Demonstran Hong Kong Halangi Pintu Kereta, Transportasi Kacau Balau

Senin, 5 Agustus 2019 15:20 Reporter : Merdeka
Demonstran Hong Kong Halangi Pintu Kereta, Transportasi Kacau Balau demonstran hong kong halangi pintu kereta. ©Justin Solomon/CNN

Merdeka.com - Demonstran Hong Kong kembali melancarkan aksi protes sejak Senin dini hari, menyebabkan layanan transportasi MTR kacau balau. Sementara itu, lebih dari 200 penerbangan dibatalkan.

Beberapa jalur MTR --jaringan kereta internal Hong Kong-- ditangguhkan ketika para pengunjuk rasa, banyak yang memakai topeng dan pakaian hitam, menghalangi pintu kereta, mencegah mereka meninggalkan stasiun.

Diutip dari laman The Guardian, Senin (5/8), ada juga laporan tentang payung yang sengaja dilempar untuk mencegah pintu kereta tertutup, sehingga jadwal perjalanannya tertunda.

Pengelola MTR mengatakan gangguan layanan telah mempengaruhi konektivitas di jalur Tsuen Wan, jalur Kwun Tong, garis pulau, jalur Tung Chung, jalur Kereta Timur, dan jalur Kereta Barat.

Protes di seluruh wilayah Hong Kong itu, yang bertujuan mengganggu perjalanan komuter di jam-jam sibuk, adalah hari kelima dalam serangkaian demonstrasi massa di Hong Kong.

Demonstrasi simultan direncanakan berlangsung di 7 dari 18 distrik yang ada di kota eks koloni Inggris itu, di mana sebagian besar menyasar Pulau Hong Kong dan Semenanjung Kowloon.

1 dari 2 halaman

200 Penerbangan Dibatalkan

dibatalkan rev2

Sementara itu, lebih dari 200 penerbangan keluar dan masuk dibatalkan di Bandara Internasional Hong Kong (HKIA) pada hari Senin.

Sebelumnya, menanggapi demonstrasi hari Minggu dan rencana lanjutan di hari Senin, pengelola HKIA memposting peringatan bahwa aksi protes dapat memengaruhi operasional bandara.

Penumpang juga diimbau untuk mengcek terlebih dahulu ke maskapai masing-masing tentang kepastian penerbangan yang akan akan mereka naiki.

Di lain pihak, para pengunjuk rasa memblokir jalan-jalan utama dan layanan kereta di Hong Kong pada hari Senin, menyebabkan banyak toko dan operasional bisnis ditutup.

Sehari sebelumnya, massa memblokir terowongan lintas-pelabuhan Hong Kong, dan sekelompok pengunjuk rasa lainnya mengepung sebuah kantor polisi di distrik Kwun Tong, di mana mereka menyorotkan laser ke polisi dan melemparkan batu bata ke dalam bangunan.

Polisi telah menangkap lebih dari 60 orang dan menuduh 44 di antaranya melakukan kerusuhan, sebuah kejahatan yang bisa berarti 10 tahun penjara.

2 dari 2 halaman

Polisi Bentrok dengan Pendemo

dengan pendemo rev2

Pemimpin Hong Kong, Kepala Eksekutif Carrie Lam, yang menjadi target protes, telah menghilang dari pandangan publik selama dua pekan terakhir, tetapi berjanji akan berbicara kepada media pada hari ini, pukul 10.00 waktu setempat.

Ketika Hong Kong memasuki pekan kesembilan dalam menggelar aksi protes, pada demonstran mulai mengubah, menyusul penangkapan yang semakin sering oleh pihak berwenang.

Pada Minggu malam hingga Senin dini hari, polisi bentrok dengan pengunjuk rasa dan warga di berbagai lokasi, setelah otoritas keamanan dibuat frustasi oleh demonstrasi flashmob --dilakukan serentak dan senada-- di seluruh Hong Kong.

Aksi protes di Hong Kong dimulai atas RUU Ekstradisi yang memungkinkan tersangka dikirim ke China secara sepihak. Namun kini, hal itu telah berubah menjadi gerakan politik yang lebih luas, warga menuntut perlindungan kebebasan bagi warga dan akuntabilitas dari pemerintahnya.

Hong Kong, yang kembali ke kontrol China pada 1997, dimaksudkan untuk menikmati otonomi "tingkat tinggi" dari Beijing, sebagai bagian dari kerangka "satu negara, dua sistem".

Tetapi, penduduk Hong Kong mengatakan kebebasan mereka perlahan-lahan menghilang di bawah kendali China.

Reporter: Happy Ferdian Syah Utomo

Sumber: Liputan6.com

[pan]
Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Protes Hong Kong
  3. Hong Kong
  4. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini