiah menjadi sasaran dan dibunuh di Malistan di provinsi Ghazni timur.

Taliban membantah tuduhan itu, menyebutnya tidak berdasar, dan mengunggah gambar mengerikan dari mereka sendiri tentang korban sipil dalam serangan udara Afghanistan dan AS.

Mereka yang terjebak dalam pertempuran yang semakin memburuk memiliki sedikit pilihan.

"Kami tidak punya roti atau air di rumah, dan listrik benar-benar padam," ujar seorang pengusaha lokal di Laskhar Gah kepada BBC.

"Saya tidak tahu harus pergi ke mana, ada bentrokan di setiap sudut kota."

Seorang penerjemah Afghanistan yang tinggal di kota itu mengatakan hidupnya terancam oleh Taliban karena dia pernah bekerja untuk pasukan Inggris.

"Saya telah mengubah alamat tiga kali. Rumah saya sendiri telah direbut Taliban dan mereka tinggal di sana," ujarnya.

"Kami tidak tahu apa yang akan terjadi di masa depan, tetapi mereka mencari dari rumah ke rumah untuk menemukan orang-orang yang bekerja untuk NATO." [pan]

Baca juga:
Ledakan Besar dan Tembakan Sporadis Guncang Kawasan Zona Hijau di Afghanistan
Memetakan Wilayah Afghanistan yang Berhasil Direbut dan Dikuasai Taliban
Ribuan Penerjemah Beserta Keluarga Dievakuasi dari Afghanistan ke AS
Taliban: Tidak Ada yang Ingin Ada Perang Sipil di Afghanistan
Taliban Akui Bunuh Seorang Komedian TikTok Afghanistan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini