Cegah Penyebaran Covid-19, China Setop Impor Makanan dari Negara Terkena Wabah Corona

Kamis, 19 November 2020 15:32 Reporter : Merdeka
Cegah Penyebaran Covid-19, China Setop Impor Makanan dari Negara Terkena Wabah Corona Pasar basah di Wuhan kembali beroperasi. ©Hector Retamal/AFP

Merdeka.com - China pada pekan lalu mengatakan akan melarang impor makanan dari negara-negara dengan wabah virus corona di fasilitas produksinya, atau yang produknya ditemukan mengandung jejak virus.

Mengutip laman The Straits Times, Kamis (19/11) Kepala ahli epidemiologi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China mengatakan, pekan lalu ada bukti yang berkembang dari virus yang diimpor pada makanan laut beku dan produk daging.

"(Wabah Beijing) adalah penemuan dan konfirmasi pertama di dunia bahwa makanan yang terkontaminasi dapat menyebabkan wabah Covid-19 baru di negara lain melalui transportasi rantai dingin," jelas Dr Wu Zunyou dalam wawancara dengan situs web Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin.

Ilmuwan dari Rumah Sakit Universitas Nasional Singapura juga menemukan bahwa makanan beku dapat menyebabkan wabah di daerah di mana penyakit tersebut telah dikendalikan. Meskipun masalah tersebut belum ditinjau oleh rekan sejawat, tim tersebut sekarang sedang menyelidiki apakah virus dapat bertahan hidup pada kemasan makanan atau tidak.

Namun, temuan itu bertentangan dengan pedoman dari otoritas kesehatan internasional. Organisasi Kesehatan Dunia pada bulan April mengatakan "sangat tidak mungkin" orang dapat tertular Covid-19 dari makanan atau kemasan makanan.

Negara-negara penghasil makanan utama semakin frustrasi dengan pengawasan China terhadap produk impor dan menyerukannya untuk menghentikan pengujian agresif untuk virus korona, yang menurut beberapa orang sama dengan pembatasan perdagangan.

Amerika Serikat, Brasil, dan Selandia Baru dituduh mengekspor makanan yang mengandung jejak virus corona, tetapi pejabat pertanian dan diplomat mengatakan China belum memberikan bukti.

Pada hari Selasa, Departemen Pertanian AS mengatakan pembatasan China "tidak didasarkan pada sains" dan mengancam akan mengganggu perdagangan. Sebagai tanggapan, China mengatakan pembatasan itu "bersifat sementara berdasarkan dasar ilmiah" dan dirancang untuk "melindungi kehidupan orang semaksimal mungkin".

2 dari 2 halaman
cegah penyebaran covid-19, china setop impor makanan dari negara terkena wabah corona

Selama wabah virus korona di pasar grosir Beijing pada bulan Juni, otoritas kesehatan China menyalahkan salmon impor, menarik ratusan kilogram ikan berlemak dari rak supermarket dan menu restoran.

Hal tersebut awalnya disambut dengan skeptisisme oleh komunitas internasional, yang menyebutnya sebagai upaya China untuk menjelaskan bagaimana infeksi muncul kembali meskipun menyatakan situasi Covid-19 sebagian besar terkendali.

Namun dalam lima bulan sejak itu, semakin banyak bukti bahwa virus Sars-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19, dapat bertahan hidup dengan makanan yang dibekukan dan didinginkan dalam kondisi yang tepat.

Di setidaknya lima kota termasuk Wuhan tempat Covid-19 pertama kali muncul di pasar basah Desember lalu, pihak berwenang telah melaporkan jejak virus pada makanan impor beku termasuk daging sapi dari Brasil, babi dari Argentina, dan sotong dari India.

Kota-kota tersebut sejauh ini belum melaporkan adanya kasus infeksi yang terkait dengan impor pangan.

Pemeriksa bea cukai di seluruh China juga sejauh ini telah menguji lebih dari 800.000 sampel dari impor berpendingin dan menangguhkan pengiriman dari 99 pemasok luar negeri, pejabat senior bea cukai Bi Kexin mengatakan pada konferensi pers pekan lalu.

Kepala ekonom badan pangan dan pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Rabu kemarin mengatakan, tidak ada bukti signifikan penyebaran virus corona melalui perdagangan makanan dan laporan semacam itu "perlu diminimalkan".

Reporter Magang: Galya Nge [bal]

Baca juga:
Elevator Bailong, Lift Outdoor Tertinggi Dunia yang Bikin Ngeri
Oktober 2020, China Masih Jadi Negara Tujuan Ekspor Terbesar Indonesia
China Setop Impor Makanan Beku dari 109 Negara karena Terkontaminasi Virus Corona
Potret Gletser di Pegunungan China Mencair Sangat Cepat
Bisa Bersaing Harga dengan China, INKA Menang Sejumlah Lelang Proyek Kereta Dunia
CEK FAKTA: Tidak Benar Video TKA China Ukur Tanah di Bekasi Usai Omnibus Law Disahkan


Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini