Amerika Serikat Minta Junta Myanmar Bebaskan Jurnalis yang Ditangkap Saat Liput Demo

Kamis, 4 Maret 2021 17:35 Reporter : Hari Ariyanti
Amerika Serikat Minta Junta Myanmar Bebaskan Jurnalis yang Ditangkap Saat Liput Demo Protes kudeta militer di Myanmar. ©2021 REUTERS

Merdeka.com - Pada Rabu, Amerika Serikat (AS) meminta otoritas militer di Myanmar membebaskan jurnalis Associated Press dan lima jurnalis lainnya yang ditangkap saat meliput demonstrasi menentang kudeta militer.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price mengatakan dia “terkejut dan muak” dengan laporan dan foto tindakan keras aparat terhadap para pengunjuk rasa. Pada Rabu, pasukan keamanan membunuh sedikitnya 38 demonstran.

Thein Zaw (32), jurnalis asal Myanmar yang bekerja untuk saluran berita AS, Associated Press (AP), salah satu di antara enam jurnalis yang ditangkap selama unjuk rasa dan didakwa dengan kasus pelanggaran UU ketertiban masyarakat, menurut pengacara mereka.

“Kami sangat prihatin terkait peningkatan serangan dan penangkapan jurnalis,” jelas Price, dikutip dari Reuters, Kamis (4/4).

“Kami menyerukan militer segera membebaskan orang-orang ini dan menghentikan intimidasi dan pelecehan terhadap media dan orang lain yang ditahan secara tidak adil hanya karena melakukan pekerjaan mereka,” sambungnya.

Price menyampaikan AS, yang telah menjatuhkan sanksi terhadap pemimpin kudeta dan beberapa perusahaan yang dikelola militer, mempertimbangkan langkah kebijakan lebih lanjut untuk meminta pertanggungjawaban militer Myanmar, sambil mencoba untuk menggalang tanggapan internasional.

“Kami menyerukan semua negara berbicara dengan satu suara untuk mengutuk kekerasan brutal militer Burma terhadap rakyatnya dan untuk menuntut pertanggungjawaban atas tindakan militer tersebut yang telah menyebabkan hilangnya banyak nyawa orang di Burma,” tegas Price.

Thein Zaw (32) ditangkap pada Sabtu saat meliput unjuk rasa di Yangon. Demikian disampaikan kuasa hukumnya, Tin Zar Oo kepada AFP pada Rabu (3/3).

2 dari 2 halaman
amerika serikat minta junta myanmar bebaskan jurnalis yang ditangkap saat liput demo

Menurut Zar Oo, Thein Zaw dan lima jurnalis lainnya didakwa berdasarkan undang-undang karena “menyebabkan ketakutan, menyebarkan berita palsu atau membuat marah pegawai pemerintah secara langsung atau tidak langsung.”

Lima jurnalis lainnya berasal dari Myanmar Now, Myanmar Photo Agency, 7Day News, Zee Kwet Online, dan seorang freelancer.

Menurut kelompok pemantau Asosiasi Bantuan Tahanan Politik (AAPP), lebih dari 1.200 orang telah ditangkap sejak kudeta, dengan sekitar 900 orang masih ditahan atau menghadapi dakwaan.

Tetapi jumlah sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi - media yang dikelola pemerintah melaporkan, pada Minggu saja lebih dari 1.300 orang telah ditangkap.
AAPP menyampaikan 34 wartawan termasuk di antara mereka yang ditahan, dengan 15 orang sejauh ini telah dibebaskan.

Penangkapan terbaru terjadi pada Senin, ketika seorang jurnalis Myanmar dari radio Suara Demokratik Burma (DVB) menyiarkan langsung penggerebekan tengah malam di rumahnya.

Rekaman itu - diunggah halaman Facebook DVB - menunjukkan letusan keras di luar gedung apartemennya saat dia memohon kepada pihak berwenang untuk tidak menembak. [pan]

Baca juga:
PBB: 38 Demonstran Tewas dalam Unjuk Rasa di Myanmar Kemarin
Drone Israel Sampai iPhone, Militer Myanmar Pakai Senjata Digital untuk Awasi Rakyat
Aparat Tembaki Demonstran Myanmar, Tujuh Orang Tewas
Mereka Bertaruh Nyawa di Tengah Unjuk Rasa, "Peluru Bisa Menerjang Kami Kapan Pun"
Biarawati Myanmar Berlutut Adang Barisan Polisi, Minta Jangan Tangkap Demonstran
Dubes Myanmar Desak PBB dan Dunia Internasional Hentikan Kudeta Militer
Junta Militer Pecat Dubes Myanmar untuk PBB karena Tolak Kudeta

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini