Indonesia-Malaysia Kembali Berseteru karena Jerebu

Kamis, 12 September 2019 07:28 Reporter : Pandasurya Wijaya
Indonesia-Malaysia Kembali Berseteru karena Jerebu Kabut asap di Malaysia. ©REUTERS/Samsul Said

Merdeka.com - Kabut asap datang lagi. Pembakaran lahan di sejumlah wilayah di Sumatera dan Kalimantan kembali terjadi. Negara tetangga Malaysia meradang lagi.

Wakil Menteri Negara Bagian Sarawak, Malaysia, Tan Sri James Masing kemarin menyerukan agar Indonesia membayar ganti rugi atas asap kebakaran hutannya yang menimbulkan jerebu (kabut asap) di Malaysia. Dia mengatakan, pemerintah Malaysia harus menagih biaya 500.000 masker wajah untuk dikirim ke Sarawak.

"Sampai mereka menderita secara ekonomi, mereka tidak akan menganggap serius keluhan kami," katanya mengomentari kabut asap lintas batas akibat kebakaran hutan di Sumatra dan Kalimantan, seperti dilansir laman Malay Mail, Rabu (11/9).

Masing berpendapat, pemerintah Indonesia harus bertanggung jawab penuh atas kabut asap yang menyelimuti Sarawak. Bentuk tanggung jawab yang dimaksud adalah mengirimkan fasilitas medis, termasuk pengadaan 500.000 masker wajah ke salah satu negara bagian Malaysia itu.

"Terutama kepada mereka yang rentan terhadap kabut asap," imbuhnya.

Masing mengeluh karena Sarawak telah menjadi langganan jerebu, setiap kali musim kemarau tiba.

"Jakarta tidak merasakan dampak kabut asap beracun karena angin tidak bertiup ke sana, jadi mereka tidak simpati kepada kami," ujarnya, mengungkapkan kekesalan.

1 dari 2 halaman

400 Sekolah Diliburkan

Kementerian Pendidikan Malaysia kemarin juga mengumumkan, pihak berwenang memerintahkan untuk menutup sekolah di Negara Bagian Sarawak setelah kualitas udara di sana dikabarkan menjadi "sangat tidak sehat", yaitu antara 201-300 pada indeks kualitas udara. Dengan kabar itu lebih dari 400 sekolah di Negeri Jiran terpaksa diliburkan.

Laporan Badan Meteorologi dan Geofisika (BMKG) mengutip dari data satelit menyatakan, lebih dari 2.500 titik api yang tersebar di Asia Tenggara telah terdeteksi dalam seminggu terakhir.

The Asean Specialised Meteorological Centre (ASMC) atau pusat meteorologi khusus Asean menyatakan, sumber kabut lintas batas yang berdampak di Malaysia dan negara lain, kemungkinan berasal dari Indonesia.

Berdasarkan gambar satelit, kebakaran hutan di Riau, Sumatera telah meningkat dalam beberapa hari terakhir. Kebakaran tersebut memicu kabut asap di level sedang hingga pekat.

"Titik-titik panas terus menerus terdeteksi di Sumatra bagian Tengah dan Selatan, dan ini menyebabkan penumpukan kabut asap sedang hingga pekat," tulis ASMC, seperti yang dikutip oleh laman New Straits Time, Rabu (11/9).

Dikatakan, kabut asap kemungkinan akan terus memengaruhi sebagian wilayah Asean, termasuk Malaysia dan Singapura. Bencana kabut asap diperkirakan akan terus berlanjut, selama musim kemarau yang masih akan berlangsung hingga beberapa minggu mendatang.

"Kabut asap telah bertiup ke Semenanjung Malaysia dan Singapura. Di Kalimantan, kabut asap sedang hingga pekat terus menyebar dari sejumlah titik," ASMC melaporkan.

Selain Sarawak, Malaysia, kabut asap dikabarkan juga terbawa hingga ke Laut China Selatan.

2 dari 2 halaman

Bantahan Indonesia dibantah ASMC

Pada 8 September lalu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia Siti Nurbaya Bakar mengklaim, kabut asap yang melanda Malaysia bukan berasal dari Indonesia. "Telah dipastikan bahwa sampai sekarang, belum ada kabut lintas batas dari Indonesia ke negara-negara tetangga."

Pemerintah Indonesia melalui BMKG memastikan, berdasarkan data satelit tidak ada sebaran asap yang terdeteksi di Sumatera melintas ke Semenanjung Malaysia.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya juga meminta pihak Malaysia meneliti lagi asal asap tersebut. Sebab diduga asap itu berasal dari wilayah Serawak.

Pemerintah Indonesia melalui BMKG memastikan, berdasarkan data satelit tidak ada sebaran asap yang terdeteksi di Sumatera melintas ke Semenanjung Malaysia.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya juga meminta pihak Malaysia meneliti lagi asal asap tersebut. Sebab diduga asap itu berasal dari wilayah Serawak.

Seperti ditayangkan Liputan6 SCTV, Rabu (11/9), BMKG memastikan kabut asap di Semenanjung Malaysia adalah hot spot lokal.

Berdasarkan pantauan Satelit Himawari 8, sebaran asap di wilayah Indonesia terjadi di Provinsi Riau, Jambi, sebagian Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan.

Dari pengamatan BMKG , tidak terdeteksi sebaran asap dari wilayah Sumatera ke Semenanjung Malaysia.

Namun, pernyataan tersebut dibantah oleh ASMC. Bantahan ASMC didukung oleh Departemen Meteorologi Malaysia yang mengatakan, kabut asap di negaranya terjadi sejak titik kebakaran di Sumatra dan Kalimantan meningkat.

Diperkirakan, kabut asap akan terus menyelimuti Malaysia dan Singapura hingga periode angin Monsun Barat Daya berakhir, akhir bulan ini atau awal bulan nanti.

Pemerintah Malaysia akan mengirim surat diplomatik ke Indonesia untuk meminta tindak lanjut atas kebakaran hutan di Sumatra dan Kalimantan.

Pada 2015 kabut asap juga sempat membuat Malaysia dan Singapura melayangkan protes kepada pemerintah Indonesia. [pan]

Baca juga:
Malaysia Minta Indonesia Ganti Rugi Dampak Kabut Asap
Malaysia Siap Bantu Indonesia Atasi Kebakaran Hutan
Pemandangan Wilayah Malaysia Diselimuti Kabut Asap dari Indonesia
Meradangnya Malaysia & Singapura soal asap, hingga gugat Indonesia
Terganggu asap, pengusaha Malaysia gugat Indonesia Rp 1,3 triliun
PM Najib: Jokowi malu dengan asap, minta maaf pada Malaysia

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini