Presiden Donald Trump Dimakzulkan DPR Amerika Serikat

Kamis, 19 Desember 2019 09:57 Reporter : Hari Ariyanti
Presiden Donald Trump Dimakzulkan DPR Amerika Serikat Presiden AS Donald Trump. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Donald Trump menjadi presiden ketiga Amerika Serikat (AS) dalam sejarah yang dimakzulkan DPR, akan berlanjut ke persidangan di Senat yang akan memutuskan apakah dia akan tetap menjabat atau lengser.

DPR mendasari keputusannya pada dua dakwaan dalam pemungutan suara - penyalahgunaan kekuasaan dan menghalangi Kongres dalam proses penyelidikan.

Hampir semua anggota Demokrat memilih dua dakwaan tersebut dan semua anggota Republik menentang.

Ketika pemungutan suara berlangsung, Presiden Trump sedang menyampaikan pidato kampanye. Kepada massa di Battle Creek, Michigan dia menyampaikan, "Di saat kita tengah bekerja dan berjuang di Michigan, kelompok kiri radikal di Kongres dipenuhi kedengkian dan kebencian dan kemarahan, kalian tahu apa yang sedang berlangsung."

Gedung Putih merilis pernyataan menyampaikan presiden percaya diri dia akan bebas dari tuduhan dalam persidangan Senat. Demikian dilansir dari BBC, Kamis (19/12).

1 dari 1 halaman

Proses pada hari Rabu dimulai dengan anggota Partai Republik Trump menyerukan pemungutan suara terkait masalah prosedural dan dinilai sebagai upaya menggagalkan proses pemakzulan. Kemudian berlanjut dengan pemungutan suara tentang aturan yang akan ditetapkan untuk proses pemakzulan, yang dilanjutkan pembahasan enam jam terkait dua tuduhan terhadap Presiden Trump.

Sekitar pukul 20:30 waktu setempat, DPR menyerukan pemungutan suara atas dua dakwaan: pertama, penyalahgunaan kekuasaan, yang berasal dari dugaan upaya Trump untuk menekan Ukraina untuk mengumumkan penyelidikan terhadap saingan politiknya, Joe Biden ; dan kedua, penghalang Kongres, karena presiden dituduh menolak bekerja sama dengan penyelidikan pemakzulan, menahan bukti dokumenter dan melarang para pembantunya untuk memberikan bukti.

Pemungutan suara untuk pasal pertama pemakzulan, penyalahgunaan kekuasaan, disahkan 230 suara versus 197 suara yang menolak dan yang kedua, untuk dakwaan menghalangi Kongres, 229 suara yang setuju versus 198 tidak setuju.

Selain Trump, dua presiden lainnya yang pernah dimakzulkan dan menghadapi sidang Senat adalah Andrew Johnson dan Bill Clinton.

Partai Republik memiliki mayoritas kursi di Senat, sehingga sangat tidak mungkin presiden akan dicopot dari jabatannya ketika para senator memberikan suara mereka. Ketua Senat Republik Mitch McConnell pekan lalu mengatakan para senator Republik akan "koordinasi total" dengan tim presiden selama persidangan, membuat marah Demokrat yang menunjukkan bahwa Senator wajib bertindak sebagai hakim yang tidak memihak. [pan]

Baca juga:
Trump Tolak Hadir dalam Sidang Pemakzulan Besok
Donald Trump Unggah Foto Dirinya Berbadan Rocky di Twitter
Kongres AS Minta Donald Trump Hadiri Sidang Pemakzulannya
Trump Sebut Mantan Dubes Ukraina Menolak Pasang Foto Dirinya di Kantor Kedutaan
Panduan Mudah Memahami Proses Pemakzulan Trump, Siapa Berperan Apa

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini