China Kerahkan Mobilisasi Massa Gaya Mao Perangi Corona

Senin, 17 Februari 2020 07:25 Reporter : Pandasurya Wijaya
China Kerahkan Mobilisasi Massa Gaya Mao Perangi Corona sukarelawan china semprot disinfektan di kota. ©china daily/reuters

Merdeka.com - Pemerintah China kini mengerahkan banyak sukarelawan dan perwakilan Partai Komunis ke kota-kota dan desa-desa untuk menjalankan tugas pengawasan sosial terbesar sepanjang sejarah.

Tujuan dari kegiatan ini adalah menjaga agar ratusan juta rakyat China lainnya tidak menjalin kontak dengan orang lain kecuali keluarga atau kerabat mereka.

Negeri Tirai Bambu kini menghadapi wabah virus corona dengan mobilisasi massa gaya Mao yang tidak pernah disaksikan dunia selama beberapa dekade terakhir. Kegiatan ini untuk mencegah penyebaran lebih luar virus corona dengan menjalankan pengawasan di lingkungan sekitar.

Laman the New York Times melaporkan, Minggu (16/2), di sejumlah kompleks perumahan di kota-kota kini ada pengawasan tentang seberapa sering warga keluar rumah. Sejumlah gedung apartemen juga bisa menolak penghuni jika mereka baru pulang dari luar kota. Stasiun kereta melarang orang masuk ke kota itu jika mereka tidak bisa membuktikan mereka tinggal atau bekerja di kota itu. Di sejumlah pedesaan, warga memblokir jalan masuk dengan adangan kendaraan, tenda atau barang lainnya.

1 dari 2 halaman

Meski China dikenal dengan kemampuan teknologi pemantauan, namun di tengah wabah corona ini mereka masih mengandalkan ratusan ribu pekerja dan sukarelawan yang mesti memeriksa suhu tubuh warga, mencatat pergerakan mereka, mengawasi karantina dan yang terpenting menjaga agar tidak ada orang yang terkena virus masuk ke wilayah mereka.

Sejumlah pemukiman menerapkan aturan ketat dari mulai pos pemeriksaan hingga batasan keluar rumah. Aturan-aturan ketat ini berdampak hingga sedikitnya ke 760 juta rakyat China, atau hampir separuh populasi, menurut pengamatan the New York Times. Sebagian besar dari mereka tinggal jauh dari Wuhan, kota yang menjadi asal mula penyebaran corona yang kini sudah diblokade oleh pemerintah sejak bulan lalu.

Di sejumlah tempat warga dan pemerintah lokal punya aturan sendiri untuk mengatur urusan keluar masuk warga.

2 dari 2 halaman

Presiden China Xi Jinping sudah menyerukan perang total untuk menghadapi wabah corona. Namun sejumlah larangan menghambat para pekerja untuk kembali ke pabrik-pabrik dan tempat bisnis. Hal ini jelas memperburuk perekonomian China. Dengan kondisi saat ini yang serba penuh aturan dan batasan, tidak heran jika sejumlah pihak menerapkan aturan ekstrem.

Li Jing, 40 tahun, profesor sosiologi di Universitas Zhejiang di sebelah timur Hangzhou, hampir dilarang membawa suaminya ke rumah sakit setelah belum lama ini dia tersedak tulang ikan ketika makan malam. Alasannya? Lingkungan tempat dia tinggal hanya membolehkan satu orang per keluarga yang meninggalkan rumah setiap harinya.

"Ketika wabah ini sudah terungkap, pemerintah pusat menekan pejabat lokal," ujar Li. "Itu menimbulkan persaingan antarwilayah, dan pemerintah lokal yang tadinya konservatif menjadi radikal." [pan]

Baca juga:
Jika Hewan Peliharaan Ikutan Pakai Masker di Tengah Wabah Corona
Kisah WNI di Singapura Saat Corona, Pulang Bepergian Langsung Mandi dan Cuci Baju
Wali Kota Kendari Akan Jemput Langsung Mahasiswi Usai Jalani Observasi di Natuna
Selasa, 4 Mahasiswi Asal Sultra dari Wuhan Dijadwalkan Tiba di Kendari
Begini Penampakan Foto Mikroskopis Virus Corona dan Asal Usul Namanya
Remaja Ini Tega Tusuk Seorang Kakek karena Berebut Cairan Antiseptik

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini