Nama Palestina hilang dari Google Maps, diganti dengan Israel

Senin, 8 Agustus 2016 11:19 Reporter : Marcheilla Ariesta Putri Hanggoro
Nama Palestina hilang dari Google Maps, diganti dengan Israel Logo Google. © newyorker.com

Merdeka.com - Sejak kemarin, dunia maya heboh dengan menghilangnya nama Palestina dari peta GoogleMaps, dan diganti menjadi Israel. Penggantian ini kemudian memicu protes dari berbagai pihak.

Beberapa pihak menganggap, apa yang telah dilakukan perusahaan mesin pencari Google ini memicu kontroversi. Protes paling keras adalah dari Forum Wartawan Palestina.

Dikutip dari laman middleeastmonitor.com beberapa hari lalu, forum jurnalis ini mengecam Google atas perbuatan menghapus nama Palestina dari peta dan menggantinya dengan Israel. Protes ini kemudian dilayangkan lewat sebuah pernyataan yang dirilis kemarin.

"Keputusan Google menghapus Palestina dari petanya pada 25 Juli merupakan bagian dari skema Israel untuk membangun namanya sebagai negara yang sah memiliki wilayah kami (Palestina) untuk generasi yang akan datang dan menghapuskan nama Palestina untuk sekali dan selamanya," tulis pernyataan tertulis Forum Wartawan Palestina tersebut.

Google Maps hapus nama Palestina ©2016 Merdeka.com

Selain itu, para wartawan ini dengan geram menyebutkan, tindakan menghapus Palestina dari peta merupakan sebuah perbuatan lancang dan dianggap ingin memalsukan sejarah.

"Langkah ini juga dirancang untuk memalsukan sejarah, geografi serta hak rakyat Palestina ke tanah air mereka, dan ini salah satu upaya untuk mengutak-atik memori Palestina dan Arab dari dunia," lanjut mereka.

Forum ini juga menyebutkan, langkah-langkah yang dilakukan ini bertentangan dengan konvensi internasional.

"Langkah-langkah Google bertentangan dengan semua norma dan konvensi internasional. Kami tekankan bahwa Google harus kembali memikirkan tindakan mereka," pungkas para wartawan Palestina tersebut. [ard]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini