Pengadilan Turki Hukum Seumur Hidup para Pentolan Kudeta Militer Gagal 2016

Jumat, 27 November 2020 06:06 Reporter : Iqbal Fadil
Pengadilan Turki Hukum Seumur Hidup para Pentolan Kudeta Militer Gagal 2016 Fethullah Gulen. ©2016 Merdeka.com

Merdeka.com - Pengadilan Turki pada Kamis (26/11) menjatuhkan hukuman seumur hidup kepada beberapa dari 475 terdakwa, termasuk komandan dan pilot militer, yang dituduh memimpin upaya kudeta tahun 2016 dari sebuah pangkalan udara dekat ibu kota Ankara.

Lebih dari 250 orang tewas pada 15 Juli, 2016 lalu ketika para tentara yang membelot menguasai pesawat tempur, helikopter dan tank, dan berusaha untuk mengambil kendali institusi negara serta menggulingkan pemerintahan Presiden Tayyip Erdogan.

Persidangan itu menyita perhatian oleh publik dari lusinan kasus pengadilan yang menargetkan ribuan orang yang dituduh terlibat dalam upaya kudeta, yang dituding oleh Ankara kepada para pendukung Fethullah Gulen, seorang tokoh oposisi yang mengasingkan diri di Amerika Serikat.

Mantan komandan angkatan udara Akin Ozturk dan sejumlah pihak lainnya di pangkalan udara Akinci dekat Ankara dituduh mengarahkan kudeta dan membom gedung-gedung pemerintah, termasuk gedung parlemen, dan berusaha membunuh Erdogan.

Menurut laporan kantor berita negara Anadolu, seperti dikutip Reuters, empat pemimpin kelompok, yang dijuluki "imam sipil" karena hubungan dengan jaringan Gulen, dijatuhi hukuman seumur hidup karena tuduhan mencoba membunuh presiden, pembunuhan, dan berusaha menggulingkan tatanan konstitusional.

Pilot pesawat tempur F-16 juga termasuk di antara mereka yang mendapat hukuman seumur hidup, yang merupakan hukuman terberat di pengadilan Turki, tanpa adanya kemungkinan pembebasan bersyarat.

Menteri Pertahanan Hulusi Akar, yang pada saat itu menjabat sebagai panglima militer Turki, beserta komandan lainnya, ditahan selama beberapa jam di pangkalan pada malam kudeta. Sebanyak 475 orang diadili, 365 di antaranya dalam tahanan. Demikian seperti dikutip dari Antara.

Baca Selanjutnya: Tindakan Keras Terhadap Pendukung Kudeta...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini