Hot Issue

Cerita Sukses Kuba Lampaui Kemampuan Negara Kaya dengan Vaksin Covid Buatan Sendiri

Jumat, 7 Januari 2022 07:37 Reporter : Hari Ariyanti
Cerita Sukses Kuba Lampaui Kemampuan Negara Kaya dengan Vaksin Covid Buatan Sendiri Warga Kuba disuntik vaksin Covid buatan dalam negeri yang diberi nama vaksin Abdala. ©Reuters

Merdeka.com - Jenderal Maximo Gomez, seorang tokoh kunci dalam perang kemerdekaan Kuba abad ke-19 melawan Spanyol pernah berkata: “Orang Kuba antara tidak mencapai sasaran atau justru melampauinya.”

Satu setengah abad kemudian, pepatah itu benar. Negara kepulauan yang tertindas ini berjuang untuk tetap menyala, dan sekarang telah memvaksinasi lebih banyak warganya daripada negara-negara besar mana pun di dunia.

Lebih dari 90 persen populasi Kuba telah divaksinasi sedikitnya satu dosis menggunakan vaksin buatan dalam negeri, sementara 83 persen telah divaksinasi penuh. Dari negara-negara dengan populasi di atas 1 juta, hanya Uni Emirat Arab (UEA) yang memiliki catatan vaksinasi lebih kuat.

"Kuba adalah korban realisme magis," kata profesor emeritus studi Amerika Latin di Universitas Dalhousie Kanada, John Kirk.

“Gagasan bahwa Kuba, dengan hanya 11 juta jiwa, dan pendapatan terbatas, dapat menjadi kekuatan biotek, mungkin tidak dapat dipahami oleh seseorang yang bekerja di Pfizer, tetapi bagi Kuba itu memungkinkan," jelasnya, dikutip dari The Guardian, Kamis (6/1).

Seperti kebanyakan negara Amerika Latin, Kuba menyadari kesulitan untuk membeli vaksin di pasar internasional. Jadi pada Maret 2020, dengan cadangan devisa anjlok karena hilangnya pendapatan pariwisata dan sanksi baru AS yang ganas, para ilmuwan pulau itu mulai bekerja.

Pertaruhan itu terbayar: musim semi ini Kuba menjadi negara terkecil di dunia yang berhasil mengembangkan dan memproduksi vaksin Covid-nya sendiri. Kuba dengan cepat meluncurkan program vaksinasi, menyuntik bahkan anak kecil (semua vaksinasi di pulau itu bersifat sukarela).

Kedua vaksin tersebut lebih dari 90 persen efektif, menurut uji klinis yang dilakukan Kuba musim semi lalu. Program vaksinasi berhasil menurunkan tingkat infeksi dari yang tertinggi di belahan bumi barat musim panas lalu ke tingkat yang rendah hari ini.

Agustus lalu pulau itu melaporkan ratusan kematian Covid per minggu; minggu lalu hanya ada tiga kasus kematian.

2 dari 3 halaman

Keberhasilan mencolok

Keberhasilan vaksin semakin mencolok jika dibandingkan dengan keadaan buruk dari layanan kesehatan di kawasan lain. Dengan arus masuk mata uang berkurang setengahnya selama dua tahun terakhir, antibiotik sekarang sangat langka sehingga 20 pil amoksisilin diperdagangkan di pasar gelap dengan harga setara dengan UMR sebulan. Dokter di beberapa provinsi sekarang terpaksa membungkus tulang yang patah dengan karton bekas, bukan gips.

“Sejak revolusi 1959, Kuba telah memulai perang salib besar yang penuh semangat namun seringkali berhasil,” kata Gregory Biniowsky, seorang pengacara yang berbasis di Havana.

Contoh utama, kata Biniowsky, adalah impian Fidel Castro untuk menginvestasikan 1 miliar dolar dalam bioteknologi setelah Uni Soviet hancur.

“Setiap penasihat rasional akan mengatakan ini bukan waktunya untuk menginvestasikan sumber daya dalam sesuatu yang mungkin membuahkan hasil dalam 25 tahun. Namun di sinilah kita sekarang, di mana buah dari investasi biotek ini menyelamatkan nyawa.”

Pencarian lain telah gagal secara dramatis: Panen gula 10 juta ton tahun 1970 bertujuan untuk menghasilkan jumlah gula yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memacu pertumbuhan. Tetapi untuk memotong tebu, para pekerja ditarik dari pekerjaan tetap mereka, melumpuhkan industri dan mendatangkan malapetaka ekonomi.

Tahun lalu Kuba memanen gula tujuh kali lebih sedikit daripada tahun 1959.

“Sebagai sebuah bangsa, ada kecenderungan sangat baik dengan hal-hal besar, dan buruk dalam hal-hal sehari-hari,” kata Hal Klepak, profesor emeritus sejarah dan strategi di Royal Military College of Canada.

“Seluruh gagasan menggemparkan negara (dalam waktu kurang dari satu dekade), menghapus buta huruf dalam 2,5 tahun, dan internasionalisme medis – ini semua hanyalah skema gila. Dan mereka melakukannya.

3 dari 3 halaman

Siapkan vaksin booster

Saat ini, Kuba menempatkan puluhan ribu dokter dan perawat yang melakukan pekerjaan kemanusiaan di luar negeri – tetapi gagal menanam kentang yang cukup untuk penduduk.

Sistem perencanaan negara Kuba yang sangat terpusat – salah satu yang terakhir di dunia – dapat menjelaskan paradoks ini. Ketika ada kemauan politik dari atas, tujuan dapat didorong ke depan; ketika tidak ada arahan, birokrasi Kafkaesque (sulit dan berbelit-belit) yang kaku di pulau itu dapat meningkatkan penyerahan uang menjadi sebuah bentuk seni.

“Dalam kapitalisme Anda cenderung memiliki, bahkan dengan hal-hal yang sangat kecil, seseorang untuk mengisi pasar,” kata Klepak.

“Perbedaannya dengan Kuba adalah bahwa untuk pengambilan keputusan (kebanyakan ekonomi), tidak ada siapa pun selain negara.”

Setelah mencatat kurang dari 100 kasus sehari selama berminggu-minggu, tingkat infeksi sekarang meningkat karena varian Omicron yang sangat menular. Ilmuwan Kuba belum merilis data tentang kemanjuran vaksin mereka terhadap Omicron tetapi telah mulai bekerja untuk memperbarui vaksin mereka terhadap varian tersebut.

Sementara itu, kementerian kesehatan masyarakat Kuba telah mempercepat kampanye pendorongnya, dan bertujuan untuk memberikan suntikan vaksin tambahan atau booster kepada hampir seluruh penduduk bulan ini. [pan]

Baca juga:
Diplomat AS Alami Gejala Penyakit Misterius Sindrom Havana di Kolombia
Kuba Mulai Ekspor Vaksin Covid-19 Buatan Dalam Negeri ke Vietnam dan Venezuela
Kuba Negara Pertama di Dunia Beri Vaksin ke Balita
Satu Orang Dilaporkan Tewas dalam Unjuk Rasa Anti-Pemerintah di Kuba
Jarang Terjadi, Ribuan Warga Kuba Demo Turun ke Jalan Menentang Pemerintah
Sisa-Sisa Amukan Pengunjuk Rasa Antipemerintah di Kuba

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini