Fakta Mutasi Virus Corona Varian Omicron Berkembang di Afrika

Selasa, 30 November 2021 13:46 Reporter : Merdeka
Fakta Mutasi Virus Corona Varian Omicron Berkembang di Afrika Infografis Fakta Varian Omnicron. ©2021 Merdeka.com

Merdeka.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengelompokkan varian baru Omicron ke dalam kategori kewaspadaan tertinggi atau variant of concern (VOC). Setelah mengamati perkembangan mutasi virus yang sangat cepat.

Omicron adalah mutasi terbanyak virus Covid-19 yang terjadi selama ini dan sebagian mutasi ini berjenis baru. Mutasi dalam jumlah banyak dan cepat dikhawatirkan memicu penyebaran yang cepat seperti yang terjadi di Afrika. Selain itu ada pula kemungkinan infeksi ulang hingga serangan pada sistem imun.

Menurut Ulrich Elling, pemimpin penelitian di Wina, Austria, Omicron memiliki tingkat penularan yang 500 persen lebih tinggi dari varian Delta. 500 persen lebih menular daripada Delta.

Guru Besar Paru FKUI, Prof Tjandra Yoga Aditama, menilai varian VOC memiliki karakteristik lebih mudah menular, menyebabkan penyakit yang lebih parah, secara signifikan mengurangi netralisasi oleh antibodi, dapat mengurangi efektivitas pengobatan, vaksin atau diagnosis medis.

Varian Omicron telah menyebar hampir di seluruh provinsi di Afrika Selatan. Lebih jauh, varian ini telah ditemukan di beberapa negara lain seperti Jerman, Italia, Inggris, Hongkong, Belgia, Botswana, Israel, Belanda, dan Australia.

Terkait gejala yang dialami orang yang terinfeksi varian Omicron, seorang dokter di Afrika Selatan memberikan penilaiannnya berdasarkan pasien Covid yang dia tangani.

Angelique Coetzee, seorang dokter swasta yang praktik di Pretoria dan ketua Asosiasi Dokter Afrika Selatan (SAMA), menyampaikan kepada The Telegraph, sejauh ini kasus-kasus Omicron muncul dengan gejala aneh tapi ringan.

Sebagian besar pasien Omicron yang ditangani Coetzee "merasa sangat lelah", mengalami keletihan yang intens, dan ini menjadi gejala paling konsisten yang dilaporkan. Di sisi lain, tidak ada dari pasien-pasien ini mengalami kehilangan indera perasa atau penciuman. Gejala mengejutkan lainnya adalah ditemukan pada seorang anak. Dengan suhu dan denyut nadi yang sangat tinggi. [noe]

Baca juga:
Omicron Jadi Ancaman Baru Covid-19, Ini Berbagai Faktanya
Shanghai Perketat Pembatasan Akibat Temuan Kasus Baru Covid-19
Dua Wisatawan Positif Varian Omicron Sempat Transit di Bandara Changi Singapura
Ahli Epidemiologi: Kasus Covid-19 di Afrika Selatan Bisa Naik Tiga Kali Lipat
Sri Mulyani Tak Ingin Varian Covid-18 Omicron Ganggu Pemulihan Ekonomi
Dinkes Sebut Covid-19 Jenis Omicron Belum Ditemukan di Sumut, Minta Warga Lakukan Ini
Tangkal Omicron, Pemerintah Diminta Percepat Vaksinasi di Pasar Tradisional

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini