Dunia Sudah Tahu Sang Pangeran Bersalah, Laporan Intelijen Ancam Hubungan AS-Saudi

Selasa, 2 Maret 2021 08:24 Reporter : Hari Ariyanti
Dunia Sudah Tahu Sang Pangeran Bersalah, Laporan Intelijen Ancam Hubungan AS-Saudi Jamal Khashoggi. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Buntut Laporan Atas Kematian Jamal Khashoggi, Pertaruhkan Hubungan Mesra AS-Saudi

Tak ada misteri tentang bagaimana tewasnya seorang Jamal Khashoggi. Dia dibunuh dengan darah dingin dan brutal.

Rekaman audio intelijen Turki menangkap momen di dalam konsulat Arab Saudi di Istanbul, bagaimana agen pemerintah Saudi membius, mencekik, dan memutilasi kolumnis The Washington Post berusia 59 tahun tersebut.

Pada 879 hari sejak peristiwa itu, satu-satunya pertanyaan geopolitik yang menjadi konsekuensi adalah peran apa yang dimainkan Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman, yang dikenal dengan MBS, dalam kematian Khashoggi.

Dua tahun lalu, CIA menyimpulkan dengan keyakinan tinggi bahwa MBS secara pribadi memerintahkan pembunuhan tersebut tapi tak memberi rincian lebih.

MBS telah membantah memerintahkan pembunuhan Khashoggi tapi mengatakan dia bertanggung jawab sebagai seorang pemimpin Saudi karena yang melakukan pembunuhan itu adalah orang yang bekerja untuk pemerintah Saudi.

Saat itu Donald Trump menolak penilaian CIA dan membela MBS. Selama pemerintahan Trump, pejabat intelijen AS tak pernah mengungkap kepada publik atau menunjukkan bukti terkait pembunuhan tersebut.

Sebaliknya, penggantinya, Joe Biden, tak menyukai MBS. Akhirnya pada Jumat, pemerintahan Joe Biden, melalui direktur nasional intelijen mempublikasikan laporan CIA atas pembunuhan Khashoggi tersebut, yang menyatakan MBS menyetujui pembunuhan sadis itu.

Mengecewakan Saudi

Penulis laporan tersebut “menilai” MBS “menyetujui operasi di Istanbul, Turki untuk menangkap atau membunuh” Khashoggi. Namun laporan tersebut tak menyodorkan fakta yang mengungkapkan bukti yang tak terbantahkan terkait keterlibatan MBS.

Tetapi bukti tidak langsung dari laporan Kantor Direktur Intelijen Nasional sangatlah besar. Demikian dikutip dari CNN, Senin (1/3).

Disebutkan bahwa MBS memiliki kontrol atas pengambilan kebijakan di negara kerajaan tersebut. MBS memiliki “kontrol mutlak” atas operasi intelijen dan keamanan negara, keterlibatan langsung penasihat utama dan anggota pasukan pengamanan MBS dalam operasi tersebut, dan dukungan MBS untuk menggunakan langkah-langkah kekerasan untuk membungkam para pembangkang di luar negeri, termasuk Khashoggi membuatnya sangat tidak mungkin hal itu bisa berjalan tanpa “otorisasi” MBS. Hal itu berkontribusi pada kesimpulan penulis terkait kesalahan MBS.

Dan laporan ini mengecewakan Saudi. Kementerian Luar Negeri Arab Saudi mengeluarkan pernyataan pendek, mengatakan: “Sangat disayangkan bahwa laporan ini, dengan kesimpulan yang tak dapat dibenarkan dan tak akurat, diterbitkan saat Kerajaan dengan jelas mengecam kejahatan keji ini.”

Mereka sangat sedih karena tuduhan itu menargetkan Putra Mahkota. Narasi Saudi menyatakan bawahan MBS yang mengacaukan dan salah informasi satu sama lain.

“Ini adalah kejahatan yang menjijikkan dan pelanggaran mencolok terhadap hukum dan nilai Kerajaan. Kejahatan ini dilakukan oleh sekelompok individu yang telah melanggar semua peraturan dan otoritas terkait dari lembaga tempat mereka bekerja.”

Baca Selanjutnya: Tantangan hadapi opini publik...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini