Mahasiswa Tibet bakar diri di kampus menuntut kemerdekaan dari China

Senin, 17 Juli 2017 15:22 Reporter : Aryo Putranto Saptohutomo
Tenzin Choeying. ©2017 dok. RFA

Merdeka.com - Seorang mahasiswa asal Tibet sedang menuntut ilmu di India, Tenzin Choeying, nekat membakar diri. Dia melakukan itu sebagai bentuk protes atas penjajahan China terhadap tanah kelahirannya.

Dilansir dari laman RFA, Senin (17/7), pemuda berusia 20 tahun itu melakukan aksinya pada pukul 09.00 waktu setempat, di aula asrama mahasiswa Universitas Pusat Pembelajaran Tibet di Varanasi. Menurut saksi, sebelumnya Choeying mengguyur sekujur tubuhnya dengan minyak tanah, lantas menyulutnya dengan api.

"Dia berlari sambil berteriak, 'Tibet Menang'," kata saksi Chime Namgyai.

Menurut Chime yang merupakan Presiden Kongres Pemuda Tibet cabang Varanasi, sejumlah mahasiswa yang melihat hal itu buru-buru mengambil kain dan berusaha memadamkan api membakar tubuh Choeying.

Mereka lantas memanggil paramedis, dan kemudian Choeying dibawa ke rumah sakit di Varanasi. Kabarnya dia dalam keadaan kritis karena mengalami luka bakar 60 persen.

"Dokter mengatakan kesempatannya untuk selamat sangat tipis, tetapi dia masih bisa berbicara," ujar Namgyai.

Namgyai mengatakan, Choeying beberapa kali mengutarakan keresahannya atas kondisi di Tibet. Dia mengeluh kalau orang Tibet seakan tidak memiliki hak di tempat tinggalnya. Mereka juga dibatasi menggunakan bahasa Tibet, dan dipaksa mempelajari bahasa China.

Ketika ditanyai di rumah sakit, Choeying mengaku aksinya bukan dilakukan karena bertepatan dengan kedatangan perwakilan pemerintahan Tibet dalam pengasingan, Presiden Pusat Administrasi Tibet, Lobsang 'Sikyong' Sangay, di kampusnya. Dia berpidato di hadapan sejumlah pemuda Tibet di kampus itu.

"Sikyong melakukan hal hebat dan saya memujinya. Saya membakar diri demi Tibet," kata Choeying.

Orang tua Choeying yang menetap di Pemukiman Tibet di selatan India sudah diberitahu soal kejadian menimpa anak mereka.

Aksi bakar diri di luar Tibet sangat jarang terjadi. Biasanya, warga melakukannya di kawasan dikuasai China. Tercatat sudah 150 orang melakukan bakar diri dengan alasan menuntut kemerdekaan Tibet.

Pemerintah komunis China menyerbu Tibet pada 1950-an dalam masa Revolusi Budaya. Sejak saat itu, kegiatan budaya dan agama yang sarat dengan tradisi Buddha dilarang dan dibatasi. Pemimpin terakhir Tibet, Dalai Lama, berhasil kabur ke India ketika upaya perlawanannya gagal pada 1959, dan hidup dalam pengasingan hingga saat ini. [ary]

Topik berita Terkait:
  1. Tibet
  2. India
  3. China
  4. Bakar Diri
  5. Jakarta
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.