Lewat Film Propaganda, China Gambarkan Etnis Uighur yang Riang Gembira

Kamis, 8 April 2021 07:59 Reporter : Hari Ariyanti
Lewat Film Propaganda, China Gambarkan Etnis Uighur yang Riang Gembira

Semakin agresif

Saat ini pendekatan pemerintah China semakin agresif, berupaya membenarkan kebijakannya dengan dalih memerangi terorisme dan separatisme di wilayah tersebut.

Pejabat China dan media pemerintah telah mendorong narasi pemerintah tentang kebijakannya di Xinjiang sebagian dengan menyebarkan narasi alternatif - termasuk disinformasi - di jejaring sosial Amerika seperti Twitter dan Facebook. Pendekatan ini mencapai titik tertinggi sepanjang masa tahun lalu, menurut laporan yang diterbitkan pekan lalu oleh para peneliti di Pusat Kebijakan Siber Internasional Institut Kebijakan Strategis Australia (ASPI).

Para peneliti ASPI menemukan, kampanye media sosial dilakukan para diplomat China di Twitter, akun media pemerintah, influencer dan buzzer pro-Partai Komunis. Akun tersebut mengirim pesan yang kerap bertujuan menyebarkan disinformasi tentang Uighur yang berani berbicara, dan menyerang para peneliti, jurnalis, dan organisasi yang menangani masalah Xinjiang.

Profesor politik China Universitas Canterbury di Selandia Baru, Anne-Marie Brady, yang tidak terlibat dalam laporan ASPI, menyebut tindakan ofensif China di Xinjiang merupakan kampanye propaganda internasional terbesar yang dia lihat selama 25 tahun penelitiannya terkait sistem propaganda China.

"Lantang dan dogmatis, semakin agresif,” ujarnya melalui surel.

“Dan itu akan terus berlangsung, apakah itu efektif atau tidak.”

Dalam sebuah pernyataan, Twitter mengatakan telah memblokir sejumlah akun yang dikutip oleh para peneliti ASPI. Facebook mengatakan dalam sebuah pernyataan, baru-baru mereka telah menghapus grup peretas kriminal yang menargetkan diaspora Uighur.

 

[pan]

Baca Selanjutnya: Buku teks subversif?...

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini